Efek Matthew: apa itu dan bagaimana itu menggambarkan ketidakadilan

Sesuatu yang membuat banyak ilmuwan sosial bertanya-tanya adalah mengapa orang-orang yang dikaitkan dengan keuntungan materi atau immaterial tertentu, akhirnya menerima manfaat tersebut. Dan hal yang sama tetapi sebaliknya: bagaimana orang-orang yang terkait dengan lebih sedikit manfaat juga memiliki lebih sedikit kesempatan untuk mengaksesnya.

Ada banyak konsep dan teori yang dikembangkan untuk menawarkan jawaban di atas. Konsep dan teori ini telah dipikirkan dan diterapkan dari berbagai bidang. Misalnya, psikologi sosial, psikologi organisasi, ekonomi atau kebijakan sosial, antara lain. Salah satu yang telah digunakan sejak pertengahan abad ke-20 dalam psikologi dan sosiologi adalah Matthew Effect. Di bawah ini kita akan menjelaskan apa efek ini dan bagaimana itu diterapkan untuk menjelaskan fenomena yang berbeda.

  • Artikel terkait: ” Rasisme ilmiah: apa itu dan bagaimana ia mengubah sains untuk melegitimasi dirinya sendiri “

Mengapa disebut Efek Matthew?

Efek Matthew juga dikenal sebagai Efek St. Matthew. Disebut demikian karena sebuah bagian Alkitab dari Injil Matius telah diambil dan dibaca ulang. Secara khusus, ini adalah ayat 13, pasal 19, yang mengatakan bahwa “siapa yang memiliki, akan diberi lebih banyak, dan ia akan berkelimpahan; tetapi dari mereka yang tidak memiliki, bahkan apa yang mereka miliki akan diambil”.

Dalam pembacaan ulangnya, banyak penafsiran yang diberikan. Ada orang-orang yang telah menggunakannya untuk membenarkan atribusi yang tidak setara dan distribusi manfaat material dan immaterial; dan ada orang-orang yang menggunakannya dalam arti yang berlawanan, untuk mencela distribusi tersebut. Dalam kasus khusus bidang ilmiah, bagian tersebut telah dibaca ulang untuk menjelaskan fenomena dalam sosiologi ilmu; pertanyaan yang akan kita jelaskan secara rinci menjelang akhir teks ini.

  • Anda mungkin tertarik: ” Prasangka seksis: teori penjelasan “

Dimensi fenomena sosial ini

Seperti yang telah kita katakan, berbagai disiplin ilmu, baik dari psikologi maupun bidang terkait, telah mencoba menjelaskan proses distribusi sosial manfaat material dan immaterial. Beberapa yang paling populer adalah, misalnya, efek pygmalion, efek bola salju atau efek kumulatif, antara lain.

Dalam kasusnya, Matthew Effect telah memungkinkan perhatian tidak hanya pada pengambilan keputusan dalam pemilihan dan distribusi manfaat berdasarkan kriteria kategorisasi (stratifikasi sosial), tetapi juga memungkinkan kita untuk memikirkan bagaimana hal ini terkait dengan penataan psikologis individu. persepsi, dari mana kita mengaitkan kepada orang-orang tertentu serangkaian nilai yang membenarkan pemilihan dan distribusi manfaat.

Dalam pengertian ini, Efek Matthew terjadi melalui dua dimensi yang saling terkait: proses seleksi dan distribusi; dan proses persepsi individu, terkait dengan aktivasi memori dan strategi atribusi kita.

1. Proses seleksi dan distribusi

Ada orang atau kelompok orang yang kualitasnya kita anggap perlu untuk mengakses berbagai manfaat. Tergantung pada konteksnya, kita dapat bertanya pada diri sendiri apa nilai-nilai yang dianggap relevan untuk distribusi manfaat berwujud dan tidak berwujud? Berdasarkan kriteria apa manfaat yang berbeda didistribusikan?

Dalam struktur piramidal dan caral meritokratis, hal ini cukup terlihat, karena seseorang atau entitas dikaitkan dengan kekuatan untuk menjadi kreditur manfaat. Orang atau entitas itu adalah orang yang pertama kali dikenali, dan terkadang hanya, tindakan dan nilai. Dengan ini, kemungkinan bahwa manfaat dan kondisi kemungkinannya didistribusikan secara adil juga berkurang.

2. Proses persepsi individu

Secara garis besar, nilai-nilai ini berdasarkan apriori untuk mengasosiasikan seseorang atau sekelompok orang dengan keuntungan material atau immaterial. Penilaian parameter yang berlebihan sering terjadi, di mana bahkan secara individu kita cenderung menganggap puncak piramida sebagai hal yang paling berharga, dan dari sana kita juga membenarkan bahwa distribusi diputuskan untuk kepentingan beberapa dan bukan yang lain.

Persepsi individu dipengaruhi oleh proses pengambilan keputusan, dan pada akhirnya membenarkan distribusi manfaat di antara “yang terbaik”.

Antara lain, Matthew Effect menghubungkan keputusan tentang distribusi manfaat, dengan prestise sosial yang diatribusikan secara apriori kepada orang atau kelompok orang tertentu. Demikian pula, konsep tersebut memungkinkan kita untuk memikirkan kesenjangan dalam stratifikasi sosial, yaitu bagaimana hal tersebut di atas berdampak pada pengurangan manfaat bagi mereka yang tidak sesuai dengan nilai-nilai tertentu (misalnya, gengsi).

Ketimpangan dalam sosiologi ilmu

Matthew Effect digunakan oleh sosiolog Amerika Robert Merton pada tahun 1960-an untuk menjelaskan bagaimana kita mengaitkan manfaat penelitian ilmiah dengan satu orang, bahkan ketika orang lain telah berpartisipasi dalam proporsi yang lebih besar.

Dengan kata lain, ini telah berfungsi untuk menjelaskan bagaimana kejeniusan ilmiah dikaitkan dengan beberapa orang dan bukan pada orang lain. Dan bagaimana, berdasarkan ini, kemungkinan tindakan dan produksi pengetahuan tertentu ditentukan untuk beberapa orang dan bukan untuk orang lain.

Mario Bunge (2002) memberi tahu kita bahwa sebenarnya eksperimen yang berbeda telah dilakukan pada Efek Matthew dalam konteks ini. Misalnya, pada 1990-an, sekelompok peneliti memilih lima puluh artikel ilmiah, mengubah judul dan nama mereka (menjadi peneliti yang tidak dikenal), dan mengirimkannya untuk diterbitkan ke jurnal yang sama di mana mereka awalnya diterbitkan. Hampir semuanya ditolak.

Adalah umum bagi ingatan kita untuk bekerja dari nama-nama mereka yang telah memiliki pengakuan ilmiah atau akademis, dan bukan dari nama-nama mereka yang tidak dikaitkan dengan nilai-nilai seperti prestise. Dalam kata-kata epistemolog Argentina: “Jika seorang pemenang Nobel mengatakan seekor angsa, itu muncul di semua surat kabar, tetapi seorang peneliti yang tidak dikenal memiliki kejeniusan, publik tidak mengetahuinya” (Bunge, 2002, hlm. 1).

Jadi, Efek Matthew adalah salah satu yang berkontribusi pada stratifikasi sosial komunitas ilmiah, yang mungkin juga terlihat di latar lain. Misalnya, dalam konteks yang sama, istilah Efek Matilda telah digunakan untuk menganalisis stratifikasi sosial dan gender ilmu pengetahuan.

Related Posts