Perang Prancis-Prusia: Pengepungan Paris – Sosial

Perang Prancis-Prusia: Pengepungan Paris – Sosial

Pengepungan Paris terjadi pada 19 September 1870 hingga 28 Januari 1871 dan merupakan pertempuran kunci dalam Perang Perancis-Prusia (1870-1871). Dengan dimulainya Perang Prancis-Prusia pada Juli 1870, pasukan Prancis mengalami serangkaian kemunduran serius di tangan Prusia. Menyusul kemenangan menentukan mereka di Pertempuran Sedan pada tanggal 1 September, Prusia dengan cepat maju ke Paris dan mengepung kota.

Mengepung kota, penjajah mampu menahan garnisun Paris dan mengalahkan beberapa upaya pelarian. Mencari untuk mencapai keputusan, Prusia mulai menembaki kota pada Januari 1871. Tiga hari kemudian Paris menyerah. Kemenangan Prusia secara efektif mengakhiri konflik dan menyebabkan penyatuan Jerman.

Latar belakang

Menyusul kemenangan mereka atas Prancis di Pertempuran Sedan pada tanggal 1 September 1870, pasukan Prusia mulai berbaris di Paris. Bergerak cepat, Tentara ke-3 Prusia bersama dengan Tentara Meuse menghadapi sedikit perlawanan saat mereka mendekati kota. Dipandu secara pribadi oleh Raja Wilhelm I dan kepala stafnya, Marsekal Lapangan Helmuth von Moltke, pasukan Prusia mulai mengepung kota. Di Paris, gubernur kota, Jenderal Louis Jules Trochu, telah mengumpulkan sekitar 400.000 tentara, setengahnya adalah Pengawal Nasional yang belum teruji.

Hitung Helmuth von Moltke. Sumber Foto: Domain Publik

Saat penjepit ditutup, pasukan Prancis di bawah Jenderal Joseph Vinoy menyerang pasukan Putra Mahkota Frederick di selatan kota di Villeneuve Saint Georges pada 17 September. Mencoba menyelamatkan tempat pembuangan pasokan di daerah itu, anak buah Vinoy dipukul mundur oleh tembakan artileri massal. Keesokan harinya rel kereta api ke Orleans terputus dan Versailles ditempati oleh Angkatan Darat ke-3. Pada tanggal 19, Prusia telah mengepung kota sepenuhnya mulai pengepungan. Di markas Prusia terjadi perdebatan tentang cara terbaik untuk merebut kota.

Pengepungan Paris

  • Konflik: Perang Prancis-Prusia (1870-1871)
  • Tanggal: 19 September 1870-28 Januari 1871
  • Tentara & Komandan:
  • Prusia
  • Marsekal Lapangan Helmuth von Moltke
  • Marsekal Lapangan Leonhard Graf von Blumenthal
  • 240.000 pria
  • Perancis
  • Gubernur Louis Jules Trochu
  • Jenderal Joseph Vinoy
  • kira-kira 200.000 reguler
  • kira-kira 200.000 milisi
  • Korban:
  • Prusia: 24.000 tewas dan terluka, 146.000 ditangkap, sekitar 47.000 korban sipil
  • Prancis: 12.000 tewas dan terluka

Pengepungan Dimulai

Kanselir Prusia Otto von Bismarck berargumen untuk segera menembaki kota agar tunduk. Hal ini ditanggapi oleh komandan pengepungan, Marsekal Lapangan Leonhard Graf von Blumenthal yang percaya bahwa pengeboman kota tidak manusiawi dan bertentangan dengan aturan perang. Dia juga berargumen bahwa kemenangan cepat akan mengarah pada perdamaian sebelum pasukan lapangan Prancis yang tersisa dapat dihancurkan. Dengan ini, kemungkinan besar perang akan diperbarui dalam waktu singkat. Setelah mendengar argumen dari kedua belah pihak, William memilih untuk mengizinkan Blumenthal melanjutkan pengepungan sesuai rencana.

Di dalam kota, Trochu tetap bertahan. Karena kurang percaya pada Pengawal Nasionalnya, dia berharap Prusia akan menyerang sehingga membiarkan anak buahnya bertempur dari dalam pertahanan kota. Karena dengan cepat menjadi jelas bahwa Prusia tidak akan mencoba menyerbu kota, Trochu terpaksa mempertimbangkan kembali rencananya. Pada tanggal 30 September, dia memerintahkan Vinoy untuk mendemonstrasikan dan menguji jalur Prusia di sebelah barat kota di Chevilly. Menyerang Korps VI Prusia dengan 20.000 orang, Vinoy dengan mudah dipukul mundur. Dua minggu kemudian, pada 13 Oktober, serangan lain dilakukan di Ch√Ętillon.

St-Cloud setelah pertempuran di Ch√Ętillon, Oktober 1870. Domain Publik

Upaya Prancis untuk Memecah Pengepungan

Meskipun pasukan Prancis berhasil merebut kota dari Korps II Bavaria, mereka akhirnya dipukul mundur oleh artileri Prusia. Pada tanggal 27 Oktober, Jenderal Carey de Bellemare, komandan benteng di Saint Denis, menyerang kota Le Bourget. Meskipun dia tidak mendapat perintah dari Trochu untuk bergerak maju, serangannya berhasil dan pasukan Prancis menduduki kota itu. Meskipun nilainya kecil, Putra Mahkota Albert memerintahkannya untuk direbut kembali dan pasukan Prusia mengusir Prancis pada tanggal 30. Dengan moral di Paris yang rendah dan diperburuk oleh berita kekalahan Prancis di Metz, Trochu merencanakan serangan mendadak besar-besaran pada tanggal 30 November.

Terdiri dari 80.000 orang, dipimpin oleh Jenderal Auguste-Alexandre Ducrot, penyerangan melanda Champigny, Creteil dan Villiers. Hasilnya Pertempuran Villiers, Ducrot berhasil memukul mundur Prusia dan merebut Champigny dan Creteil. Menekan melintasi Sungai Marne menuju Villiers, Ducrot tidak mampu menembus garis pertahanan terakhir Prusia. Setelah menderita lebih dari 9.000 korban, dia terpaksa mundur ke Paris pada tanggal 3 Desember. Dengan persediaan makanan yang menipis dan komunikasi dengan dunia luar berkurang hingga pengiriman surat dengan balon, Trochu merencanakan upaya pelarian terakhir.

Prusia di luar Paris, 1870. Bundesarchiv, Bild 183-H26707 / CC-BY-SA 3.0

Kota Jatuh

Pada tanggal 19 Januari 1871, sehari setelah William dinobatkan sebagai kaiser (kaisar) di Versailles, Trochu menyerang posisi Prusia di Buzenval. Meskipun Trochu merebut desa St. Cloud, serangan pendukungnya gagal, membuat posisinya terisolasi. Di penghujung hari, Trochu terpaksa mundur setelah memakan 4.000 korban. Akibat kegagalan tersebut, dia mengundurkan diri sebagai gubernur dan menyerahkan komando kepada Vinoy.

Meskipun mereka telah menahan Prancis, banyak orang di komando tinggi Prusia menjadi tidak sabar dengan pengepungan dan durasi perang yang semakin lama. Dengan perang yang berdampak buruk pada ekonomi Prusia dan penyakit mulai menyebar di garis pengepungan, William memerintahkan agar solusi ditemukan. Pada 25 Januari, dia mengarahkan von Moltke untuk berkonsultasi dengan Bismarck tentang semua operasi militer. Setelah melakukannya, Bismarck segera memerintahkan agar Paris ditembaki dengan senjata pengepungan Krupp yang berat milik tentara. Setelah tiga hari pengeboman, dan dengan penduduk kota yang kelaparan, Vinoy menyerahkan kota itu.

Akibat

Dalam pertempuran untuk Paris, Prancis menderita 24.000 tewas dan terluka, 146.000 ditangkap, serta sekitar 47.000 korban sipil. Kerugian Prusia sekitar 12.000 tewas dan terluka. Jatuhnya Paris secara efektif mengakhiri Perang Prancis-Prusia karena pasukan Prancis diperintahkan untuk menghentikan pertempuran setelah kota itu menyerah. Pemerintah Pertahanan Nasional menandatangani Perjanjian Frankfurt pada 10 Mei 1871, yang secara resmi mengakhiri perang. Perang itu sendiri telah menyelesaikan penyatuan Jerman dan mengakibatkan pemindahan Alsace dan Lorraine ke Jerman.

Related Posts