Ragam Informasi

Proses Terjadinya Gunung Berapi

Hisham
09/06/2018

Sebuah gunung berapi adalah bukit atau gunung terbentuk ketika bahan cair, atau lava, dari dalam bumi terpaksa melalui kerak bumi oleh gas. Sebuah gunung berapi dapat menghasilkan awan besar debu vulkanik yang sangat halus yang terlihat seperti asap.

Lava dapat menjadi merah-panas, sehingga pada malam hari tampak seolah-olah gunung berapi terbakar. Dalam gambar ini kita bisa melihat lava pijar mengalir di sisi gunung berapi. Hal ini tercermin dalam awan debu vulkanik di atas gunung berapi, yang tampak seperti api.

Proses Terjadinya Gunung Berapi

Ada berbagai jenis gunung berapi, tetapi mereka sebagian besar terbentuk dengan cara yang sama.

  • Sebuah lubang ditiupkan melalui kerak bumi dengan tekanan gas di dalam bumi.
  • Lubang melebar oleh ledakan lebih lanjut, yang tersebar fragmen batuan dalam lingkaran di sekitar lubang.
  • Fragmen ini atau rock, bersama dengan abu, membuat awal kerucut gunung berapi.
  • Di bagian atas kerucut, letusan meninggalkan kawah.
  • Lava, bahan cair dari bagian dalam bumi, sumur melalui lubang dan berjalan menyusuri sisi kerucut.
  • Jika tidak ada aktivitas yang lebih vulkanik untuk sementara waktu, pipa sampai tengah kerucut mengisi dengan lava mengeras.
  • Sebagai gas lebih membangun tekanan di bawah kerucut, lava mengeras ini harus meledak jauh di fragmen sebelum pencurahan baru lava dan abu dapat mengambil Palce.
  • Kerucut vulkanik dibangun dengan lapisan alternatif lava dan abu. Ketika abu di sisi gunung telah ditekan ke bawah.

Letusan gunung berapi yang diproduksi oleh gas, kepala dari yang uap. Sebagai letusan mati bawah, gas sulfur yang dilepaskan dari lubang di lantai kawah dan kadang-kadang dari ventilasi kecil di sisi gunung berapi. Ada satu kecil sulfur ventilasi di sebelah kiri diagram gunung berapi.

Setelah kegiatan telah mereda lanjut, uap dan karbon dioksida melarikan diri dari ventilasi. Kemudian masih air panas air muncul.

Gunung berapi yang sering ditemukan dalam kelompok dan garis dan mungkin terkait dengan gerakan pembentukan gunung. Mereka biasanya ditemukan di daerah di mana telah ada gerakan batu besar selama jutaan tahun.V ocanoes dapat tertidur (tidur) selama berabad-abad tanpa aktivitas sama sekali dan kemudian meletus tanpa peringatan.

Gunung berapi Vesuvius terkenal Italia dikenal selama berabad-abad sebagai gunung berbentuk kubah besar dengan cekungan batu-penuh di atas. Pada 72 SM beberapa gladiator pemberontak bersembunyi di sana. Pada saat itu berongga itu penuh dengan tanaman merambat liar dan ada sebuah danau di tengah. Tak seorang pun pernah mendengar tentang meletus gunung.

Gunung berapi Vesuvius
Gunung berapi Vesuvius

Seratus lima puluh satu tahun kemudian, di AD 79, puncak gunung itu meledak dan Vesuvius meletus. The lava pijar dan abu mengubur kota Pompeii dan Herculaneum. Guntur, petir dan gempa bumi disertai letusan. Pompeii terkubur begitu cepat bahwa setiap orang tertangkap dan dimakamkan di pekerjaan normal mereka, keluarga duduk untuk makan, tentara yang bertugas jaga, orang membawa belanja rumah mereka dari pasar, anak-anak di sekolah.

Setelah bencana letusan ini, Vesuvius telah memiliki beberapa letusan lagi, terpisah satu sama lain oleh beberapa ratus tahun. Ada letusan serius pada 1631 dan satu lagi pada tahun 1906, yang menyebabkan kerusakan besar untuk pedesaan sekitarnya.

Tidak pernah ada letusan seserius salah satu 79. Tanah lava Vesuvius sekitar kaya akan mineral dan sangat subur, yang memungkinkan petani untuk menanam gandum dan sayuran dengan sedikit makanan lain tanah.

Geografi