Saudara kandung beracun: 10 konflik saudara yang merepotkan

Diketahui bahwa keluarga sangat penting dalam hidup kita . Ini adalah agen sosialisasi penting untuk pengembangan kita. Padahal, pada usia dini, keluarga sangat vital untuk kelangsungan hidup, karena manusia membutuhkan bantuan orang dewasa untuk jangka waktu yang relatif lama.

Lebih jauh lagi, relevansinya tidak berakhir di situ; peran orang tua sangat penting untuk dapat tumbuh sehat dan siap menghadapi masalah yang mungkin muncul sepanjang hidup kita, bahkan ketika kita sebagian besar sudah mandiri.

Tetapi orang tua bukanlah satu-satunya figur keluarga yang penting bagi kita; ketika mereka hadir, kakak beradik juga sering ada di saat suka maupun duka. Namun, ada kalanya hubungan persaudaraan ini bisa berubah menjadi racun. Pada artikel ini, kita akan berbicara tentang konflik yang mengakar yang dapat ditimbulkan antara saudara kandung, dan konsep “saudara kandung yang beracun . “

  • Anda mungkin tertarik: ” Keluarga beracun: 4 cara mereka menyebabkan gangguan mental “

Seorang saudara adalah teman yang diberikan oleh alam

Saudara tidak hanya berbagi gen, budaya, pendidikan atau kelas sosial kita, mereka juga berbagi sebagian besar pengalaman yang terjadi pada kita dalam keluarga dan menjalani peristiwa yang sama dengan kita.

Sekarang, setiap orang adalah unik dan memiliki kepribadiannya sendiri. Dua bersaudara yang dibesarkan di bawah atap yang sama dapat mengembangkan cara berperilaku yang berbeda, namun keduanya memiliki kenangan dan pengalaman yang sama.

Saudara adalah orang yang Anda percayai, yang jarang memunggungi Anda; mereka bisa menjadi teman terbaik kita. Seperti yang dinyatakan oleh penyair dan penulis Prancis, Ernest Legouve, “saudara adalah teman yang diberikan oleh alam.”

Ketika hubungan antara saudara kandung tidak baik

Tapi hubungan saudara juga bisa rumit . Sejak usia muda, pertengkaran bisa sering terjadi, dan sebagai orang dewasa, beberapa saudara kandung dapat berakhir buruk karena berbagai alasan, misalnya, karena alasan keuangan. Hubungan saudara yang rumit dapat menjadi sangat intens dan menghasilkan situasi di mana permusuhan, persaingan, persaingan, kecemburuan, dan terkadang kebencian dapat memanifestasikan dirinya.

Ketika seorang saudara merasa bahwa dia diperlakukan berbeda oleh orang tuanya, ketika dia berpikir bahwa dia adalah kambing hitam keluarga atau ketika dia menerima warisan bersama dan tidak memiliki pendapat yang sama dengan saudaranya yang lain tentang apa yang harus mereka lakukan dengannya. properti yang telah diwarisi, pertempuran bisa sangat merusak.

Alasan konflik antara saudara kandung

Baik di masa kanak-kanak atau di masa dewasa, ada banyak alasan yang menyebabkan perselisihan persaudaraan ini. Di bawah ini Anda dapat menemukan daftar alasan mengapa saudara kandung memiliki hubungan yang beracun:

1. Alasan ekonomi

Di masa dewasa, saudara kandung mungkin berhenti berbicara karena berbagai alasan keuangan. Beberapa saudara bertengkar karena mereka berbagi perusahaan, dan ketika masalah arus kas datang, hubungan itu menderita. Lainnya, di sisi lain, mengalami pertarungan patrimonial (terutama, atas warisan). Alasan ekonomi sering menjadi sumber kehancuran keluarga jika Anda tidak tahu bagaimana mengelola konflik ini.

2. Mencari perhatian

Pada usia dini, saudara kandung mungkin terus berebut mencari perhatian orang tua . Umumnya, mereka cenderung tantrum yang tidak menjangkau lebih banyak, tetapi pada kesempatan lain, hubungan dapat menjadi konflik, karena akumulasi konflik dapat menghasilkan konflik yang lebih besar.

3. Perbandingan orang tua

Terkadang orang tualah yang membuat anak menjadi minder. Anak-anak yang, dalam satu atau lain cara, akan mencari perhatian orang tua mereka untuk merasa dicintai. Salah satu anak mungkin sangat pandai di sekolah, karena mereka pandai dalam mata pelajaran yang diajarkan di sekolah, baik itu matematika atau ilmu sosial. Sebaliknya, anak lain mungkin memiliki bakat yang hebat, misalnya menggambar atau menari.

Saudara terakhir ini akan membutuhkan kasih sayang orang tua untuk mengembangkan gairah yang dia hargai, tetapi, seperti yang sering terjadi, beberapa orang tua hanya memikirkan nilai sekolah ketika menilai keberhasilan seorang anak . Anak itu mungkin merasa sangat frustrasi, yang dapat menyebabkan persaingan dengan saudaranya yang lain karena merasa diremehkan.

4. Perlakuan orang tua yang tidak adil

Perbandingan saudara kandung tidak baik, tetapi juga tidak positif untuk tidak memperlakukan anak secara adil. Hal ini bisa terjadi, misalnya dengan pakaian yang dibelikan orang tua mereka, jumlah uang yang mereka berikan untuk gaji mingguan atau bahkan jumlah tanda cinta (pelukan, ciuman, dll) yang diberikan orang tua. Anak di bawah umur sangat sensitif terhadap jenis perilaku orang tua ini , oleh karena itu, perhatian harus diberikan untuk tidak memperlakukan satu anak lebih baik dari yang lain.

5. Perbedaan usia

Tampaknya perbedaan usia dapat menentukan konflik. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak yang perbedaan usianya kurang dari dua tahun sering kali lebih banyak konflik daripada anak-anak yang perbedaan usianya lebih jauh.

Kakak laki-laki atau perempuan, biasanya lebih sayang dan pengertian terhadap yang lebih muda. Jika kakak laki-lakinya berbeda usia, dia mungkin akan memahami beberapa alasan mengapa adik laki-lakinya bereaksi dengan cara tertentu.

6. Tahap perkembangan

Tahap perkembangan juga dapat berperan dalam menimbulkan konflik. Misalnya, mungkin pada usia sekolah hubungan saudara kandung lebih baik, tetapi ketika mereka mencapai sekolah menengah dan tahap perubahan, kakak laki-laki melepaskan sedikit hubungan dengan adik laki-lakinya. Adik laki-laki, dalam hal ini, dapat mencari perhatian kakak laki-laki melalui perselisihan .

7. Harta pribadi

Alasan lain pertengkaran antar saudara kandung dimulai adalah ketika seseorang menyentuh barang-barang pribadi orang lain. Di usia yang lebih muda itu bisa menjadi mainan, tetapi pada masa remaja itu masih menjadi pakaian. Hal ini dapat menyebabkan konflik, terutama jika barang pinjaman yang tidak diumumkan itu rusak .

8. Kepribadian yang berbeda

Kita semua memiliki kepribadian dan minat yang berbeda dan ini dapat menyebabkan banyak konflik. Beberapa orang lebih mudah tersinggung daripada yang lain, ada yang introvert, ada yang ekstrovert, dll. Bentrokan kepribadian dapat memicu perselisihan serius dalam hubungan saudara kandung.

9. Defisit keterampilan sosial

Jika dalam beberapa kesempatan kepribadianlah yang menyebabkan konflik, di lain waktu, itu adalah kurangnya keterampilan sosial. Konflik dapat muncul dalam hubungan interpersonal apa pun, tetapi penguasaan keterampilan sosial yang baik dapat membantu konflik ini diselesaikan dengan benar . Jika tidak, itu bisa berakhir lebih buruk.

Kemampuan menyelesaikan masalah dan konflik sendiri, empati atau kemampuan bernegosiasi dan berdialog, antara lain, merupakan faktor yang mempengaruhi bagaimana masalah keluarga diselesaikan. Orang tua memiliki banyak hal untuk dikatakan di sini.

  • Artikel terkait: ” 14 keterampilan sosial utama untuk sukses dalam hidup “

10. Kecemburuan dan kecemburuan

Kecemburuan dan kecemburuan bisa menjadi sumber konflik dalam hubungan saudara kandung pada usia berapa pun . Terkadang ketidakamanan salah satu saudara kandung yang menyebabkan situasi ini, karena mereka dapat merasakan perasaan frustrasi yang luar biasa ketika mereka melihat saudara laki-laki mereka memiliki pekerjaan yang lebih baik atau pasangan yang spektakuler.


Related Posts