Pertempuran Thermopylae – Latar Belakang, penyebab, Dampak

Di antara pertempuran besar yang telah muncul dari waktu ke waktu, kita dapat menyebutkan salah satu pertempuran paling terkenal, Pertempuran Thermopylae terjadi sepanjang Perang Medis Kedua, di mana ada aliansi polisi Yunani yang dipimpin oleh Sparta (sarana darat) dan Athena (sarana laut). Dua kelompok penting ini memutuskan untuk bersatu untuk menghentikan invasi yang terjadi oleh Kekaisaran Persia Xerxes I. Pertempuran berlangsung tujuh hari, tiga hari ini dimedan pertempuran. Tempat di mana pertempuran terjadi adalah perjalanan dari Thermopylae atau Hot Gates, tanggal pastinya tidak diketahui secara pasti, tetapi dikatakan bahwa itu terjadi pada bulan Agustus atau September tahun 480 SM.

Apa itu pertempuran Thermopylae

Pertempuran yang terjadi sekitar 2.500 tahun yang lalu dan itu hanya berlangsung 7 hari, dimana 3 hari bertempur. Pertempuran Thermopylae terjadi selama Perang Medis Kedua, ketika polisi Yunani yang dipimpin oleh Sparta dan Athena memutuskan untuk bersatu untuk menghadapi invasi Kekaisaran Persia oleh Xerxes I.

Siapa yang saling berhadapan dalam Pertempuran Thermopylae?

Dalam pertempuran Thermopylae dua kelompok besar saling berhadapan dengan tujuan memukul mundur invasi yang Kekaisaran Persia Xerxes I yang ingin memaksakan pada Yunani. Kelompok pertama adalah Sparta dan mereka melakukannya melalui darat; kelompok kedua yang juga penting adalah Athena, dan ia melakukannya melalui laut. Orang-orang Yunani bertugas menghentikan gerak maju Persia, menempatkan pasukan mereka di bagian paling sempit dari ngarai. Untuk mengatasi invasi ini, Themistocles, jenderal Athena, mengusulkan sebuah gagasan, bahwa sekutu Yunani bertugas memblokir kemajuan pasukan Persia oleh Thermopylae dan menghentikan pasukan Persia di selat yang dikenal sebagai Artemisio.

Latar Belakang

Kita harus mulai dengan menyebutkan raja Persia Darius Grande, yang meninggal empat tahun setelah pertempuran Marathon, dan tidak dapat menghukum orang-orang Yunani seperti yang diinginkannya. Tujuan utamanya adalah selain memasuki Yunani, menaklukkan seluruh Eropa dan banyak lagi. Inilah sebabnya dia memerintahkan pajak baru untuk menyatukan dan membentuk pasukan yang sangat besar, yang terbesar dalam sejarah, tetapi saat mempersiapkannya, dia terkejut dengan penyakit itu dan meninggal.

Seluruh masyarakat Spartan fokus pada pembentukan tentara terlatih yang siap untuk mengikuti perintah dengan tegas, bahkan sekarat jika mereka harus. Para wanita pada waktu itu memiliki tujuan memiliki anak untuk melatih tentara.

Ringkasan Pertempuran Thermopylae

Xerxes menerima informasi tentang kemungkinan invasi Spartan tetapi tidak khawatir. Dia menunggu empat hari dan kemudian memerintahkan serangan pada hari kelima. Untuk bagian mereka, orang-orang Yunani membentuk dinding besar tombak dan perisai di sekitar Thermopylae. Persia gagal melewati tembok dan Xerxes tidak senang dengan hasilnya. Kemudian dia berpikir bahwa serangan itu akan lebih baik di malam hari. Selama hari kedua pertempuran, Persia terbunuh sama seperti pada hari pertama, dan Xerxes kemudian meminta pasukan prajuritnya untuk menyerang, dengan demikian berharap untuk menang. Pertarungan sangat besar dan orang-orang Yunani semakin mengurangi jumlah pasukan mereka. Prajurit Sparta adalah prajurit yang sangat baik, yang telah dilatih sejak kecil dan yang bersedia memberikan hidup mereka untuk Sparta. Setelah waktu pertempuran, Leonidas raja Sparta, dibunuh. Pasukan Sparta melindungi tubuhnya dan ketika mereka kehabisan tombak mereka terus bertarung dengan pedang, di ujung pedang mereka bertarung dengan tangan dan gigi sampai tentara Sparta yang terakhir selesai.

Dampak Pertempuran Thermopylae

Orang Yunani menyebabkan dampak yang kuat pada pasukan musuh, mengakhiri kehidupan saudara-saudara Xerxes dan menyebabkan orang Persia kehilangan semua jenis pasukan penjajah, sedemikian rupa sehingga selama beberapa pertempuran yang terjadi setelahnya, Persia sangat mudah dihilangkan, sehingga mengakhiri invasi Persia.

Pentingnya

Pertempuran Thermopylae adalah ikon dalam budaya Barat, muncul dalam banyak tulisan, puisi, lagu, cerita, film dan televisi. Penggunaan didaktiknya tidak terhitung karena terus muncul dalam artikel pendidikan. Setelah pertempuran, budaya Sparta telah menjadi objek inspirasi dan persaingan di seluruh dunia, bahkan menciptakan beberapa monumen yang mendukung pertempuran.

Pahlawan Pertempuran Thermopylae

Pahlawan pertempuran Thermopylae tidak diragukan lagi adalah jendral Sparta, Leonidas, yang bertugas mempertahankan jalannya Thermopylae sampai akhir. Dengan hanya 300 orang dari Sparta, yang menemaninya untuk mempertahankan tanahnya melawan tentara Persia, yang beribu-ribu orang. Dia membantu memberi pasukan Spartan lebih banyak waktu untuk menghadapi Persia.


Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *