Apa itu Penurunan dan mengapa itu menjadi solusi bagi masyarakat kita?

Kita hidup dalam konteks ekonomi di mana keuntungan materi, produktivitas, dan perjuangan yang tak henti-hentinya untuk mencapai pertumbuhan dan perkembangan yang lebih dan lebih terjadi.

Tapi… bagaimana jika alih-alih terus tumbuh, kita malah berhenti tumbuh? degrowth adalah gerakan untuk pembangunan ekonomi sosial. Kita dihadapkan pada teori anti-krisis, yang tujuannya adalah mengurangi produksi secara optimal dan bertanggung jawab, agar tercapai keseimbangan antara produksi/konsumsi dan penggunaan sumber daya alam yang dibutuhkan untuk itu.

Di bawah ini kita akan memaparkan keuntungan dan manfaat sosial yang dapat dibawa oleh Penurunan, yang penyebarannya belum mendapatkan semua dukungan yang diharapkan hingga hari ini, di mana tantangan masa depan adalah untuk memasok sumber daya ke dunia yang kelebihan penduduk.

Apa itu Penurunan?

Tren ini muncul pada akhir abad ke-20 dari tangan ahli matematika dan ekonom Amerika Georgescu-Roegen. Studinya yang sukses tentang ekonomi dan pembangunan berkelanjutan membuatnya diakui sebagai pendiri dan bapak degrowth.

Pilar Penurunan didasarkan pada mengabaikan gagasan absurd tentang pertumbuhan ekonomi tahunan yang sering kita dengar di berita, dan karena itu dianjurkan oleh pemerintah kita. Oleh karena itu, upaya sedang dilakukan untuk berbicara lebih banyak tentang degrowth sukarela. Artinya, bekerja lebih sedikit dan menikmati lebih banyak waktu luang.

Beberapa ekonom yang telah menyelaraskan diri dengan pemikiran ini, tetapi yang paling berpengaruh dalam membuat teori ini dikenal dalam masyarakat cararn adalah Serge Latouche dari Prancis.

Bagi penulis ini, degrowth itu sendiri tidak mengandaikan tesis ilmiah atau revolusi yang signifikan. Dalam kata-katanya sendiri, itu adalah konsep yang sederhana dan kuat untuk mendapatkan perhatian publik global. Saat ini kita sedang menghadapi masalah serius kelangkaan sumber daya primer; Para ilmuwan dan pakar naturalis memperingatkan risiko jangka panjang jika tindakan mendesak tidak diambil terkait konsumsi domestik.

Untuk pertumbuhan sosial

Latouche mencela komitmen tinggi terhadap ekonomi pasar yang merugikan kualitas di masyarakat. Pertumbuhan saat ini hanya dianggap menguntungkan jika pengaruhnya secara positif mempengaruhi sumber daya alam, generasi mendatang, dan kondisi kerja pekerja.

Bagi Serge Latouche, revolusi budaya adalah satu-satunya alternatif. Saat ia menjelaskan dalam karyanya “Taruhan pada Penurunan”, ia mengusulkan seluruh rangkaian solusi di bawah awalan “re”, yang menunjukkan pengulangan atau regresi, yang telah ia baptis sebagai caral “8 R”. :

1. Menilai kembali

Perlu mendefinisikan kembali nilai-nilai saat ini, yang bersifat globalis, konsumtif dan sangat konsumtif untuk nilai-nilai yang lebih lokal, kerjasama ekonomi dan humanisme.

2. Restrukturisasi

Menyesuaikan alat-alat produksi dan hubungan sosial dengan skala baru nilai-nilai yang didefinisikan ulang, seperti kombinasi nilai-nilai eko-efisiensi dan sukarela.

3. Distribusikan kembali

Konsep ini memiliki dua tujuan. Di satu sisi, ia berusaha untuk secara langsung mengurangi kekuatan dan sarana kelas konsumen dunia dan, terutama, oligarki pemangsa besar. Jika tidak, itu bertujuan untuk mendidik kembali penduduk dengan mengurangi undangan untuk konsumsi yang tidak perlu dan mewah.

4. Relokasi

Penurunan bertujuan untuk memproduksi secara lokal, melalui bisnis lokal dan dengan barang-barang penting untuk memenuhi kebutuhan penduduk. Tanpa berusaha membangun sistem perbatasan, kita harus membatasi diri untuk memproduksi apa yang sangat diperlukan bagi masyarakat, memulihkan jangkar teritorial.

5. Konseptualisasi ulang

Pembangunan saat ini mengorbankan masyarakat dan kesejahteraannya demi “pengusaha pembangunan”. Dengan kata lain: dari perusahaan multinasional. Ini adalah tentang membuat perubahan nilai yang mengarahkan ke pandangan yang berbeda dari realitas saat ini, sebuah realitas konsumsi buatan. Dengan cara ini, perlu untuk mengkonseptualisasi ulang kekayaan dalam kaitannya dengan kemiskinan atau kelangkaan atas kelimpahan.

6. Daur Ulang

Perpanjang umur setiap produk yang kita gunakan dan hindari konsumsi dan pemborosan yang tidak bertanggung jawab.

7. Gunakan kembali

Manfaatkan jangka panjang dari produk material yang kita beli seperti pakaian, peralatan listrik atau mobil.

8. Kurangi

Esensi pertama dan terakhir dari Penurunan. Secara drastis mengurangi dampak pada biosfer dari cara kita memproduksi dan mengkonsumsi. Kita tidak hanya harus mengurangi konsumsi produk yang berwujud, tetapi juga yang tidak berwujud, seperti jam kerja dan konsumsi kesehatan, mengurangi perolehan obat-obatan dan penyalahgunaan perawatan medis.

Unsur penting lainnya yang harus dikurangi adalah pariwisata massal dan rekreasi yang terus-menerus dilebih-lebihkan. Jiwa manusia adalah petualang, tetapi industri cararn telah membesar-besarkan kebutuhan ini dengan mengkomersilkan impuls perjalanan kita secara maksimal.

Kurangi sebagai satu-satunya solusi

Penurunan membela caral ekonomi untuk meningkatkan kualitas hidup mayoritas. Di antara beberapa ide, yang paling penting yang mengatur hidup kita dan rasa kebahagiaan menonjol, yaitu pekerjaan dan waktu luang.

Pengurangan hari kerja akan menyebabkan peningkatan waktu luang dan ini harus kita gunakan dalam kehidupan sosial dan waktu luang kreatif versus waktu luang konsumen.

Related Posts