Alat terbaik untuk meningkatkan ketegasan

Ketegasan adalah kemampuan, yang kita semua dapat kembangkan, untuk mengungkapkan pendapat, keinginan atau kebutuhan tanpa menyerang yang lain.

Ketika kita berinteraksi dengan orang lain, ada banyak situasi di mana kita harus mengatakan tidak, menetapkan batasan, atau tidak setuju. Untuk ini, perlu untuk mengenali emosi kita dan ekspresinya yang benar, tanpa melanggar orang lain. Dalam artikel ini kita ingin berbicara tentang alat yang membantu mengembangkan komunikasi yang lebih asertif.

Di Advance Psychologists kita telah mengamati bahwa sebagian besar waktu kita lebih ragu-ragu, ketika harus mengatakan tidak kepada orang lain, dalam situasi di mana kita harus menanggapi seseorang secara agresif, dan ketika meminta bantuan, maka kita ingin fokus pada aspek-aspek ini. dan mengembangkannya, tetapi bukan tanpa terlebih dahulu memahami mengapa sulit bagi kita untuk bersikap asertif dan mencoba mencari tahu seberapa asertifnya Anda?

  • Artikel terkait: ” 28 Jenis Komunikasi dan Ciri-cirinya “

Kesulitan menjadi asertif

Terkadang Anda memiliki kesan bahwa mengatakan “tidak” kepada seseorang dapat menimbulkan konflik atau penolakan dari lawan bicara kita, dan ini belum tentu demikian. Di lain waktu ketidakpercayaan berkuasa, dan kita berpikir bahwa kita harus membela diri dari orang lain dan “menempatkan mereka di tempat mereka” hampir terus-menerus. Sikap ini menimbulkan banyak kesalahpahaman dan orang-orang di sekitar kita menghindari kita karena takut merasa diserang atau tersinggung oleh kita, yang mengarah pada koeksistensi yang tegang dan penuh tekanan.

Di Avance Psicólogos kita memberikan penekanan khusus pada aspek ini selama terapi, dan kita berhati-hati untuk memprioritaskan pengembangan alat ini, karena kita sadar bahwa kontrol ketegasan yang baik sangat penting untuk mengurangi kecemasan dan meningkatkan harga diri. Perasaan bahagia dan sejahtera meningkat secara signifikan ketika hubungan kita dengan orang lain berhenti menjadi konflik.

Kontinum ketegasan

Komunikasi antar manusia dapat dilihat sebagai suatu kontinum yang pusat dan keseimbangannya adalah ketegasan. Pada kedua ujungnya terdapat cara-cara komunikasi yang harus kita hindari: komunikasi yang tunduk dan komunikasi yang agresif. Sebelum mencapai ekstrem ini ada derajat dan nuansa, tetapi kita akan mengembangkan konsep-konsep ini yang dapat memperjelas sisi mana dari kontinum itu kita berada.

meja ketegasan

Ketika kita terlibat dalam komunikasi pasif atau tunduk, kita mengalami kesulitan nyata untuk mengungkapkan pendapat kita atau membela hak-hak kita. Mengatakan “tidak” menjadi trauma nyata dan kita kesulitan meminta bantuan. Ketakutan akan penolakan dan konflik sangat mempengaruhi kita untuk tetap berada di sisi kontinum ini. Ketakutan ini sering ditentukan oleh pengalaman awal, di mana kita telah menerima hukuman atau penolakan ketika mengekspresikan diri. Terkadang orang tua yang dominan atau pengalaman penolakan di sekolah berada di balik komunikasi yang patuh.

Sebaliknya, komunikasi agresif didasarkan pada keyakinan bahwa Anda harus menempatkan orang lain di tempat mereka, bahwa Anda harus tidak percaya dalam banyak kasus dan bahwa Anda harus memaksakan diri untuk menjadi kuat, jika tidak, itu berarti kelemahan. Sistem kepercayaan ini, juga biasanya dibangun pada tahap awal, mengarah pada nada suara yang tinggi dan defensif, diskualifikasi selama percakapan, dan pemaksaan.

Di pusat kontinum adalah komunikasi asertif, yang ditandai dengan mencoba mengekspresikan diri kita dalam situasi yang berbeda dengan jelas dan tidak agresif, mencoba mempertimbangkan orang lain tanpa melupakan diri kita sendiri. Ini adalah komunikasi yang paling tepat untuk saling memahami, menghindari konflik, tetapi menghadapi ketakutan kita untuk mengungkapkan pendapat dan hak kita. Mencapai ketegasan adalah titik awal untuk mengembangkan harga diri yang baik.

Banyak orang tidak berada di ekstrem, memang, kebanyakan dari kita berkembang dalam derajat menengah tanpa mencapai mereka, tetapi meskipun demikian, masing-masing dari kita memiliki kecenderungan tertentu terhadap satu atau sisi lain. Selain itu, tidak di semua bidang kehidupan kita, kita hanya bergerak di satu sisi kontinum, kita bisa sangat tegas di tempat kerja, tetapi tunduk dengan pasangan dan teman kita, atau sebaliknya.

Biasanya, semakin dekat kita ke ujung kontinum di satu area kehidupan kita, semakin kita perlu mengimbanginya dengan melompat ke yang lain. Ini menjelaskan situasi-situasi “Saya bertahan, saya bertahan dan pada akhirnya saya meledak dengan mereka yang paling tidak pantas menerimanya dan pada saat yang paling tidak terduga.”

Oleh karena itu pentingnya semakin dekat dengan ketegasan dalam semua hal itu, untuk meningkatkan hubungan kita dan memiliki rasa kontrol yang lebih besar atas emosi kita. Hal ini sangat mempengaruhi harga diri dan penurunan kecemasan.

Alat untuk lebih asertif

Selanjutnya, kita akan menyelidiki aspek-aspek di mana paling sulit bagi kita untuk bersikap tegas, memberikan alat konkret untuk ketegasan.

Mengatakan “tidak” mungkin adalah salah satu jawaban yang paling sulit untuk kita berikan kepada orang lain. Banyak orang menumpuk stres dalam dosis besar karena ketidakmampuan untuk mengatakan tidak dan kebutuhan untuk menyenangkan. Tetapi jika kita tahu bagaimana melakukannya dan kita juga memahami bahwa orang lain tidak akan berhenti “mencintai kita”, mereka juga tidak akan marah karena kita menolak mereka, akan lebih mudah bagi kita untuk mulai menanganinya. respon dalam komunikasi kita dengan orang lain.

Hal pertama adalah menyatakan tidak, tanpa ragu-ragu terlalu banyak. Kegagalan untuk melakukannya akan berakhir menjadi ambigu dan di sana, ya, Anda dapat menimbulkan ketidakpercayaan.

Kedua, Anda memberikan penjelasan agar yang lain tidak merasa ditolak.

Dan ketiga dan terakhir, Anda memberikan alternatif hanya jika Anda menganggap bahwa orang lain itu pantas mendapatkannya, menginginkannya, dan dapat melakukannya. Poin ini penting agar tidak membangun hubungan yang tidak seimbang antara yang memberi dan yang menerima, karena lama kelamaan mereka menjadi pembangkit stres dan dendam.

Beberapa contoh:

“Aku tidak akan bisa membantumu, aku sibuk akhir pekan itu. Jika Anda mau, kita dapat meninggalkannya untuk yang berikutnya ”(bila kita menganggap bahwa orang lain layak mendapatkan alternatif, kapan pun kita mau dan bisa).

“Saya tidak akan dapat membantu Anda, akhir pekan itu saya sibuk” (ketika kita menganggap bahwa kita tidak ingin memberikan alternatif lain, baik karena kita tidak bisa atau karena dia tidak pantas mendapatkannya).

  • Anda mungkin tertarik: ” Bagaimana mengatakan” tidak “tanpa merasa bersalah “

Bagaimana tetap asertif di sekitar seseorang yang agresif

Bersikap tegas dengan seseorang yang agresif sangat membantu, tetapi juga lebih sulit, karena respons orang lain kurang dapat diprediksi. Meski begitu, ada baiknya mengetahui bagaimana bersikap tegas pada kesempatan ini dan memiliki ketenangan pikiran bahwa niat Anda telah, setiap saat, untuk bergerak dari rasa hormat, terlepas dari bagaimana orang lain memilih untuk bereaksi.

Selanjutnya, kita akan menjelaskan beberapa alat yang dapat kita gunakan ketika yang lain lebih marah atau agresif:

1. Kepunahan

Memadamkan respons orang lain mengacu pada menanggapi tanpa memperkuat mereka, mengubah topik pembicaraan atau meninggalkan percakapan, mencoba menggunakan nada ramah sehingga orang lain tidak merasa diabaikan.

Dua contohnya adalah: “Saya mengerti… yah… saya meninggalkan Anda karena banyak yang harus saya lakukan sekarang”, “jelas bahwa kita tidak berpikiran sama dan kita tidak harus meyakinkan yang lain, bagaimana menurutmu jika kita tidak menganggapnya lebih penting dan meninggalkan percakapan ini ketika kita lebih tenang “

2. Minta kita untuk menentukan

Orang yang agresif memiliki kecenderungan khusus untuk menimbulkan rasa tidak aman dalam diri orang lain dari tuduhan atau pemerasan emosional, tetapi sebagian besar waktu mereka melakukannya secara samar dan tanpa menentukan. Untuk alasan ini, penting untuk memintanya untuk menentukan kita, sehingga kita memiliki kesempatan untuk membela diri dengan lebih adil. Contoh: “Saya tidak mengerti apa yang Anda maksud dengan tidak melakukan pekerjaan saya, dapatkah Anda memberi tahu saya dengan tepat pekerjaan apa yang Anda maksud, tentang aspek spesifik apa dari proyek yang dilakukan sejauh ini, apakah Anda tidak bahagia?

3. Bank kabut

Dengan alat ini, kita mencoba untuk menurunkan ketegangan dengan menempatkan diri kita di tempat yang lain dan mengenali bagian dari alasan mereka, tetapi mempertahankan sudut pandang kita. Contoh: “Saya tahu bahwa Anda mengatakan ini dengan niat terbaik Anda, dan saya menyadari bahwa kadang-kadang sulit bagi saya untuk bekerja secepat Anda, tetapi saya pikir dengan kecepatan saya sendiri, saya melakukannya dengan baik dan saya mencoba untuk melakukannya. lakukan pekerjaan dengan baik”

4. Disk tergores

Ketika seseorang ingin mendapatkan sesuatu dari kita, dan bersikeras tanpa memperhatikan “tidak” kita, yang invasif, alat ini direkomendasikan, yang terdiri dari tidak lebih dan tidak kurang dari mengulangi pesan kita dengan nada hormat tapi tak tergoyahkan. Contohnya: “Saya berterima kasih atas proposalnya, tetapi tidak baik bagi saya untuk pergi bertamasya akhir pekan ini (…), saya mengerti minat Anda, tetapi sungguh, itu tidak baik untuk saya akhir pekan ini (…), sekarang, tetapi rencana tamasya akhir pekan ini tidak baik untuk saya ”.

5. Cermin

Kadang-kadang akan lebih mudah untuk membuat orang lain melihat bahwa dia terlalu marah atau bahwa dia tidak menghormati kita. Contoh: “Saya pikir Anda tidak menyadari nada yang Anda gunakan untuk berbicara dengan saya”, “tolong jangan berteriak, Anda dapat memberi tahu saya hal yang sama, tetapi dengan nada yang berbeda.”

Bagaimana cara membuat permintaan?

Adalah umum untuk menemukan orang yang merasa sangat sulit untuk meminta bantuan orang lain, baik karena mereka takut mengganggu atau sembrono, atau karena mereka takut akan “tidak”, atau karena tuntutan diri mereka membuat mereka takut terlihat rentan. Di balik kesulitan ini biasanya ada ketakutan untuk terlihat lemah, dengan keyakinan bahwa “seseorang harus mampu melakukan segalanya”.

Dalam kasus ini, ini adalah tentang mengungkapkan apa yang kita butuhkan, sadar bahwa kita berhak untuk meminta dan orang lain untuk mengatakan tidak, tetapi kita harus mengambil risiko “tidak”, dan memahami bahwa ini tidak berarti bahwa yang lain adalah menolak kita.. Contoh: “Saya akan membutuhkan bantuan Anda, maukah Anda membantu saya jika Anda bisa?” “Saya suka gaun Anda, maukah Anda meminjamkannya kepada saya suatu hari nanti?”

Berempati dengan bertanya

Kita selalu dapat mengungkapkan kebutuhan kita tanpa merasa berkewajiban, menunjukkan empati kita tanpa mengesampingkan kebutuhan kita. Contohnya adalah: “Saya tahu Anda sangat sibuk, tetapi bisakah Anda membantu saya ketika Anda selesai? Saya mengerti bahwa ini bukan waktunya, tetapi bagi saya penting bahwa kita membicarakan hal ini ketika Anda telah beristirahat. “

Marah dengan ketegasan

Kemarahan adalah emosi yang umum dan bahkan perlu, karena itu memberi kita kebutuhan untuk melepaskan diri dari lingkungan pada waktu-waktu tertentu, atau untuk menetapkan batasan pada orang lain bila perlu. Banyak orang takut marah dan menahannya karena takut ditolak orang lain atau karena mereka percaya bahwa marah semakin agresif. Tidak ada yang bisa dilihat! Kita bisa marah, dan dengan sangat kuat, tanpa perasaan lain diserang.

Ketegasan subjektif

Alat ini terdiri dari mengekspresikan perasaan, membuat orang lain melihat bahwa kita menempatkan diri kita di tempatnya, sehingga mengurangi ketegangan, tetapi membuat kebutuhan kita sangat jelas.

  • Langkah pertama adalah mengekspresikan emosi saya.
  • Kedua, saya menyebutkan apa dan mengapa telah mengganggu saya.
  • Ketiga, saya berempati dengan menempatkan diri saya pada posisi orang lain.
  • Dan akhirnya saya mengungkapkan apa yang saya butuhkan.

Contoh: “sebenarnya saya sangat terluka oleh nada yang Anda gunakan untuk berbicara kepada saya, saya mengerti bahwa kita berdua sangat gugup, tetapi saya tidak ingin Anda berbicara kepada saya dengan nada itu lagi”, “Saya sangat marah pada saat ini, tidak Anda telah memperingatkan saya bahwa Anda tidak akan datang dan saya telah menunggu Anda selama lebih dari satu jam; Saya dapat mengerti bahwa Anda memiliki banyak masalah dan Anda lupa memberi tahu, tetapi sekarang saya tidak ingin melanjutkan pembicaraan, saya harus sendiri”.

Dengan cara mengomunikasikan ketidaksenangan kita ini, orang lain dapat memahami apa yang terjadi pada kita dan juga akan menyadari apa yang kita butuhkan di kesempatan mendatang.

Marah secara tegas bukan berarti membentak atau memasang wajah jelek untuk menimbulkan efek, sebaliknya, tantangannya adalah mengendalikan nada dan, dari ketenangan, mengekspresikan emosi kita.

Referensi bibliografi:

  • Castanyer Mayer-Spiess, Olga. Ketegasan: ekspresi harga diri yang sehat. Desclee de Brouwer, 1996.
  • Elis, Albert. Manual terapi emosi rasional. Desclée de Brouwer, 1992.
  • Kelly, Jeffrey. Pelatihan Keterampilan Sosial. Desclee de Brouwer.

Related Posts