14 Soft Skill Terbaik untuk Sukses dalam Hidup

Manusia adalah makhluk sosial dan, oleh karena itu, kita harus memperoleh serangkaian keterampilan sosial yang memungkinkan kita untuk hidup selaras dengan orang-orang di sekitar kita, karena kita membutuhkan orang lain untuk bertahan hidup dan menikmati kehidupan yang sehat secara emosional.

Tidak memiliki keterampilan sosial tertentu menentukan bagaimana kita berperilaku ketika kita bersama orang lain dan cara bertindak kita, pada beberapa kesempatan, dapat disalahartikan oleh orang lain, yang dapat mengakibatkan konflik yang sebenarnya dapat dihindari.

  • Artikel terkait: “Agen sosialisasi: apa itu, jenis, karakteristik, dan contohnya”

14 keterampilan sosial dasar

Keterampilan sosial adalah seperangkat perilaku yang kita pancarkan ketika kita berinteraksi dengan individu lain dan yang membantu kita untuk berinteraksi dengan orang lain dengan cara yang efektif dan saling memuaskan. Untungnya, mereka dapat diperoleh dan dikembangkan dengan latihan. Namun, beberapa di antaranya mungkin sulit dikuasai karena Anda harus bersabar dan meluangkan waktu untuk mengembangkannya dengan benar.

Dalam artikel hari ini, kita telah mengumpulkan daftar 14 soft skill teratas untuk menjadi sukses dalam hubungan Anda dan dalam hidup Anda. Mari kita mulai!

1. Mendengarkan secara aktif

Ada perbedaan besar antara mendengarkan dan mendengar. Mengetahui cara mendengarkan sangat penting dalam berkomunikasi dengan orang lain dan, meskipun kita mungkin tidak selalu menyadarinya, terkadang kita menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengamati apa yang kita pikirkan dan katakan daripada mendengarkan orang lain secara aktif.

Mendengarkan secara aktif tidak hanya memperhatikan kata-kata yang keluar dari mulut lawan bicara, tetapi juga menyadari sepenuhnya emosi dan bahasa non-verbal yang coba dikomunikasikan oleh lawan bicara.

Mendengarkan secara aktif sangat penting dalam hal berkomunikasi secara efektif dengan orang lain.

Keterampilan sosial yang penting

  • Anda mungkin tertarik: ” Mendengarkan secara aktif: kunci untuk berkomunikasi dengan orang lain “

2. Ketegasan

Ketegasan adalah keterampilan sosial yang sangat penting karena berbagai alasan. Orang yang asertif mengungkapkan pendapatnya dengan tepat dan mempertahankan sudut pandangnya, selalu menghargai pendapat orang lain. Jadi, ketegasan adalah kunci untuk berkomunikasi secara efisien dengan individu lain, tetapi juga untuk kesejahteraan emosional kita sendiri.

  • Tetapi apa perbedaan antara orang yang asertif dan orang yang tidak asertif? Anda dapat menemukan jawaban ini di posting kita: ” Orang yang asertif: 10 karakteristik yang mereka miliki bersama “

3. Validasi emosional

Validasi emosional adalah pemahaman dan ekspresi penerimaan pengalaman emosional orang lain, dan meningkatkan hubungan interpersonal karena lawan bicara merasa dipahami dan diakui. Ketika seseorang merasa bahwa mereka sedang dipahami secara emosional, kepercayaan mereka terhadap orang lain meningkat dan mereka mampu membuka diri, yaitu mengungkapkan apa yang mereka pikirkan dan rasakan. Sangat penting untuk menciptakan hubungan yang baik dengan individu lain

  • Artikel yang direkomendasikan: ” Validasi emosional: 6 tips dasar untuk memperbaikinya “

4. Empati

empati adalah kemampuan untuk mengambil tempat yang lain dan tahu apa yang dia rasakan atau apa yang Anda mungkin berpikir.

Oleh karena itu, perlu untuk dapat memiliki hubungan interpersonal dengan individu lain dan mengetahui bagaimana berperilaku di depan orang lain dan beradaptasi dengan kebutuhan dan suasana hati mereka secara real time, tanpa menunggu pernyataan eksplisit dibuat.

Empati juga merupakan kunci untuk beradaptasi dengan situasi sosial di mana kita berada di depan audiens, di mana kita tidak melihat gerak tubuh orang tertentu melainkan melihat konteks umum.

  • Anda mungkin tertarik: ” Belajar menangani empati dan adaptasi: dua kualitas luar biasa manusia “

5. Kapasitas negosiasi

Ketika kita berbagi hari ke hari dengan orang-orang, kita perlu memiliki keterampilan negosiasi yang baik. Baik dengan rekan kerja atau dengan pasangan, mengetahui bagaimana bernegosiasi adalah kompetensi yang diperlukan karena dapat menghindari banyak konflik dan juga menghindari harus menanggung banyak masalah karena tidak tahu bagaimana membela kepentingan kita atau, sebaliknya, untuk terus-menerus meningkatkan konflik yang tidak perlu.

Selain itu, konflik dapat muncul dari hubungan apa pun, dan belajar mengelola dan menegosiasikannya adalah cara yang sehat dan penting untuk membuat hubungan berhasil.

6. Menghormati

Orang lebih bersedia untuk berhubungan dengan kita jika kita menunjukkan rasa hormat terhadap keyakinan, nilai, dan gagasan mereka. Selain menghargai cara berpikirnya, rasa hormat dapat diungkapkan dengan kontak mata yang menunjukkan ketulusan, sehingga orang merasa diperhatikan.

Kurangnya rasa hormat adalah salah satu sikap yang paling kita benci dan, dalam beberapa kasus, sulit untuk ditinggalkan, yang mengarah ke kasus kebencian dan kurangnya kepercayaan diri.

7. Kredibilitas

Menunjukkan diri Anda sebagai orang yang kredibel diperlukan untuk mendapatkan kepercayaan dengan orang lain dan juga untuk membujuk audiens. Seperti halnya rasa hormat, kredibilitas membuat orang menunjukkan diri mereka apa adanya dan lebih menerima. Anda harus selalu konsisten dengan apa yang Anda katakan dan lakukan.

8. Kasih sayang

Tidak ada orang yang sempurna dan, oleh karena itu, kita semua bisa membuat kesalahan. Terkadang kita sangat keras pada orang lain, meskipun mereka tidak melakukan sesuatu dengan itikad buruk.

Berbelas kasih adalah kunci untuk berurusan dengan orang lain, dan penerimaan serta pengampunan membantu meningkatkan kesejahteraan kita. Hal ini juga didasarkan pada gagasan yang sangat fungsional secara sosial: bahwa konteks dapat menyebabkan orang melakukan kesalahan, dan penting untuk mengetahui bagaimana memberikan kesempatan kedua jika ada tanda-tanda bahwa mereka dapat belajar dari kesalahan mereka.

  • Mungkin menarik bagi Anda: ” Pengampunan: haruskah saya atau tidakkah saya memaafkan orang yang menyakiti saya? “

9. Berpikir positif

Menjalani hidup dengan cara yang negatif akan mempengaruhi cara kita melihat dunia dan, oleh karena itu, bagaimana kita berhubungan dengan orang lain. Memiliki pola pikir positif dan menghadapi situasi dengan optimisme adalah salah satu cara terbaik untuk hidup. Dan, di samping itu, itu menarik orang lain.

  • Artikel untuk memperdalam pemikiran positif: “25 frasa positif untuk menjalani hari demi hari dengan optimisme”

10. Regulasi emosi

regulasi emosional adalah konsep kunci ketika kita hidup dengan individu lain dan merupakan kompetensi yang diperlukan bagi kehidupan. Ini adalah salah satu keterampilan sosial yang paling penting dalam hal menyalurkan dan mengekspresikan sisi emosional kita dengan cara yang tepat dan tanpa membiarkannya membuat kita melupakan tujuan jangka menengah dan panjang. Dengan cara ini, kita tidak hanya fokus pada impuls saat itu, dan kita membuat emosi bermain sesuai keinginan kita.

Menyadari dan mengatur emosi kita sendiri diperlukan dan pada saat yang sama membantu kita untuk lebih mengembangkan kemampuan kita untuk mempromosikan kesejahteraan kita sendiri dan orang lain.

11. Keterbukaan pikiran

Pikiran yang bebas dari prasangka dan stereotip adalah kekuatan yang membantu Anda berhubungan dengan orang yang berbeda dan beradaptasi lebih baik dengan lingkungan. Kekakuan mental dan intoleransi tidak diragukan lagi merupakan batasan untuk hubungan interpersonal.

  • Anda mungkin tertarik: “5 cara berpikir yang dapat membatasi pikiran Anda”

12. Kesabaran

Sabar adalah salah satu kebajikan besar yang bisa kita miliki, terutama dalam lingkungan sosial. Jika kita tidak menguasai keterampilan ini, apa pun bisa mengganggu kita dan berubah menjadi masalah besar. Kesabaran membantu Anda tetap rileks dan menghindari ketegangan lebih dari yang diperlukan. Sebelum Anda meledak menjadi marah, lebih baik luangkan beberapa detik untuk mempertimbangkan kembali. Cara yang baik untuk meningkatkan keterampilan ini adalah melalui Perhatian Penuh.

13. Kesopanan

Ketika kita bersikap sopan dan santun kepada orang lain, mereka jarang yang tidak berterima kasih kepada kita. Berperilaku hormat dan sopan dengan orang lain dan Anda akan melihat betapa banyak hal yang lebih baik bagi Anda. Menjadi lembut dan baik selalu merupakan nilai tambah.

14. Tahu cara mengekspresikan diri

Mengetahui bagaimana mengekspresikan diri adalah kunci ketika kita berinteraksi dengan orang lain. Mengenai bahasa verbal, perlu kejelasan dan menyampaikan pesan yang kita inginkan kepada orang lain. Ini terdengar mudah, tetapi ini tidak selalu terjadi. Menggunakan contoh nyata, memiliki kemampuan improvisasi yang baik, menyuarakan dengan benar, atau mempertimbangkan waktu adalah strategi yang berguna.

  • Artikel Pilihan: “10 Keterampilan Komunikasi Dasar”

Related Posts