Ragam Informasi

Sebutkan 8 Perbedaan Senyawa Polar dan Nonpolar

Ketika kita pertama kali tahu tentang kimia, sebagian besar dari kita menemukan itu menyenangkan dan menarik. Tapi kemudian menjadi membosankan ketika Anda bertemu dan belajar sifat-sifat kimia, ikatan kimia, tabel unsur, dan seterusnya dan sebagainya.

Kita merasa frustrasi harus menghafal sifat yang berbeda, proses yang berbeda, dan banyak lagi. Saya juga ingat perhitungan untuk atribut yang berbeda dari pelarut dan larutan yang terbentuk ditambah dengan eksperimen kotor dan membuat kamar penuh asap dan bau. Kimia memang subjek menyenangkan dan juga memusingkan.

Senyawa Polar dan Nonpolar
Senyawa Polar dan Nonpolar

Salah satu pelajaran yang paling mendasar yang dipelajari oleh para ahli kimia adalah mengetahui apakah suatu molekul polar atau nonpolar. Mari kita melihat perbedaan antara mereka berdua.

Cara terbaik untuk menentukan apakah suatu molekul polar atau nonpolar adalah melalui susunan atom. Susunan atom di beberapa molekul menentukan apakah itu polar atau nonpolar. Jika suatu molekul polar, maka dikatakan memiliki muatan listrik positif dan negatif.

Molekul polar dan nonpolar

Sebuah molekul non-polar, di sisi lain, tidak memiliki muatan seperti molekul polar. Molekul nonpolar didistribusikan secara simetris dan tidak mengandung muatan listrik melimpah yang melekat pada mereka.

Sebuah contoh dari suatu zat dengan molekul polar adalah air. Air terdiri dari molekul polar karena susunan atom, ditambah ada jumlah berlimpah muatan listrik positif dan negatif. Contoh lain di bawah kategori gas adalah: amonia, sulfur, khususnya sulfur dioksida, dan terakhir hidrogen sulfida.

Contoh zat non-polar adalah hidrokarbon seperti bensin dan toluena. Dalam gas, sebagian besar gas merupakan non-polar seperti metana, karbon dioksida, neon, kripton, dan xenon. Seberapa penting substansi polar dan nonpolar? Yah, mereka sangat penting karena ketika berbicara tentang pencampuran zat, Anda tidak dapat mencampur zat polar dan non-polar.

Sebagai contoh, air ini adalah contoh zat polar sedangkan minyak adalah non-polar. Ketika Anda mencoba untuk mencampur mereka, tidak akan bergabung. Namun, ketika Anda mencampur alkohol, yang merupakan zat polar, dan air, itu akan bercampur karena keduanya adalah zat polar.

Perbedaan Antara Polar dan Non-polar
Perbedaan Antara Polar dan Non-polar

Pengertian Ikatan kovalen polar dan nonpolar

Bergantung pada elektronegativitas relatif dari dua atom yang berbagi elektron, mungkin ada transfer sebagian dari kerapatan elektron dari satu atom ke atom lainnya. Ketika elektronegativitas tidak sama, elektron tidak dibagi rata dan muatan ion parsial berkembang.

Semakin besar perbedaan keelektronegatifan, semakin tinggi ikatan ion. Ikatan yang sebagian ionik disebut ikatan kovalen polar. Ikatan kovalen nonpolar, dengan pembagian elektron ikatan yang sama, muncul ketika keelektronegatifan kedua atom itu sama.

Ikatan kovalen polar dan nonpolar
Ikatan kovalen polar dan nonpolar



Contoh Ikatan Kovalen Nonpolar dan polar

Ikatan antara 2 atom bukan logam yang memiliki keelektronegatifan yang sama dan karenanya memiliki pembagian pasangan elektron ikatan yang sama.

Contoh: Dalam ikatan H-H setiap atom H memiliki nilai keelektronegatifan 2.1, oleh karena itu ikatan kovalen di antara mereka dianggap nonpolar

Ikatan antara 2 atom bukan logam yang memiliki keelektronegatifan berbeda dan oleh karena itu memiliki pembagian pasangan elektron ikatan yang tidak sama.

Contoh: Dalam H-Cl, elektronegativitas atom Cl adalah 3.0, sedangkan atom H adalah 2.1

Hasilnya adalah ikatan di mana pasangan elektron dipindahkan ke atom yang lebih elektronegatif. Atom ini kemudian mendapatkan muatan parsial-negatif sedangkan atom yang kurang elektronegatif memiliki muatan parsial-positif. Pemisahan muatan atau dipol ikatan ini dapat diilustrasikan menggunakan panah dengan panah diarahkan ke atom yang lebih elektronegatif.

dipol
Delta huruf Yunani menunjukkan “sebagian”.

Dalam sebuah molekul, setiap ikatan polar memiliki dipol ikatan.

Molekul polar selalu mengandung ikatan polar, tetapi beberapa molekul dengan ikatan polar adalah nonpolar.

Mengetahui polaritas dan Non polar suatu zat akan memungkinkan para kimiawan untuk mencampur bahan kimia dengan cepat. Hal ini penting di pabrik-pabrik kimia yang menghasilkan produk kimia untuk penggunaan manusia dan industri.

Tabel Perbedaan senyawa Polar dan Non-polar sebagai berikut:

Perbedaan antara senyawa Polar dan Nonpolar sebagai berikut:

Perbedaan Polar Non polar
Pengertian Senyawa polar adalah Senyawa yang terbentuk akibat adanya suatu ikatan antar elektron pada unsur-unsurnya. Senyawa yang terbentuk akibat adanya suatu ikatan antar elektron pada unsur-unsur yang membentuknya.
Kelarutan Dapat larut dalam air. Tidak dapat larut dalam air.
Pasangan elektron Memiliki pasangan elektron bebas “bentuk tidak simetris”. Tidak memiliki pasangan elektron bebas “bentuk simetris”.
Contoh NH3, PCI3, H2O, HCI, HBr, SO3, N2O5, CI2O5. F2, CI2, Br2, I2, O2, H2, N2, CH4, SF6, PCI5, BCI3.
Polaritas Memiliki kutub + dan kutub -, akibat tidak meratanya distribusi elektron tidak memiliki kutub + dan kutub – , akibat meratanya distribusi elektron

Sifat fisik

Senyawa polar memiliki titik didih yang tinggi, titik leleh, tekanan uap rendah dan tegangan permukaan tinggi. Senyawa nonpolar memiliki titik didih rendah, titik leleh, tekanan uap tinggi dan tegangan permukaan rendah.
Elektronegativitas Perbedaan elektronegatifitas antara atom adalah <0,4. Perbedaan elektronegatifitas antara atom adalah> 0,4.

Kekuatan Senyawa

Kuat Lemah

  1. zat polar memiliki muatan listrik yang cukup positif dan negatif pada atom sementara zat non-polar tidak memiliki muatan listrik yang banyak.
  2. zat polar akan bercampur dengan zat polar tetapi substansi polar tidak akan bercampur dengan zat non-polar.
  3. Contoh dari zat polar adalah air dan alkohol. Sebuah contoh dari zat non-polar adalah minyak.

Sebutkan 8 Perbedaan Senyawa Polar dan Nonpolar
Sebutkan 8 Perbedaan Senyawa Polar dan Nonpolar 5

Ketika kita pertama kali tahu tentang kimia, sebagian besar dari kita menemukan itu menyenangkan dan menarik. Tapi kemudian menjadi membosankan ketika Anda

Editor's Rating:
5
Hisham
16/08/2019

2 Comments

Comments are closed.