Perbedaan antara auksin dan giberelin

Auksin dan giberelin adalah dua kelas zat pengatur tumbuh / hormon yang ditemukan pada tanaman dan pada dasarnya kita dapat mengidentifikasi beberapa kesamaan serta perbedaan di antara mereka. Pengatur tumbuh terutama bertanggung jawab untuk pertumbuhan dan diferensiasi sel, jaringan dan bertindak sebagai pembawa pesan kimia dalam komunikasi antar sel.

Selain auksin dan giberelin, sitokinin, asam absisat (ABA), dan etilena juga dianggap sebagai pengatur tumbuh.

Apa itu Auksin?

Auksin adalah kelompok pertama hormon tanaman yang ditemukan oleh para ilmuwan pada tahun 1926. Auksin terutama hadir dalam bentuk asam asetat indol (IAA) pada tanaman.

Namun, ada senyawa kimia lainnya juga ditemukan pada tanaman yang menunjukkan fungsi yang mirip dengan auksin. Salah satu fungsi utama dari IAA adalah untuk merangsang pemanjangan sel tunas muda. Situs utama sintesis auksin pada pucuk meristem apikal dan daun muda.

Telah ditemukan bahwa pengembangan benih dan buah-buahan juga terdiri dari tingkat tinggi auksin. Hal ini diangkut melalui sel-sel parenkim apoplastically dan mentranslokasi melalui unsur tracheary elemen saringan xilem dan floem. Transportasi dikenal searah (polar / transportasi basipetal) dan selalu terjadi dari ujung ke dasar.

Fungsi utama dari auksin, secara singkat, adalah sebagai berikut;

  1. Pada konsentrasi rendah (10-8– 10-4M) auksin berjalan dari apeks pucuk ke daerah pemanjangan sel dan merangsang pemanjangan batang.
  2. Meningkatkan dominasi apikal.
  3. Inisiasi pembentukan akar lateral dan adventif.
  4. Regulasi pengembangan buah.
  5. Fungsi dalam fototropisme (gerakan sesuai dengan cahaya) dan gravitropisme (gerakan sesuai dengan gravitasi).
  6. Meningkatkan diferensiasi vaskular dengan meningkatkan aktivitas cambial selama pertumbuhan sekunder.
  7. menghambat amputasi daun dan buah.

Selain asam 2, 4-Dichlorophenoxyacetic (2, 4-D), auksin sintetik secara komersial digunakan sebagai herbisida.

Apa itu giberelin (GA)?

Giberelin adalah kelompok hormon tanaman yang mendorong pertumbuhan tanaman terutama melalui pemanjangan sel. Giberelin terutama diproduksi pada meristem tunas apikal dan akar, daun muda, dan mengembangkan benih. Translokasi giberelin adalah akropetal yaitu dasar ke atas.

Beberapa fungsi utama dari giberelin adalah sebagai berikut;

  1. Giberelin merangsang pemanjangan sel bersama-sama dengan auksin dan mendorong pemanjangan ruas.
  2. Meningkatkan ukuran buah. Misalnya anggur tanpa biji.
  3. Memecah biji dan dormansi tunas.
  4. Meningkatkan pertumbuhan bibit sereal dengan merangsang enzim pencernaan seperti α-amilase yang memobilisasi nutrisi yang tersimpan.
  5. Modifikasi bunga ekspresi seks dan transisi dari remaja ke tahap dewasa.
  6. Efek pada pengembangan serbuk sari dan pertumbuhan tabung serbuk sari.Auksin

Apa perbedaan antara auksin dan giberelin?

  1. Ada beberapa kesamaan serta perbedaan antara dua zat pengatur tumbuh ini.
  2. Auksin memiliki rantai samping dalam struktur kimianya sementara giberelin tidak memiliki rantai samping.
  3. Auksin hanya ditemukan pada tumbuhan tingkat tinggi, sementara giberelin ditemukan di beberapa jamur juga. Misalnya Gibberella fujikuroi.
  4. transportasi Auksin adalah basipetal sementara giberelin transportasi akropetal.
  5. Auksin tidak mendorong pembelahan sel, tetapi giberelin mendorong pembelahan sel.
  6. Auksin meningkatkan dominasi apikal sementara giberelin tidak berpengaruh pada dominasi apikal.
  7. Auksin tidak memanjang sel tanaman secara genetik kerdil sementara giberelin meningkatkan ruas pemanjangan tanaman genetik kerdil.giberelin
  8. Auksin memiliki peran dalam dormansi pemecahan benih, tapi giberelin membantu dalam memecahkan dormansi tunas dan biji-bijian.
  9. Baik Auksin dan giberelin meningkatkan pemanjangan sel.

Sebagai kesimpulan, jelas bahwa auksin dan giberelin bersama-sama terlibat dalam pertumbuhan primer tanaman dan pada saat yang sama keduanya terlibat dalam fungsi tertentu untuk masing-masing kelompok hormon.