Peran Organel sel dalam Mitosis

Mitosis adalah proses di mana sel membelah menjadi dua sel terpisah yang memiliki jumlah yang sama dari DNA dengan sel asli. Proses ini melibatkan penggandaan DNA dan organel dalam sel, sehingga setiap sel anak dapat memiliki konten internal yang serupa. Beberapa organel memiliki peran yang sangat spesifik yang mendukung mitosis, tetapi mereka mungkin melakukan peran-peran sebelum mitosis dimulai.

Sebelum mitosis dapat memulai, sel harus memastikan bahwa ia memiliki molekul energi yang cukup dan bahan bangunan membran.

Mempersiapkan Mitosis

Siklus sel memiliki dua fase utama: Interfase adalah tahap persiapan dan mitosis adalah fase ketika sel benar-benar membagi.

Dalam interfase tiga fase berurutan: fase G1, fase S dan fase G2. Tiga organel melakukan fungsi tertentu agar mitosis dapat terjadi: retikulum endoplasma halus, mitokondria dan sentrosom.

Selain sentrosom, yang dua kali lipat selama interfase tetapi melakukan pekerjaan mereka selama mitosis, retikulum endoplasma halus dan mitokondria melakukan pekerjaan mereka selama interfase sebelum mitosis terjadi.

RE halus Membuat Membran

Retikulum endoplasma halus (ER) adalah jaringan terowongan yang saling berhubungan dan kantong, seperti lapisan saluran berongga. Salah satu fungsi dari RE halus adalah untuk membuat fosfolipid, yang merupakan bahan bangunan yang membentuk membran sel. Fosfolipid khusus di bahwa mereka memiliki daerah kepala bermuatan listrik dan berminyak, daerah ekor yang takut air.

Loading...

Dengan demikian, bentuk lembar fosfolipid disebut bilayer (dua lapis), yang seperti sandwich yang menyembunyikan ekor berminyak di tengah sementara mengekspos daerah kepala bermuatan di kedua sisi. Jumlah fosfolipid dalam sel berlipat selama fase S dari interfase. Hal ini penting karena sel akan membelah menjadi dua sel selama mitosis, sehingga perlu ada bahan membran yang cukup untuk membuat dua sel terpisah.

Fusi mitokondria

Banyak mesin protein yang diperlukan dalam proses mitosis. Mesin protein yang didukung oleh molekul energi yang disebut ATP (adenosine triphosphate). Mitokondria adalah organel berbentuk kacang yang mengkhususkan diri dalam memproduksi banyak ATP. Fase S dari interfase adalah ketika sel membuat salinan seluruh DNA-nya, yang akan merata dibagi selama mitosis. Tapi sebelum sel berkomitmen untuk memasuki fase S, ia harus memiliki cukup molekul ATP. Sebelum sel memasuki fase S, mitokondria yang akan menyatu dengan satu sama lain untuk membentuk jaringan. Jaringan ini menghasilkan lebih banyak ATP daripada mitokondria individual bisa.

mitosis

Sentrosom dan Serat Spindle

Sentrosom adalah protein yang membentuk serat spindle. Serat ini disebut mikrotubulus dan seperti kereta api dimana protein motorik berjalan. Sentrosom digandakan selama fase S interfase karena proses mitosis akan memberikan satu sentrosom kepada setiap sel anak. Tapi sebelum mitosis selesai, pekerjaan sentrosom adalah membentuk kutub utara dan kutub selatan pada pemisah sel. Kutub ini dihubungkan oleh serat gelendong yang dimulai pada satu sentrosom dan mencapai menyeberang ke sisi lain. serat gelendong membantu menarik DNA terpisah saat sel membelah menjadi dua.

Loading...

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *