Perbedaan utama antara nilai dan prinsip, dengan contoh

Bukan hal yang aneh jika banyak kata dalam bahasa kita akhirnya digunakan seolah-olah itu adalah konsep yang sinonim, terlepas dari kenyataan bahwa sering kali ada nuansa kunci yang membedakannya dan memberinya nilai yang berbeda.

Contoh nyata dari hal ini ditemukan dalam asumsi nilai dan prinsip, karena keduanya mengacu pada pedoman dan heuristik yang melaluinya setiap manusia berperilaku dalam masyarakat.

Dalam artikel ini kita akan mempelajari perbedaan antara nilai dan prinsip , menggunakan contoh satu dan yang lain untuk mengklarifikasi masalah yang sangat penting untuk memahami apa yang memotivasi orang untuk bertindak dan merasa dengan cara tertentu.

  • Artikel terkait: ” 10 jenis nilai: prinsip yang mengatur kehidupan kita “

Perbedaan antara nilai dan prinsip

Baik nilai maupun prinsip merangkum konsep ideal dan tidak berwujud yang memiliki hubungan erat dengan cara kita merasa dan bertindak.

Kita semua memiliki sistem etika di dalam diri kita dari mana kita mengembangkan perilaku intrapersonal dan interpersonal , yang merupakan dasar untuk memahami tujuan yang kita tempa sebagaimana mestinya. Dan meskipun tampaknya mereka berada dalam hubungan yang setara, kenyataannya mereka jelas berbeda.

Mulai sekarang kita melanjutkan untuk mendefinisikan masing-masing dari mereka, mengusulkan contoh yang memfasilitasi pemahaman perbedaan mereka.

Nilai

Nilai memiliki muatan subjektif yang dalam, dan mendefinisikan pentingnya yang diberikan setiap orang untuk aspek kehidupan tertentu dan/atau hubungannya dengan orang lain. Mereka, untuk alasan ini, unik untuk masing-masing. Ketika perilaku yang konsisten dilakukan dengan mereka, orang tersebut merasa puas; Tetapi ketika Anda tidak bertindak sesuai dengan apa yang mereka usulkan, Anda mengalami tekanan emosional yang intens. Mereka umumnya unsur abstrak, seperti yang akan kita lihat nanti, dan dapat dimodifikasi selama bertahun-tahun.

Nilai biasanya diperoleh dari masa kanak-kanak paling awal dan dijiwai dengan konotasi sosial dan budaya yang luar biasa, karena mereka sangat bergantung pada konteks di mana seseorang hidup. Pendidikan yang diberikan oleh kedua orang tua dan sistem pendidikan, dan juga ajaran-ajaran yang berasal dari agama atau kerangka hukum, dapat mempengaruhi nilai-nilai yang secara pasti dianut sebagai miliknya. Bagaimanapun, mereka tidak dapat dipahami sebagai hukum universal dan abadi , tetapi tunduk pada momen sejarah dan dapat bervariasi.

Kemudian kita meninjau yang paling relevan, diringkas dalam kategori umum yang mencakup hal-hal yang sering terjadi bersama-sama pada individu yang sama.

1. Ketekunan

Ketekunan adalah nilai yang berorientasi pada bidang pekerjaan dan hubungan-hubungan yang terjalin di dalamnya. Ini menyiratkan kesediaan untuk mengembangkan keterampilan dan kemampuan yang relevan di bidang profesional yang dipilih (“menjadi pekerja yang baik”). Orang-orang yang menjadikannya benteng menghabiskan banyak waktu untuk kegiatan yang berkaitan dengan posisinya, karena mereka menganggap bahwa produktivitas yang tinggi adalah fondasi yang membangun persepsi yang mereka miliki tentang diri mereka sendiri.

Dedikasi ini mengejar mengejar keunggulan dan berorientasi pada pencapaian. Ketekunan menyiratkan motivasi menuju otonomi , tetapi juga mencoba membangun hubungan pertumbuhan timbal balik ketika mereka menguntungkan (dalam hal ekonomi dan / atau dalam hal memperoleh pengaruh).

2. Sosialisasi dan kerjasama

Sosialisasi adalah nilai yang menyiratkan motivasi konkret untuk berinteraksi dengan orang lain, dan melakukannya dengan jujur, menunjukkan kesetiaan dan rasa kerjasama. Mereka yang memegangnya berusaha untuk menarik hubungan dekat dan menjadikannya kendaraan untuk pengembangan pribadi mereka , menggunakan keseimbangan dan timbal balik sosial sebagai alat dasar. Ini mengasumsikan keyakinan bahwa “kesatuan adalah kekuatan”, tetapi selama hasil sinergi bergema dalam manfaat bersama.

3. Dedikasi dan persahabatan

Nilai ini mencakup keinginan untuk memberikan diri kepada orang lain, memprioritaskan kesejahteraan orang-orang di sekitar dan memastikan kebahagiaan mereka. Ini mengandaikan antagonisme individualisme dan pendukung mengarahkan upaya untuk memenuhi kebutuhan lingkungan , di luar yang tepat.

Dalam hal ini, ia menambahkan rasa altruisme dan prososial, karena keduanya memastikan untuk memberikan bantuan dalam situasi kebutuhan yang jelas. Mereka yang memasukkan nilai ini dalam repertoar mereka mengalami kesulitan orang lain dari kasih sayang, jadi empati adalah salah satu kualitas utama mereka.

Ini adalah nilai yang dicirikan oleh pengejaran kebaikan dan kebaikan yang disengaja dalam hubungan sosial, itulah sebabnya ia memainkan peran persahabatan dengan cara yang sangat kuat dan menganjurkan hubungan di mana tidak ada tanda-tanda kekerasan atau paksaan. Kemurahan hati, serta keinginan yang kuat untuk membagikan apa yang Anda miliki atau apa yang Anda ketahui , adalah tanda yang paling jelas bahwa itu adalah bagian dari sistem manusia.

4. Keterbukaan dan optimisme

Nilai ini mendorong sikap keterbukaan terhadap ketidakpastian hidup , dan kemauan untuk belajar dari kesulitan yang mungkin terjadi di masa depan. Ini menyiratkan visi keberadaan yang berpusat pada saat ini, yang mencari keheningan dan ketenangan sebagai landasan untuk membangun stabilitas pikiran dan tubuh. Ini tidak menyiratkan kepatuhan dalam menghadapi kesempatan atau keadaan yang dikendalikan oleh takdir, tetapi posisi optimis tentang apa yang akan terjadi.

Nilai ini mengandaikan pencarian emosi positif dan penerimaan emosi negatif, yang muncul sebagai pengalaman sah yang tunduk pada kefanaan.

5. Keteguhan

Konsistensi adalah nilai yang diasosiasikan dengan perjuangan untuk mencapai tujuan sendiri meskipun ada hambatan yang mungkin muncul dari waktu ke waktu, tanpa melepaskan usaha. Hal ini terkait dengan rasa tanggung jawab pribadi , bukan rasa bersalah, menganggap tindakan sendiri sebagai tergantung pada kehendak.

Cara memahami mereka memberikan orang tersebut rasa kontrol yang besar atas keadaan masing-masing . Atribusi internal ini membantu untuk tetap hidup upaya untuk mengembangkan potensi, dan juga untuk mengambil alih pengalaman internal.

Kesabaran juga merupakan komponen kunci dari nilai ini, yang dipahami sebagai kemampuan untuk menunda menerima penghargaan dan / atau secara aktif bertahan dalam mengejar mereka.

6. Rasa hormat dan keseimbangan

Rasa hormat adalah nilai yang terdiri dari melindungi martabat seseorang sebagai manusia dan bertindak dengan cara yang sama terhadap orang lain, membela integritas diri sendiri dan orang lain dari segala upaya penghinaan atau degradasi. Nilai ini mencakup perhatian pada keragaman dan pertimbangan bahwa hak atau kewajiban adalah sama bagi semua orang berdasarkan keberadaannya. Dengan demikian, keseimbangan dasar akan dicari dari mana kita semua akan menjadi tempat penyimpanan kehormatan yang tidak dapat dipaksakan.

  • Qiozás menarik minat Anda: ” 12 Contoh Moral dan Etika untuk kehidupan sehari-hari “

Awal

Prinsip-prinsip berhubungan langsung dengan nilai-nilai, meskipun umumnya mereka diterjemahkan ke dalam istilah yang lebih operasional dari mana kita dapat mengevaluasi konsekuensi dari tindakan kita sendiri.

Misalnya, jika salah satu nilai yang menopang hidup kita adalah rasa hormat, maka kita akan menempa prinsip-prinsip yang sejalan dengannya, seperti “memperlakukan orang dengan baik dan jujur”; sedangkan jika dedikasi adalah salah satu yang memiliki posisi sentral dicadangkan, kita akan menganggap sah “untuk tidak melakukan segala bentuk kekerasan pada orang lain”.

Bagaimana itu bisa diapresiasi, mereka muncul dalam bentuk perilaku tertentu yang memungkinkan kita untuk bertindak selaras dengan nilai-nilai yang membimbing kita , mengingat sejauh kita menyesuaikannya, kita dapat bertindak secara konsisten dengan apa yang kita lakukan. menganggap penting. Oleh karena itu, mereka memandu keputusan tentang apa yang kita anggap benar atau salah, berdiri sebagai “hukum” yang mengatur bagian kehidupan yang terbentang dari hari ke hari dan yang berdampak pada orang lain.

Prinsip-prinsip tersebut menyinggung aspek yang jauh lebih mendasar dan universal daripada nilai-nilai itu sendiri. Ini adalah pertanyaan penting yang merupakan bagian dari sifat manusia, dan bertentangan dengan apa yang telah dinyatakan dalam hal nilai, mereka membentuk seperangkat aturan yang dimiliki bersama oleh semua masyarakat (sehingga individu tidak memilihnya dengan sengaja) .

Mari kita lihat di bawah prinsip-prinsip transversal besar , yang pengetahuannya yang mendalam adalah dasar untuk memilih nilai-nilai yang sesuai dengan tujuan eksistensial otentik kita.

1. Hidup

Hak untuk hidup adalah prinsip universal yang dimiliki oleh semua masyarakat manusia yang terorganisir , sampai-sampai mereka cenderung merenungkan potensi pelanggarannya dalam sistem hukum yang mengartikulasikan hukum dan norma yang mempromosikan koeksistensi. Dalam hal ini secara eksplisit dinyatakan bahwa fakta dari jasa yang ada menjamin yang ditujukan untuk menjaga martabat, integritas fisik atau emosional; dan kemungkinan mengakses semua peluang pembangunan yang dimungkinkan oleh waktu dan tempat (pendidikan, kesehatan, dll.).

Prinsip ini, dengan kepastian mutlak, adalah yang paling mendasar dari semua prinsip yang akan dijelaskan selanjutnya. Dalam satu atau lain cara, yang lain termasuk di dalamnya.

2. Baik dan buruk

Prinsip baik dan jahat merupakan dilema yang melekat pada kondisi manusia. Di atasnya dibangun apa yang benar dan apa yang tidak benar untuk masyarakat tertentu pada saat tertentu , dan telah menjadi skenario di mana agama secara tradisional disebarkan (memanfaatkan ruang di mana emosi dan perilaku dibangun).

Juga aspek-aspek praktis filsafat, seperti etika, telah mencari batasan universal dari pertentangan ini. Jadi, kedua ujung skala setuju di semua budaya, hanya saja mereka dijelaskan dengan cara yang berbeda.

3. Kemanusiaan

Prinsip kemanusiaan adalah yang dengannya seseorang dibedakan dari hewan-hewan lain yang menghuni bumi, memberikan kepada masing-masing atribut yang mencirikan mereka sebagai anggota persaudaraan yang sangat luas. Ini mengandaikan pengakuan implisit dari apa yang membedakannya dari yang lain ; meskipun pada saat yang sama menghubungkannya dengan kondisi kesetaraan mutlak, kepemilikan dan asimilasi.

Setiap manusia diakui sebagai kreditur atas kemampuan nalar, hak untuk mencari kebahagiaan, dan kekuatan untuk mengekspresikan keunikannya dalam kerangka koeksistensi.

4. Kebebasan

Kebebasan adalah prinsip universal, yang dengannya dibayangkan bahwa setiap manusia dapat mengembangkan potensi penuh mereka dan mengekspresikan individualitas mereka tanpa tekanan atau batasan. Hal ini terkait dengan kemungkinan memilih apa yang dianggap tepat untuk diri sendiri dari semua pilihan yang tersedia, sejauh hak-hak orang lain yang mungkin terlibat dalam keputusan itu dilindungi. Kebebasan juga terkait dengan tanggung jawab untuk menanggung kesalahan yang berasal dari tindakan.

Masyarakat manusia dapat mencadangkan jalan luar biasa untuk merampas kebebasan subjek pada saat ia melakukan tindakan yang bertentangan dengan salah satu prinsip yang telah dijelaskan sejauh ini, menjadi salah satu hukuman paling berat yang dapat diterapkan.

5. Kesetaraan

Asas kesetaraan didasarkan pada keyakinan bahwa setiap manusia, tanpa memandang dari mana asalnya, keadaannya atau kepercayaannya, memiliki hubungan yang simetris dengan orang lain dalam kaitannya dengan hak yang melindungi mereka dan kewajiban yang dituntut darinya. Dengan demikian, setiap tindakan diskriminatif atas dasar jenis kelamin, penampilan, etnis, orientasi seksual , keyakinan atau kondisi kesehatan sangat dianggap tidak adil .

Kesetaraan adalah prinsip ideal yang dicita-citakan semua masyarakat, meskipun tidak selalu mudah untuk dicapai. Peran yang diberikan kepada satu atau yang lain berdasarkan berbagai atribut (jenis kelamin, tempat asal, keterampilan, dll.) membatasi peluang pengembangan mengikuti kriteria yang sewenang-wenang. Perjuangan untuk kesetaraan adalah klaim abadi kelompok manusia yang menganggap diri mereka tertindas atau terluka.

Referensi bibliografi:

  • Henry, SM (2013). Filsafat Makna dan Nilai. Jurnal Sains dan Teknologi, 3 (6), 593-597.
  • Schroeder D., Chatfield K., Singh M., Chennells R., Herissone-Kelly P. (2019). Kerangka Empat Nilai: Keadilan, Rasa Hormat, Kepedulian dan Kejujuran. Dalam: Kemitraan Penelitian yang Berkeadilan. SpringerBriefs dalam Penelitian dan Tata Kelola Inovasi. Pegas, Cham.

Related Posts