Orang yang lebih pintar lebih suka memiliki lebih sedikit teman

Salah satu stereotip paling populer tentang orang yang sangat cerdas adalah bahwa mereka umumnya cenderung bergaul dengan lebih sedikit orang dan menemukan kesenangan di saat-saat kesendirian. Tentu saja, itu hanya stereotip, dan jelas bahwa ada banyak orang dengan kecerdasan tinggi yang juga sangat mudah bergaul dan suka berinteraksi dengan banyak orang yang kurang dikenal.

Namun, sebuah studi oleh London School of Economics bekerja sama dengan Singapore Management University menunjukkan bahwa mitos ini dapat mencerminkan tren statistik yang nyata.

IQ tinggi, sedikit teman: melawan arus

Secara khusus, penelitian ini telah menemukan korelasi negatif antara IQ orang dan kecenderungan mereka untuk menghabiskan waktu berinteraksi dengan orang lain. Dengan kata lain, individu yang paling cerdas tidak perlu memiliki kehidupan sosial yang sangat aktif untuk merasa baik dan, pada kenyataannya, mereka dapat marah jika dipaksa untuk melakukannya.

Tren ini adalah kebalikan dari apa yang terjadi pada orang dengan kecerdasan rendah atau dengan IQ yang sangat dekat dengan rata-rata populasi, dilihat dari hasil analisis statistik. Dalam pengertian ini, mereka yang menunjukkan kecerdasan yang lebih besar melawan arus.

Investigasi itu terdiri dari apa?

Studi yang dilakukan oleh tim ini tidak berfokus secara tepat pada subjek kecerdasan, tetapi pada bagaimana sekumpulan variabel memengaruhi perasaan puas dengan kehidupan yang dijalani seseorang. Artinya, dengan apa yang bisa kita sebut “kebahagiaan”.

Psikolog Satoshi Kanazawa dan Norman Li mengambil analisis dari survei skala besar terhadap sekitar 15.000 orang berusia antara 18 dan 28 tahun, menunjuk pada fakta bahwa, secara umum, tingkat kepuasan terhadap kehidupan seseorang cenderung tinggi. orang dengan kehidupan sosial yang lebih aktif, sementara itu rendah pada orang yang tinggal di daerah yang lebih padat penduduknya.

Jarang di antara orang-orang terpintar

Namun, ketika mereka fokus mempelajari orang dengan IQ lebih tinggi, mereka menemukan bahwa korelasi antara kebahagiaan dan frekuensi interaksi sosial adalah negatif. Bertentangan dengan apa yang terjadi dengan populasi lainnya, terutama orang-orang cerdas yang lebih banyak berinteraksi dengan orang lain menunjukkan tingkat kepuasan yang lebih rendah daripada mereka yang memiliki lebih banyak waktu sendirian.

Dengan kata lain, dilihat dari hasil ini, orang yang paling cerdas cenderung lebih puas dengan kehidupan mereka jika mereka memiliki sedikit interaksi sosial dengan orang lain, yang akan membuat mereka lebih memilih untuk lebih jarang berinteraksi dan dengan lebih sedikit orang jika mereka punya pilihan. Sementara responden umumnya menilai kemungkinan berinteraksi dengan banyak orang secara positif (asalkan tidak dalam kondisi ramai), individu yang paling cerdas tampaknya tidak menunjukkan kebutuhan ini.

Mengapa ini terjadi?

Kanazawa dan Li mengambil perspektif psikologi evolusioner untuk menjelaskan mengapa orang yang paling cerdas tampaknya bertentangan dengan keinginan orang lain dalam menilai kehidupan sosial yang aktif.

Menurut penjelasannya, berdasarkan apa yang disebut teori sabana, fenomena ini mungkin berkaitan dengan cara otak dari garis keturunan evolusioner kita berevolusi selama jutaan tahun terakhir.

Ketika mulai membentuk otak besar yang mendefinisikan genus Homo, kehidupan spesies yang menyusunnya harus melewati ruang terbuka yang luas, mirip dengan sabana dengan rumpun yang tersebar, di mana kepadatan populasinya minimal dan perlu hidup berdampingan. sepanjang hari bersama anggota keluarga atau suku lain untuk bertahan hidup.

Namun, individu yang paling cerdas akan lebih siap untuk beradaptasi dengan tantangan mereka sendiri dan beradaptasi dengan situasi baru tanpa bantuan orang lain, sehingga terus-menerus ditemani oleh orang lain akan menghasilkan lebih sedikit manfaat. Oleh karena itu, mereka tidak menunjukkan kecenderungan yang sama untuk terus-menerus ditemani dan bahkan cenderung mencari lebih banyak momen untuk menyendiri.

Related Posts