Kegunaan Cangkang Biji Bunga Matahari –

Kegunaan Cangkang Biji Bunga Matahari –

Biji bunga matahari adalah camilan bergizi yang tumbuh di tengah bunga matahari yang berwarna kuning cerah. Lambung hitam dan putih , atau cangkang biji, membungkus biji bunga matahari. Sayangnya, kulit biji bunga matahari tidak dapat dimakan, tetapi memiliki kegunaan lain. Selain menyediakan makanan bagi manusia dan burung, penggunaan produk sampingan bunga matahari termasuk minyak goreng, bahan bakar biodiesel, dan obat-obatan. Industri konstruksi dan pertanian memanfaatkan cangkang biji bunga matahari daripada membuangnya. Menggunakan sumber daya alami yang dapat diperbarui seperti cangkang biji bunga matahari memiliki dampak yang lebih rendah terhadap lingkungan daripada menghabiskan sumber daya yang lambat terbentuk seperti pohon untuk melayani tujuan yang sama.

Cangkang Biji Bunga Matahari sebagai Mulsa

Cangkang biji bunga matahari bersifat alelopati , yang berarti menghasilkan zat kimia yang menghambat pertumbuhan tanaman di sekitarnya. Properti ini membuat cangkang biji bunga matahari sangat cocok untuk digunakan sebagai mulsa di kebun dan hamparan bunga karena kemampuannya untuk menekan gulma. Cangkang biji bunga matahari juga dapat digunakan untuk membuat mulsa jalur taman dan jalan setapak.

Jika Anda memiliki biji bunga matahari di tempat makan burung Anda, Anda pasti memiliki tumpukan lambung yang dibuang di tanah di sekitar tempat makan tersebut. Kumpulkan kulitnya dan tambahkan lapisan cangkang biji bunga matahari di sekitar tanaman Anda untuk mencegah pertumbuhan gulma, sisakan beberapa inci di sekitar batang tanaman agar cangkang tidak juga menghambat pertumbuhan bunga Anda.

Alelopati dalam cangkang biji bunga matahari sayangnya berarti bahwa kulitnya bukan kandidat yang tepat untuk tumpukan kompos: Bahan organik dalam tumpukan kompos harus terurai untuk mendukung pertumbuhan tanaman daripada menghambat pertumbuhan.

Produk Konstruksi Terbuat dari Kerang

Cangkang biji bunga matahari telah memasuki perdagangan konstruksi dalam bentuk Dakota Burl, panel kayu serat alami yang terbuat dari cangkang biji bunga matahari yang dibuang. Panel kayu menampilkan campuran warna terang dan gelap yang berputar – warna yang sama yang biasa ditemukan pada kulit biji bunga matahari.

Kayu menyajikan alternatif yang ramah lingkungan untuk produk kayu lainnya karena cangkang biji bunga matahari dapat diperbarui, produk limbah daur ulang, bukan kayu yang dihasilkan dari pohon tua yang dipanen. Panel biasanya berukuran empat kaki kali delapan kaki dan ketebalannya bervariasi dari satu setengah inci hingga satu inci, dan dimaksudkan untuk penggunaan horizontal dan vertikal.

Pekerja memotong, mengampelas, menodai, dan mengecat Dakota Burl dengan cara yang sama seperti produk kayu lainnya. Aplikasi umum meliputi panel dinding, lemari, furnitur, dan bahkan plakat penghargaan.

Lambung sebagai Pakan Ternak

Cangkang biji bunga matahari dapat digunakan untuk memberi makan ruminansia – termasuk sapi dan domba – menyediakan serat dalam ransumnya. Lambung terdiri dari abu, protein kasar, bahan lipid, gula pereduksi dan karbohidrat. Meski rendah protein dan nilai gizinya, kandungan serat dan karbohidrat yang tinggi pada sekam membuatnya sangat cocok untuk pakan ternak bila dicampur dengan bahan dengan nilai gizi lebih tinggi.

Sekam menyerap bahan cair dalam pakan dan berfungsi sebagai bahan pengisi. Lambung harus ditumbuk halus dalam pakan agar lebih mudah dicerna. Giling kulit Anda sendiri untuk pakan ternak jika Anda memiliki kelebihan kulit biji bunga matahari, atau jual ke produsen pakan ruminansia lokal. Cangkang biji bunga matahari juga dapat digunakan sebagai bahan alas kandang ternak.

Bahan Bakar dari Kerang Biji Bunga Matahari

Dengan nilai kalor 19,2 megajoule per kilogram, cangkang biji bunga matahari biasa digunakan sebagai sumber bahan bakar. Lambung dapat dibakar sendiri atau ditekan menjadi pelet, batu bata atau bahan bakar kayu bersama dengan produk limbah organik lainnya, seperti jerami, tempurung kelapa atau serbuk gergaji.

Sumber daya terbarukan seperti sekam biji bunga matahari memiliki dampak yang lebih kecil terhadap lingkungan daripada membakar kayu gelondongan dan umumnya lebih terjangkau daripada pemanasan dengan bahan bakar fosil. Misalnya, SMA Barnesville di Minnesota menggunakan sekam bunga matahari untuk memanaskan seluruh sekolah. Sekolah menggunakan antara 450 dan 600 ton pelet bunga matahari dalam satu musim pemanasan.

Jupiterimages/Comstock/Getty Images

Related Posts