Ragam Informasi

Perbedaan Respirasi Aerobik dan anaerobik

Respirasi Aerobik dan anaerobik adalah jenis respirasi selular, proses dimana sel-sel hidup menggunakan elektron bebas yang dihasilkan selama metabolisme sel normal untuk menghasilkan ATP, atau adenosin trifosfat, senyawa kimia yang digunakan oleh sel untuk energi. Respirasi Aerobik dan anaerobik berbeda dalam kebutuhan mereka oksigen dan jumlah energi yang mereka hasilkan, serta dimana organisme mereka digunakan paling sering dan mengapa.

Oksigen

Respirasi aerobik hanya dapat terjadi dengan adanya oksigen, sedangkan respirasi anaerob tidak memerlukan atau menggunakan oksigen dalam produksi energi.

Dalam respirasi aerobik, molekul glukosa melewati rantai reaksi kimia yang menghasilkan ATP, karbon dioksida dan air dan berakhir dengan oksigen menerima elektron bebas yang telah dihasilkan. Sebaliknya, respirasi anaerobik adalah respirasi seluler yang terjadi menggunakan molekul lain sebagai akseptor elektron terminal karena oksigen tidak hadir.

Produksi energi

Keduanya menggunakan respirasi transpor elektron jalur reaksi berantai aerobik dan anaerobik dalam produksi energi. Namun, respirasi aerobik menghasilkan lebih banyak energi, atau molekul ATP, daripada respirasi anaerobik.

Untuk setiap molekul glukosa yang dimetabolisme dengan adanya oksigen oleh respirasi aerobik, 38 molekul ATP diproduksi. Sebaliknya, respirasi anaerobik hanya menghasilkan dua molekul ATP dengan membagi satu molekul glukosa menjadi dua molekul asam piruvat dalam proses yang dikenal sebagai glikolisis.

Respirasi berdasarkan produk

Satu-satunya produk kimia yang dihasilkan oleh respirasi aerobik – karbon dioksida dan air – mudah bagi tubuh manusia untuk menangani. Namun, respirasi anaerobik yang terjadi pada sel-sel otot selama masa aktivitas fisik sangat intens menyebabkan molekul glukosa untuk terurai menjadi ATP dan asam laktat. Penumpukan asam laktat di otot menyebabkan sensasi terbakar dan bertanggung jawab atas kram yang mungkin didapat selama olah raga

Perbedaan Respirasi Aerobik dan anaerobik

Organisme

Organisme yang terutama bergantung pada respirasi anaerob untuk kebutuhan energi mereka, seperti bakteri, cenderung hidup di lingkungan anoksik, atau habitat di mana hanya sedikit jumlah oksigen yang tersedia untuk digunakan dalam produksi energi. Karena atmosfer bumi adalah kaya oksigen, beberapa ilmuwan menyarankan bahwa ini adalah mengapa organisme aerobik lebih tangguh daripada mikroba untuk berkembang menjadi organisme tingkat tinggi.

Loading...
Hisham
21/07/2019