7 Tujuan AFTA apa saja

Di bawah AFTA, enam anggota Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) memangkas tarif hampir 8.000 item. Keenam negara anggota AFTA termasuk Malaysia, Indonesia, Singapura, Filipina, Brunei, dan Thailand. Empat dari negara-negara ASEAN yang kurang berkembang termasuk Kamboja, Laos, Burma dan Vietnam akan memiliki periode selanjutnya untuk fase penurunan tarif.

Surat kabar Bangkok Post melaporkan bahwa bea masuk dalam skema tarif preferensi efektif umum (CEPT) ASEAN telah turun menjadi antara nol dan 5% untuk semua produk, termasuk yang sebelumnya ditangguhkan pada daftar negara yang sensitif dan sangat sensitif. Ini adalah kabar baik bagi negara-negara ASEAN.

Tujuan dari AFTA:

  • Penghapusan AFTA tarif harus menghasilkan penurunan harga produk di seluruh ASEAN
  • AFTA mendorong kompetisi pasar yang lebih tinggi
  • Tujuan AFTA lainnya membantu produk negara-negara ASEAN mendapatkan akses ke pasar regional yang menggabungkan banyak keuntungan substansial, mis. populasi lebih dari 580 juta, produk domestik bruto $ 1,5 triliun, sistem transportasi yang nyaman, perdagangan internasional besar senilai $ 1,7 triliun per tahun, dan investasi asing $ 60 miliar
  • Konsumen akan mendapat manfaat dari harga barang yang lebih murah dengan tarif yang lebih rendah pada sejumlah bahan baku yang digunakan oleh produsen daerah.
  • Beberapa pabrik pengolahan diharapkan dapat menikmati bahan baku impor yang lebih murah dalam menghadapi penghapusan tarif, memotong biaya produksi mereka
  • ASEAN akan diintegrasikan ke dalam pasar tunggal yang merupakan poin penting karena pasar akan menjadi lebih kuat dan lebih besar dengan populasi yang tinggi
  • Sektor ekspor dan investasi akan menghasilkan potensi yang lebih tinggi dalam jangka panjang

Efek Negatif dan Positif AFTA:

Tarif impor akan turun menjadi nol untuk berbagai barang pertanian, seperti bawang merah, bawang putih, teh, gula, beras, kedelai, minyak sawit, dan tarif produk pertanian lainnya sekarang dihapuskan pada 1 Januari 2010. Garis tarif di bawah CEPT-AFTA juga mencakup beragam produk konsumen jadi seperti pendingin udara; produk makanan seperti saus cabai, ikan, dan saus kedelai; bahan antara seperti bagian-bagian sepeda motor dan silinder mobil; dan produk lain seperti besi dan baja, plastik, mesin dan peralatan mekanik, bahan kimia dan bahan makanan olahan, kertas, semen, keramik dan kaca.

Beberapa negara AFTA, seperti, Thailand, memiliki produk mereka di daftar sensitif negara tersebut. Itu adalah untuk membawa tarif 5% dan termasuk biji kopi (turun dari 20%), kopra (dari 15%), kentang (dari 10%) dan bunga potong (dari 10%). Thailand prihatin dengan kebijakan AFTA ini berdampak pada beberapa produk pertanian utama seperti beras dan minyak sawit. Namun, sejumlah sektor Thailand harus mendapatkan secara substansial dari perdagangan bebas karena penurunan biaya produksi. Mereka termasuk tekstil dan pakaian, produk kulit, produk makanan, permata dan perhiasan, kendaraan dan bagian, produk mineral, dan elektronik.

Keempat anggota regional yang kurang berkembang, seperti Kamboja, Laos, Burma dan Vietnam akan memiliki hingga 2015 untuk mengurangi tarif mereka menjadi 0-5% di bawah komitmen AFTA mereka.

Untuk anggota AFTA Vietnam, biaya produksinya yang lebih rendah dan peningkatan output beras diperkirakan akan bersaing dengan Thailand dan memengaruhi pangsa pasar beras Thailand. Thailand memperkirakan akan kehilangan 0,5% bagian dari perdagangan beras, atau sekitar $ 13 juta, ke Vietnam akibat adanya AFTA.

Untuk Malaysia dan Indonesia kebijakan AFTA, harga minyak sawit mereka lebih mahal daripada yang diproduksi dari Thailand. Hilangnya pangsa pasar minyak sawit ke Malaysia diperkirakan 2,6% atau US $ 46 juta karena Malaysia adalah produsen terbesar di dunia dan sangat efisien. Ekspansi produsen Malaysia ke Indonesia akan semakin meningkatkan produktivitas mereka.

Oleh karena itu, ekspansi AFTA dapat mempengaruhi ekonomi Thailand baik secara negatif maupun positif. “Tetapi yang baik akan jauh melebihi yang buruk”, kata Perdana Menteri Thailand Abhisit Vejjajiva, menurut surat kabar Bangkok Post. Dia mengumumkan bahwa pemerintah telah memetakan langkah-langkah bantuan yang didanai oleh berbagai kementerian dan juga berjanji peraturan impor yang ketat untuk memastikan kualitas barang pertanian, serta untuk melindungi konsumen Thailand. Pemerintah akan kehilangan pendapatan dari pemungutan pajak tetapi dalam jangka panjang peluang untuk ekspor lebih luas jika dibandingkan dengan negara-negara di luar ASEAN. Dengan demikian, bangsa akan mendapat manfaat secara keseluruhan.

Para ahli menyarankan bahwa untuk Thailand, tantangannya adalah terus meningkatkan keterampilan dan mengembangkan produk untuk melayani permintaan konsumen, yang akan membantu meningkatkan kesadaran merek, menambah nilai dan daya saing produk Thailand di pasar global. Dhanin Chearavanont, eksportir makanan terkemuka dan Ketua Kelompok Charoen Pokphand (CP), juga mengatakan baru-baru ini bahwa skema tarif nol di bawah Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN akan menarik lebih banyak investor asing ke Thailand. Jika dibandingkan dengan negara-negara ASEAN lainnya, lingkungan bisnis Thailand tetap menarik. Dia menjelaskan bahwa nol bea pada produk pertanian di bawah AFTA akan bermanfaat bagi negara secara keseluruhan dalam jangka panjang karena 95% dari produk tidak dikenai pajak.

Latar belakang AFTA

  • Perubahan internal, yaitu kemajuan ekonomi negara anggota selama 10 tahun terakhir.
  • Adanya perubahan eksternal, yaitu masa transisi terbentuknya tatanan dunia baru.
  • Menggalang persatuan regional untuk meningkatkan posisi dan daya saing.
  • Respon terhadap munculnya Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA)
  • Keinginan untuk memperkuat dan memperdalam hubungan industri intra-ASEAN

AFTA juga dibentuk sebagai tanggapan terhadap pengelompokan regional lain yang muncul, seperti Area Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA) dan perluasan Uni Eropa (UE).

AFTA juga untuk memanfaatkan potensi besar dan saling melengkapi yang ada di kawasan ini untuk memperkuat dan memperdalam hubungan industri intra-ASEAN termasuk menciptakan yang kuat dan kompetitif di perusahaan kecil dan menengah.

AFTA itu apa

AFTA atau Zona Perdagangan Bebas ASEAN merupakan kelompok negara dalam kesepakatan dengan antara negara-negara ASEAN sebagai mengembangkan terhadap kawasan dalam perdagangan bebas sebagai meningkatkan daya saing ekonomi kawasan ASEAN dengan menjadikan ASEAN untuk basis produksi global dan menciptakan sebuah pasar regional sebagai 500 juta orang.

AFTA didirikan di Singapura pada tahun 1992, khususnya selama KTT ASEAN ke-4. Tujuan dari pelatihan AFTA merupakan sebagai meningkatkan adanya sebuah daya saing dalam bidang ekonomi di kawasan ASEAN dalam menjadikan ASEAN untuk basis terhadap produksi global.

Tujuan AFTA adalah untuk meningkatkan daya saing ekonomi negara-negara ASEAN dengan menjadikan ASEAN sebagai basis produksi untuk pasar dunia sebagai menarik dalam investasi dan dapat meningkatkan dalam perdagangan antara sebuah anggota ASEAN.

Related Posts