Kelelahan akibat pandemi: apa itu dan bagaimana pengaruhnya terhadap kita?

Sejak awal pandemi COVID-19, kita telah memasukkan semua jenis kebiasaan ke dalam kehidupan kita sehari-hari untuk melindungi diri dan mengurangi jumlah infeksi. Masker, social distancing, dan sering cuci tangan menjadi perilaku yang kita lakukan setiap hari.

Seiring waktu, ketakutan akan awal pandemi telah berubah menjadi kelelahan, kelelahan karena hidup dalam krisis yang berlangsung terlalu lama dan bahwa kita telah hidup dengan banyak tekanan.

Orang-orang mulai kurang berhati-hati dalam beberapa bulan terakhir meskipun kita sudah berada di gelombang kedua pandemi. Tampaknya tindakan sanitasi tidak lagi dianggap serius, campuran ketidakpercayaan terhadap pihak berwenang dan kelelahan karena tidak dapat memulihkan kehidupan normal kita yang lama: kelelahan pandemi telah tiba. Mari kita lihat terdiri dari apa.

  • Artikel terkait: Apa itu Psikologi Sosial?

Apa itu kelelahan pandemi?

Setelah hampir 10 bulan pandemi, menjaga diri dengan segala cara untuk menghindari penularan COVID-19, tidak dapat menjalani kehidupan normal dan menghadapi kerugian ekonomi yang signifikan, banyak orang mulai sedikit mengabaikan diri sendiri dan tidak lagi mengambil langkah-langkah yang sangat serius untuk menghindari tertular virus corona.

Meskipun data menunjukkan bahwa kita sedang mengalami gelombang kedua pandemi, banyak orang mulai berpikir bahwa “jika saya tidak terinfeksi sebelumnya, mengapa saya harus terinfeksi sekarang?”

Organisasi Kesehatan Dunia telah mulai berbicara tentang istilah baru untuk menggambarkan situasi psikologis dan pengabaian sanitasi yang mulai dimanifestasikan oleh banyak orang: kelelahan pandemi. Ini tentang demotivasi untuk mengikuti rekomendasi perlindungan dan pencegahan, demotivasi yang meningkat seiring berjalannya waktu.

Menurut para ahli, kelelahan akibat pandemi adalah respons alami terhadap krisis. Terkurung, jarak sosial, harus memakai topeng dan tidak bisa melakukan banyak hal yang sebelumnya normal telah membuat perubahan besar dalam hidup kita. Seiring dengan semakin panjangnya krisis, semakin lama kapasitasnya untuk mempengaruhi kesehatan mental kita, yang mengakibatkan situasi demotivasi dan kurangnya minat pada apa yang harus dilakukan untuk menghindari virus atau bagaimana situasi secara umum berjalan.

WHO telah melakukan beberapa survei untuk mengetahui berapa persen populasi yang menunjukkan gejala kelelahan pandemi. Dalam kasus Eropa, terlihat bahwa hampir 60% populasi menunjukkan masalah ini sebagai konsekuensi dari kesulitan yang berkelanjutan dan tidak terselesaikan seperti yang diasumsikan oleh krisis virus corona, dengan data yang menunjukkan bahwa kelelahan emosional bahkan lebih buruk daripada apa yang terjadi. Saat itu di puncak bulan Maret.

Gejala kelelahan pandemi

Seperti yang telah kita komentari, kelelahan pandemi dapat didefinisikan sebagai kelelahan emosional yang dihasilkan oleh situasi pandemi saat ini, terutama karena kekhawatiran yang muncul seputar pembatasan dan tindakan yang diberlakukan untuk mengurangi infeksi COVID-19. Kelelahan ini menyebabkan hilangnya motivasi untuk tetap mendapat informasi tentang pandemi dan kita bahkan mungkin berhenti mengikuti langkah-langkah pencegahan untuk tetap sehat.

Konsekuensi utama dari kelelahan pandemi adalah populasi mengurangi risiko COVID-19. Artinya, semakin banyak orang tidak melihat tertular virus sebagai sesuatu yang begitu serius atau tidak percaya bahwa ada kemungkinan besar mereka akan terinfeksi, meskipun faktanya data epidemiologi di seluruh dunia menunjukkan sebaliknya. Karena penduduk berhenti mengikuti langkah-langkah untuk menghindari penularan atau tidak mematuhinya, langkah-langkah yang diusulkan dan diberlakukan oleh pemerintah ini kehilangan efeknya.

Meskipun gagasan kelelahan pandemi dapat dianggap sebagai sesuatu yang cukup baru, serangkaian gejala yang mendefinisikannya telah diusulkan:

  • Kesedihan dan kekhawatiran
  • Frustrasi dan lekas marah
  • Gangguan tidur: tidur lebih banyak atau lebih sedikit dari biasanya
  • Kurang konsenterasi
  • gugup
  • Kehilangan motivasi
  • Pikiran negatif yang sering muncul

Kelelahan dan stres akibat pandemi

Seperti yang kita sebutkan, baik dalam pandemi maupun dalam situasi krisis lainnya adalah normal bahwa dalam jangka panjang, ada kehilangan minat dan semangat rendah dengan gejala depresi yang tepat. Jika krisis berlangsung sangat lama, wajar jika penduduk mulai menganggap situasinya kurang serius, meskipun mereka tidak berhenti menjalaninya dengan khawatir dan kesehatan mental mereka terpengaruh.

Pada awal pandemi, perasaan yang paling umum adalah ketakutan, karena tidak diketahui bagaimana peristiwa akan berkembang; pengunduran diri, melihat bagaimana semua rencana dan gaya hidup kita berantakan; dan kejutan, karena praktis tidak ada yang membayangkan di awal tahun 2020 kita akan mengalami pandemi global yang panjang.

Namun, selama berbulan-bulan ketakutan awal telah digantikan oleh kelelahan dan kecerobohan tertentu, dikombinasikan dengan kemarahan karena orang-orang muak karena harus mengurangi kontak sosial, terutama sekarang menjelang Natal.

Namun terlepas dari kenyataan bahwa ada beberapa perasaan dan posisi yang berubah selama pandemi, itu adalah emosi yang selalu ada di sisi kita: stres. Faktanya, stres telah menjadi penyebab kelelahan pandemi yang kita alami saat ini.

Stres adalah mekanisme yang bergerak ketika seseorang hidup dalam situasi yang sangat menuntut, di mana mereka harus menempatkan banyak sumber daya fisik dan mental dan menjadi tegang berusaha mengatasi dengan cara terbaik masalah yang mereka hadapi. Jika masalah yang ditimbulkan oleh respons ini berlangsung lama, orang tersebut akan lelah secara fisik dan mental, menyebabkan dia membuat lebih banyak kesalahan dan menjadi lebih rentan terhadap kerusakan yang diakibatkan oleh situasi ini.

Dalam kasus kita, masalahnya adalah pandemi, yang belum terpecahkan. Kita telah hidup di bawah tekanan selama 10 bulan terakhir, stres yang telah digabungkan dengan stres pribadi lainnya yang kita alami sebelumnya, menjadi bom waktu nyata bagi kesehatan mental kita. Ini adalah lingkaran setan: semakin lama stres berlangsung, semakin banyak kelelahan yang akan terjadi dan, akibatnya, semakin banyak kelelahan, kelelahan, dan lekas marah, bersama dengan semakin sedikit keinginan untuk mematuhi langkah-langkah kesehatan.

  • Anda mungkin tertarik: “Jenis Gangguan Kecemasan dan karakteristiknya”

Bagaimana cara menghindarinya?

Pemerintah dan otoritas kesehatan berkewajiban untuk mencegah keletihan pandemi pada penduduk dengan menerapkan langkah-langkah, mendidik warga, dan melakukan pencegahan yang memadai dengan maksud agar masyarakat tidak menganggap enteng bahaya besar yang telah menjadi COVID-19.

Dengan mengingat hal ini dan direkomendasikan oleh WHO di Eropa, pemerintah harus mempertimbangkan hal-hal berikut untuk menghindari efek kelelahan akibat pandemi.

  • Identifikasi dan pahami mengapa populasi mengalami kelelahan pandemi.
  • Libatkan penduduk sebagai bagian dari solusi pandemi.
  • Biarkan kehidupan normal dilakukan sambil mengurangi risiko penularan.
  • Identifikasi kesulitan yang dihadapi penduduk karena pandemi.

Kita harus memahami bahwa semakin tidak serius kita melakukan tindakan perlindungan dan pencegahan, seperti memakai masker dengan benar, sering mencuci tangan, keluar hanya untuk hal yang penting dan mengurangi kontak sosial, maka kita akan semakin rentan terhadap COVID-19. Demikian juga, untuk mencegah situasi ini terjadi, kita harus mengikuti rekomendasi berikut yang akan membantu memastikan bahwa kita tidak merasa lelah karena pandemi dan, oleh karena itu, kita tidak berhenti bertanggung jawab atas kesehatan kita dan orang lain.

  • Tidur antara 6 dan 8 jam sehari.
  • Memiliki kebiasaan makan yang baik dan makan sehat.
  • Latihan setiap hari.
  • Hindari paparan berlebihan terhadap terlalu banyak berita tentang COVID-19.
  • Berlatihlah teknik relaksasi, pernapasan, meditasi dan/atau yoga.
  • Hormati jarak sosial saat pergi keluar.
  • Pilih untuk menghubungi keluarga dan teman secara online daripada bertemu langsung.
  • Terimalah bahwa Anda stres dan beralihlah ke profesional.

Tetapi yang paling penting dari semua ini adalah mendidik tentang stres, faktor risiko utama untuk menghadirkan tidak hanya kelelahan pandemi tetapi juga masalah psikologis lainnya. Mengobati stres dengan benar dan memperoleh strategi untuk mengatasinya adalah memperoleh perlindungan penting tidak hanya terhadap kelelahan pandemi tetapi juga terhadap virus, karena, seperti yang kita katakan, semakin sedikit kita menurunkan kewaspadaan, semakin kecil kemungkinannya untuk terinfeksi.

Kita harus memahami bahwa pergi ke psikolog bukanlah hal yang buruk, apalagi sekarang kita sedang mengalami situasi yang penuh tekanan, hanya sebanding dengan Perang Dunia II. Bahwa setiap orang mengalami hal yang sama bukan berarti yang meminta bantuan itu lemah, melainkan sebaliknya, ia adalah orang yang kuat yang berusaha untuk tetap sehat dan bertahan dari pandemi ini yang banyak merugikan secara ekonomi, sosial., sanitasi dan psikologis.

Referensi bibliografi:

  • Garcia, M. (2020). Kelelahan pandemi karena Covid: apa gejalanya dan bagaimana cara mengatasinya? Spanyol: tulisan medis.
  • Chavarrias, M. (2020). kelelahan pandemi; apa itu, bagaimana itu memanifestasikan dirinya dan bagaimana memperlakukannya. Spanyol: elDiario.es.
  • Uricare, J. (2020) Kelelahan akibat pandemi: apa itu dan bagaimana cara mengobatinya? Venezuela: eldiario.

Related Posts