Cara mengatasi ketakutan irasional akan penularan

Virus corona ada di udara, baik secara harfiah maupun kiasan. Ini adalah patogen yang ditularkan melalui udara yang menempati semua berita, selain tidak dapat dihindari untuk berbicara dengan keluarga dan teman tentang hal itu.

Orang cenderung membesar-besarkan ancaman, dan virus ini tidak terkecuali, terutama mengingat cara media meliput berita yang cukup dikritik.

Apakah virus ini sangat buruk? Apakah sepadan dengan ketakutan yang ditimbulkan? Bagaimana cara mengatasi ketakutan irasional akan penularan? Selanjutnya kita akan mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, selain merenungkan bagaimana virus corona mempengaruhi populasi.

  • Artikel terkait: ” Apa itu Psikologi Sosial? “

Mengatasi ketakutan penularan yang tidak rasional: apa yang harus dilakukan?

Sejak coronavirus, lebih tepat disebut COVID-19, muncul di kota Wuhan pada bulan Desember tahun lalu, telah menjadi halaman depan setiap surat kabar dan membuka setiap siaran berita. Semua orang menunggu berita baru tentang virus, yang dikhawatirkan akan menjadi pandemi dan, tentu saja, menimbulkan banyak ketakutan di masyarakat.

Tidak hanya China, negara dengan zona nol penularan dan yang memiliki kematian terbanyak, telah mencatat jumlah kasus yang signifikan. Negara-negara Asia lainnya, seperti Korea Selatan atau Iran, telah menyatakan bahwa jumlah kasus yang terdeteksi di wilayah mereka sangat tinggi, yang telah memaksa penutupan perbatasan dengan negara-negara terdekat dan penangguhan berbagai acara, seperti konser dan pertemuan politik.

Namun yang jelas virus tersebut telah meninggalkan benua Asia dan telah mencapai Amerika, Oseania dan juga Eropa. Faktanya, di Italia telah menjadi masalah nyata yang menyebabkan festival Karnaval Venesia yang terkenal dibatalkan, sementara di Spanyol, lebih untuk alasan keamanan daripada apa pun, telah diputuskan untuk membatalkan Mobile World Congress, dengan sosio- dampak ekonomi yang disiratkannya.

Tetapi terlepas dari risiko tertular virus, hanya ada satu hal yang jauh lebih menular daripada COVID-19: ketakutan. Ketakutan bahwa, berdasarkan morbiditas dan informasi yang salah, telah berkontribusi pada fakta bahwa, meskipun tanpa mencapai psikosis kolektif, alarm sosial telah dihasilkan yang telah memicu perilaku tertentu yang, lebih dari menghindari tertular virus corona, menyiratkan kerusakan besar dalam sosial kain.

Bahaya informasi yang salah

Misinformasi, hoax, dan melebih-lebihkan sangat berbahaya. Media, meskipun tidak semua, telah memperlakukan berita dengan sangat baik, menjual berita bahwa kita hampir berada di ambang kiamat. Ini, ditambah dengan kemalasan banyak warga negara untuk mendokumentasikan dengan baik bagaimana virus itu sebenarnya mempengaruhi kesehatan, telah menyebabkan apa yang tidak lebih dari virus stasioner dilihat sebagai hukuman mati.

Harus dikatakan bahwa jenis kepercayaan ini tidak mengejutkan ketika kita mempertimbangkan bahwa, di abad ke-21, ada orang yang benar-benar percaya bahwa vaksin menyebabkan autisme. Yang lain memiliki berbagai keyakinan konspirasi, seperti virus yang dibuat di laboratorium untuk mengurangi populasi dunia. Harus dikatakan bahwa ide-ide semacam ini tidak terlalu orisinal, karena tidak sedikit yang percaya ketika penyakit Ebola, flu burung, flu babi, sapi gila terjadi…

Memang benar bahwa virus memiliki konsekuensi medis dan finansial. Kemungkinan kita akan kehabisan persediaan yang cukup untuk menangani banyak infeksi adalah hal yang nyata. Banyak kasus akan menyiratkan kelebihan sumber daya medis, dan itulah yang benar-benar menakutkan. Tetapi penyakit itu sendiri tidak seserius yang digambarkan di media, karena gejalanya, terutama demam, batuk dan masalah pernapasan, tidak jauh berbeda dengan flu biasa.

Selain itu, beberapa ahli menilai proses pemulihan virus corona sangat mirip dengan flu. Jika Anda adalah orang dengan sistem kekebalan yang baik, muda, tanpa masalah pernapasan atau penyakit sebelumnya, jika Anda tertular virus, kemungkinan besar Anda akan sembuh.

Apa yang harus kita lakukan untuk menghindari rasa takut?

Cara terbaik untuk mengatasi ketakutan irasional terhadap penularan virus ini adalah, seperti yang telah kita sarankan sebelumnya, untuk mendokumentasikan diri Anda dengan benar. Media tidak selalu harus melebih-lebihkan berita, tetapi karena banyak yang ingin kita tetap terpaku pada layar untuk mengikuti apa yang terjadi, itu normal bahwa mereka menjual sesuatu yang serius seperti mereka melukisnya.

Itulah sebabnya yang terbaik adalah menonton televisi secara bertanggung jawab, dan melawan informasi dengan halaman web dan sumber daya medis khusus lainnya, yang benar-benar mengetahui situasi virus, bahayanya, dan risiko nyata berada dalam pandemi.. WHO, Sekolah Tinggi Dokter Resmi, dan institusi lain menawarkan informasi ilmiah tentang virus corona.

Hal lain yang sangat dianjurkan adalah tetap tenang dan waspada sejauh mana kita terpapar penyakit. Kecuali kita baru saja bepergian ke Asia, atau kita mengetahui kasus positif virus, kita bukan orang dengan kemungkinan tinggi tertular. Kita juga harus sadar akan kesehatan kita dan sadar apakah kita termasuk kelompok berisiko atau tidak. Jika ya, disarankan untuk mengambil tindakan pencegahan yang ekstrim, dan mencari informasi dan saran dari dokter kita.

Kita tidak boleh mengubah rutinitas kita. Jika kita pergi bekerja secara normal dengan angkutan umum, mari kita terus melakukannya. Hanya jika pemerintah kota atau daerah mengatakan bahwa penggunaan transportasi ini dikontraindikasikan, atau bahwa kita bahkan tidak boleh meninggalkan rumah atau pergi ke tempat mana, kita tidak boleh berhenti melakukan hal-hal yang kita lakukan setiap hari. Jangan biarkan penyakit yang belum menyerang kita menghalangi kita untuk menjalani hidup normal.

Terakhir, sesuatu yang jelas, jangan takut pada orang Asia. Jangan memperlakukan mereka seolah-olah mereka adalah wabah atau pembawa virus potensial. Orang kulit putih memiliki risiko yang sama tertular virus sebagai warga negara China, jangan beri stigma.

Beberapa data menarik

Sejauh ini, ada sekitar 82.000 kasus virus corona terdaftar di seluruh dunia, sebagian besar di China (sekitar 75.000), dengan 2.744 kematian di negara Asia. Ini terdengar menakutkan. Namun, mengapa kita tidak bertanya pada diri sendiri berapa banyak orang yang telah pulih?

Saat ini, tingkat pemulihan secara signifikan lebih tinggi daripada kematian, dengan hampir 12.000 orang yang memiliki virus telah sembuh sepenuhnya. Sebagian besar orang yang telah meninggal memiliki masalah medis sebelumnya atau tidak dapat mengakses perawatan kesehatan pada waktunya. Situasi seperti ini biasa terjadi di negara-negara yang wilayah pedesaannya tidak memiliki sanitasi yang baik, sesuatu yang tidak terjadi di Eropa dan negara maju lainnya.

Fakta bahwa tidak ada vaksin untuk COVID-19 tidak berarti bahwa itu adalah kebutuhan yang fatal, karena, seperti yang kita komentari sebelumnya, jika Anda sehat sebelum tertular virus, kemungkinan besar Anda akan mengatasi penyakit itu..

Namun terlepas dari data ini, media terus memberikan terlalu banyak kepentingan untuk yang buruk. Ini normal dan, pada kenyataannya, dalam psikologi ia memiliki nama: bias negatif. Kita cenderung lebih memperhatikan yang buruk sebelum yang baik dan, dalam hal ini, kita lebih memperhatikan kematian, yang sebenarnya tidak begitu banyak, daripada tingkat pemulihan, yang sangat tinggi. Juga tidak ditekankan bahwa orang sehat memiliki sedikit peluang nyata untuk meninggal akibat virus corona.

  • Anda mungkin tertarik: ” Bias negatif: apa itu dan bagaimana pengaruhnya terhadap pemikiran kita “

Banyak virus corona, tapi itu bukan yang terburuk

Memang benar ada beberapa kematian akibat virus corona, tetapi flu biasa, yang datang setiap tahun, tampaknya lebih mematikan. Di Amerika Serikat, musim flu terakhir ini telah menyebabkan kematian 8.000, angka empat kali lebih besar dari jumlah kematian akibat virus corona di China, negara dengan populasi yang jauh lebih besar.

Flu paling mematikan ketika Anda berada dalam kesehatan yang lebih buruk sebelum tertular dan jika Anda tidak memiliki sumber daya medis yang memadai untuk mengatasinya, seperti halnya dengan hampir semua penyakit, apakah itu menular atau tidak. Mengingat hal ini, mengapa kita begitu peduli dengan virus corona daripada flu, atau penyakit lain yang lebih umum?

Secara statistik, flu harus diperlakukan sebagai sesuatu yang lebih serius, mengingat kasusnya lebih banyak, sementara virus corona, saat ini, memiliki tingkat kematian hanya 2%. Tetapi media tidak meliput berita tentang flu karena, tidak seperti virus corona, itu bukan sesuatu yang baru dan, tentu saja, tidak terlalu menarik minat.

  • Anda mungkin tertarik: ” 16 jenis ketakutan dan karakteristiknya “

Psikosis kolektif, stigma dan tindakan pencegahan yang berlebihan

Tidak ada keraguan bahwa virus mempengaruhi cara perilaku dan pemikiran penduduk, mencapai titik di mana ada orang yang secara radikal mengubah mereka dari hari ke hari. Meskipun tepat untuk mengambil tindakan pencegahan, mereka tidak boleh dilebih-lebihkan sehingga tampaknya obatnya, atau dalam hal ini, pencegahannya, lebih buruk daripada penyakitnya.

Karena penyakit ini berasal dari China, yang awalnya dikaitkan dengan konsumsi daging kelelawar dan, kemudian, dengan trenggiling (walaupun asal virus yang sebenarnya masih dicari), ia mulai mendiskriminasi warga negara Asia, baik turis. sebagai pendatang.

Di Spanyol, misalnya, ada orang yang berhenti pergi ke bazar dan restoran China karena takut tertular. Ini dapat diartikan sebagai bentuk halus dari rasisme (mikrorasisme) dan berkontribusi pada stigma bahwa jika Anda orang Cina, Anda dapat mengidap penyakit tersebut. Namun, dengan dingin memikirkannya, bagaimana mungkin seorang Cina yang telah tinggal di Spanyol selama sepuluh tahun dan tanpa pergi ke Cina memiliki virus corona begitu saja?

Masuk akal untuk berpikir bahwa, memiliki kerabat yang tinggal di China dan yang dapat mengunjungi mereka, mereka berisiko tertular virus. Namun, risiko ini juga mungkin terjadi pada orang Eropa, Afrika, Australia, atau Amerika mana pun yang pernah mengunjungi Asia atau telah melakukan kontak dengan orang yang diduga mengidap virus tersebut.

Meskipun di Spanyol hal-hal belum mencapai alarm sosial yang setara dengan psikosis kolektif, memang benar ada orang yang menghindari transportasi karena takut tertular. Ada juga yang membeli perbekalan kesehatan yang dipercaya dapat mencegah penyakit, seperti halnya masker. Faktanya, di beberapa tempat di Spanyol, seperti pulau Menorca, apotek telah habis, yang dalam beberapa hal berkontribusi untuk memicu ketakutan bahwa persediaan akan habis di beberapa titik selama epidemi.

Namun, mengambil keuntungan dari masalah masker, perlu dicatat bahwa mereka tidak berbuat banyak untuk mencegah penyakit. Kegunaan sebenarnya dari bahan medis ini adalah untuk menghindari bahwa, dalam intervensi bedah, ahli bedah, ketika mereka berbicara satu sama lain, meludahkan air liur pada saluran terbuka pasien. Karena udara melewati jaringan masker dan virus corona menyebar melalui udara, itu bukan metode pencegahan yang efektif, meskipun mereka mencegah kita menumpahkan air liur yang terkontaminasi ke orang lain saat bersin. Yang dianjurkan adalah sering mencuci tangan dan wajah, dan sebaiknya menggunakan sabun desinfektan.

Perlu juga dicatat bahwa cukup aneh bagaimana orang menghabiskan uang untuk masker yang praktis tidak berguna melawan virus dengan kemungkinan pemulihan yang tinggi, sementara untuk menangani penyakit menular seksual (PMS) kondom, yang efektif, tidak begitu populer.. HIV, gonore atau sifilis adalah masalah yang lebih umum daripada virus corona, dapat dicegah, namun orang tampaknya tidak mengambil tindakan pencegahan yang tepat terhadap penyakit yang sangat serius ini.

Referensi bibliografi:

  • Organisasi Kesehatan Dunia. (2020). Tanya jawab tentang penyakit coronavirus (COVID-19). Diperoleh dari: https://www.who.int/es/emergencies/diseases/novel-coronavirus-2019/advice-for-public/qa-coronaviruses

Related Posts