Ragam informasi

Perbedaan Osteoblas, Osteoklas dan Osteosit

Osteoblas, osteosit, dan osteoklas semuanya jenis sel yang terkait erat dengan tulang. Baca artikel ini untuk mengetahui lebih lanjut tentang sel-sel ini, apa fungsi yang mereka lakukan, dan bagaimana mereka berbeda satu sama lain. Tulang kita biasanya dianggap sedikit lebih dari sekedar pilar tak bernyawa yang menjadi dasar sistem yang lebih penting.
Namun, bertentangan dengan kesalahpahaman populer, tulang adalah sebagai bagian hidup seperti otot-otot dan organ-organ yang melekat pada mereka untuk dukungan, dan tempat dari sel-sel hidup. Osteoblas, osteosit, dan osteoklas adalah jenis sel yang saling terkait ditemukan dalam tulang. Dinamakan setelah kata Yunani untuk ‘tulang’, sel-sel ini melakukan fungsi tertentu dalam tulang. Berikut adalah ringkasan dari peran yang mereka tampilkan.

Osteoblas, osteosit, dan Osteoklas

Osteosit adalah sel yang membentuk tulang sendiri, osteoblas bertanggung jawab untuk pembentukan osteosit baru, sedangkan osteoklas bertanggung jawab atas resorpsi materi tulang tua.
Dengan demikian, di antara mereka, tiga jenis sel tulang mengatur pembentukan, kelangsungan, dan penghancuran tulang. Ini adalah proses yang konstan dan dilakukan setiap individu seumur hidup. Gangguan yang berkaitan dengan salah satu dari tiga ini adalah bencana bagi kesehatan tulang, karena ketiganya, bahkan osteoklas, sangat penting.
Ketiganya adalah bagian dari osteon, yang merupakan unit fungsional materi tulang kompak. Tulang memiliki dua jenis jaringan: bagian keras, eksterior yang kuat dan spons, sumsum interior. Osteosit, osteoblas, dan osteoklas ditemukan di sisi luar tulang.

Osteoblas

Osteoblas terbentuk dari sel induk yang dikenal sebagai sel mesenkhimal. Sel-sel induk ini juga dapat membentuk jaringan tulang rawan, serta berbagai jenis jaringan. Osteoblas adalah salah satu produk akhir sel induk mesenkhimal.
Mereka melepaskan kolagen dan beberapa protein pembentuk tulang. Ini adalah bagian dari matriks tulang, dikenal sebagai matriks organik. Senyawa kalsium dan fosfor, seperti hidroksiapatit, kemudian ditambahkan ke bahan organik ini untuk membentuk matriks tulang kuat tapi fleksibel. Sebuah osteoblas yang telah tercakup dalam sekresi matriks sendiri disebut osteosit.

Osteosit

Osteosit terbentuk dari osteoblas, dan menjadi bagian dari tulang (dan, seperti yang dibahas di atas, ‘menjadi’ osteosit) saat matang.
Mereka mengirimkan sulur panjang (seperti yang terlihat pada gambar) yang menghubungkan berbagai osteosit satu sama lain. Mereka menghasilkan matriks tulang, termasuk kolagen dan senyawa kalsium / fosfor, yang akhirnya meliputi mereka. Ruang yang ditempati oleh masing-masing osteosit dan matriks yang dikenal sebagai lakuna. Osteosit mempertahankan massa tulang, dan juga berspekulasi untuk bertindak sebagai pusat komando dari tulang ketika mengalami stres, menggunakan koneksi dengan osteosit lainnya. Osteosit mengarahkan osteoklas ke lokasi kerusakan, mempercepat penyembuhan.

Osteoklas

Sementara osteoblas dan osteosit memiliki sumber yang sama, dan, pada kenyataannya, memiliki berbagai tahap sel yang sama, osteoklas yang berasal dari sel-sel di sumsum tulang. Osteoklas melakukan pekerjaan memecah material komposit dalam tulang, dengan bantuan asam dan kolagenase protein. Kalsium dalam tulang bertindak dengan osteoklas kemudian dikirim kembali ke dalam aliran darah.
Produksi osteoklas diatur terutama oleh kelenjar tiroid. Mereka diproduksi ketika lebih banyak kalsium darah yang diperlukan, dan ditekan bila tidak ada kekurangan kalsium dalam tubuh. Mereka juga penting dalam memperbaiki pecah mekanik (fraktur) pada tulang.

Sel-sel ini membentuk siklus remodeling tulang, seperti digambarkan dalam diagram di bawah:
Fungsi ketiga dari sel-sel ini sangat penting untuk kesehatan tulang. Salah satu mungkin berpikir osteoklas sebenarnya berbahaya bagi tubuh, tetapi tulang bukan satu-satunya lokasi dalam tubuh di mana kalsium diperlukan, dan osteoklas melakukan tugas kadang-penting untuk membuat kalsium yang tersedia. Jika asupan kalsium yang cukup dipertahankan dan aktivitas berat dilakukan secara teratur, osteoklas ditekan dan jumlah osteoblas meningkat, mengakibatkan kepadatan tulang yang lebih besar.

biologi
05/03/2015

One Comment

  • diana

    “Terimakasih atas bantuanya”

Comments are closed.