Seni menggoda dari kepercayaan diri dan harga diri yang baik

Percaya diri dan harga diri adalah konsep yang bersifat psikologis yang sangat berpengaruh dalam hal bertemu orang baru.

Ketika yang kita cari juga bukan hanya untuk mengobrol menghibur dengan seseorang tetapi untuk flirting, relevansi kedua aspek ini semakin besar. Di sini kita akan melihat beberapa ide kunci untuk mengetahui cara mempromosikannya di bidang kehidupan ini.

  • Artikel terkait: “6 jenis keterampilan sosial, dan untuk apa mereka”

Percaya diri dan harga diri dalam ekspresinya saat merayu

Adalah keliru untuk berpikir bahwa orang yang memiliki masalah bertindak dengan percaya diri saat berkencan menderita masalah ini karena mereka memiliki harga diri yang rendah atau karena mereka tidak percaya pada diri mereka sendiri secara global. Bahkan, sangat umum untuk bertemu orang-orang yang umumnya memercayai kemampuan mereka dalam konteks yang mereka hadapi hampir setiap hari, seperti belajar atau bekerja, tetapi pada saat yang sama goyah ketika mereka menunjukkan kepercayaan diri dalam situasi tertentu yang mereka hadapi. satu sama lain dengan cara yang lebih jarang, seperti saat mencoba menggoda di akhir pekan.

Dan itu adalah bahwa harga diri dan kepercayaan diri bukanlah unsur yang sepenuhnya homogen, tetapi mereka memiliki beberapa aspek dan dapat berubah tergantung pada situasi yang kita hadapi. Banyak orang pemalu yang percaya diri ketika berbicara di depan audiens tentang topik yang menarik bagi mereka dan mereka tahu dengan baik, dan pada saat yang sama, mereka yang cenderung populer dapat menjadi tidak aman dan rentan jika mereka harus berbicara di depan umum. tentang sesuatu yang mereka tidak tahu.

Ini berarti bahwa untuk meningkatkan kelancaran kita dalam satu bidang kehidupan sosial, kita harus bekerja di bidang itu, dan bukan di bidang lain.

Jadi, untuk kasus sekarang, hal yang mendasar adalah mengembangkan kepercayaan diri dan pola perilaku yang meningkatkan harga diri khususnya dalam konteks rayuan. Tentu saja, bekerja pada harga diri dalam arti global, dalam menghadapi kehidupan secara keseluruhan, adalah penting dan berkontribusi untuk membuat interaksi sosial biasanya lebih lancar dan menyenangkan.

Namun, kita tidak boleh berhenti sampai di situ, yang bisa dijadikan alasan untuk tidak harus “keluar dari zona nyaman” dan mulai mengembangkan keterampilan komunikasi berdasarkan bertemu orang dan, kenapa tidak, juga rayuan. Mengingat bahwa jenis tantangan ini terjadi secara khusus dalam jenis interaksi sosial, cara untuk mengatasinya juga harus fokus pada jenis pengalaman sosial ini, dan bukan pada orang lain. Dengan kata lain, kunci untuk mengembangkan kepercayaan diri dan harga diri harus dikaitkan dengan tindakan memecahkan kebekuan, menunjukkan minat, menyatakan diri kepada orang yang tidak kita kenal, dan umumnya menggoda. Mari kita lihat beberapa ide tentangnya.

4 kunci komunikasi untuk mengekspresikan kepercayaan diri yang menggoda saat menggoda

Ini adalah beberapa kunci psikologis mendasar yang harus Anda pertimbangkan untuk mendapatkan kemudahan dan kepercayaan diri dalam hal flirting.

1. Tingkatkan kepercayaan diri Anda dari improvisasi

Menghafal frasa “siap pakai” saat menggoda adalah sebuah kesalahan. Paling-paling, Anda dapat menggunakannya dari waktu ke waktu untuk mencairkan suasana dan memulai percakapan, tetapi begitu Anda berada dalam dialog yang tepat, yang penting adalah kelancaran dan keterampilan sosial yang diterapkan pada saat itu, bukan frasa jenaka yang dibaca dalam a buku atau di internet. Merayu itu, antara lain, mengetahui cara beradaptasi, menanggapi fokus minat yang menyatukan Anda berdua dan menciptakan iklim nyaman yang nyaman.

Tentu saja, berimprovisasi dengan cara ini lebih kompleks daripada menerapkan urutan pedoman yang dapat kita ikuti langkah demi langkah. Namun, meskipun fakta ini memperumit banyak hal, pada saat yang sama memberikan unsur lain yang berkontribusi untuk membuat segalanya lebih mudah, dan itu akan kita lihat di poin berikutnya.

  • Anda mungkin tertarik: “28 jenis komunikasi dan karakteristiknya”

2. Kepercayaan diri ditunjukkan dengan mengasumsikan ketidaksempurnaan komunikasi

Pada intinya, kemampuan untuk menciptakan percakapan yang sempurna secara teknis jauh lebih tidak menggoda daripada sikap percaya diri yang hadir dalam asumsi bahwa percakapan akan memiliki momen-momen yang tidak masuk akal atau benar-benar tidak masuk akal. Dimana harga diri dan kharisma yang ditunjukkan adalah dalam menerima bahwa yang penting bukanlah kebenaran teknis, tetapi sensasi dan emosi yang merangsang yang muncul dalam dialog.

Sebenarnya, terobsesi untuk tidak membuat kesalahan tidak hanya membuat pikiran kita terbagi di beberapa bidang (dan karenanya lebih rentan untuk menjadi kosong), tetapi juga menunjukkan kerapuhan, karena dengan cara ini kita seolah-olah menyembunyikan diri kita dalam rangkaian kata dan gerak tubuh itu..

Orang yang lebih mampu flirting menerima begitu saja bahwa kadang-kadang akan ada kesalahpahaman atau pertukaran ide yang tidak terlalu informatif, tetapi mereka bisa mengubahnya menjadi tampilan sikap, dan bahkan pengalaman yang menyenangkan dan bercanda. Karena itu, merayu untuk mengerjakan tindakan mencoba melakukan tindakan konyol adalah hal yang biasa: niat melakukan itu dan menunjukkan bahwa kita melakukannya sambil menyadari betapa absurdnya hal itu, secara paradoks, tidak konyol.

3. Ketakutan akan penolakan didasarkan pada ilusi

Ini tidak berarti bahwa ketakutan akan penolakan tidak ada ; Sebaliknya, itu adalah fenomena yang sangat nyata dan yang kemunculannya (pada tingkat intensitas yang lebih besar atau lebih kecil) tidak jarang, bahkan pada orang yang lebih baik dalam menggoda. Intinya adalah bahwa, di satu sisi, seperti yang telah kita lihat, kita tidak boleh berjuang untuk menghilangkan rasa takut akan penolakan dari pikiran kita, dan di sisi lain, kita harus jelas bahwa itu tidak didasarkan pada fakta yang memiliki kemampuan untuk menolak. mengungkapkan kebenaran yang sangat benar, tidak nyaman tentang siapa kita.

Ketakutan akan penolakan berkaitan dengan mengantisipasi implikasi menyedihkan dari seseorang yang menunjukkan ketidaktertarikan pada kita, dan ini adalah sesuatu yang sangat mungkin terjadi: tidak ada alasan untuk berasumsi bahwa semua orang menganggap kita menarik. Tapi… apakah ini benar-benar mengatakan sesuatu yang sangat buruk tentang identitas kita? Jika mereka menolak kita, itu, dalam sebagian besar kasus, karena mereka tidak mengenal kita dengan baik; untuk sesuatu yang kita berusaha untuk membawa posisi lebih dekat.

Di sisi lain, hampir tidak ada satu interaksi atau serangkaian interaksi dengan seseorang yang akan memberi kita refleksi realistis tentang siapa kita. Konsep diri, ide kita tentang “aku”, sebenarnya dibangun dari waktu ke waktu dan melalui ratusan pengalaman. Bagi seseorang untuk mengatakan “ya” atau “tidak” pada suatu titik dalam percakapan tidak benar-benar akan mematahkan skema dari mana kita menganalisis siapa kita, yang terkadang membuat frustrasi.

4. Tanpa latihan tidak ada kemajuan

Akhirnya, mengetahui semua hal di atas tidak ada gunanya jika tidak dipraktikkan. Untuk mengembangkan keterampilan manajemen sosial dan emosional yang diperlukan untuk menggoda, Anda harus menerapkannya pada kenyataan. Untuk alasan ini, banyak orang pergi ke psikolog untuk mendapatkan tidak hanya teori, tetapi juga serangkaian pedoman untuk berkomitmen pada proses perubahan ini dan untuk melaksanakannya secara efektif dan menghindari frustrasi yang tidak perlu, dimulai dengan apa yang berhasil untuk “pemula” dan berakhir untuk tantangan yang paling ambisius.

Apakah Anda mencari bantuan psikologis?

logo UPA

Jika Anda tertarik untuk mengembangkan keterampilan manajemen emosi Anda atau meningkatkan keterampilan komunikasi Anda, kita mengundang Anda untuk menghubungi kita. Di UPAD Psicologia y Coaching kita memiliki tim psikolog dengan pengalaman bertahun-tahun bekerja dalam psikoterapi, dukungan psikologis dalam proses dan pembinaan pengembangan pribadi, dan terapi seksual dan pasangan. Anda dapat menemukan kita di pusat kita yang terletak di Madrid (area Argüelles) atau melalui modalitas layanan panggilan video online kita. Di halaman ini Anda dapat menemukan detail kontak kita.

Referensi bibliografi:

  • Angelico, AP; Crippa, JAS; Louriero, SR (2013). Gangguan Kecemasan Sosial dan Keterampilan Sosial: Tinjauan Kritis Sastra. Jurnal Internasional Konsultasi dan Terapi Perilaku, 7 (4): pp. 16 – 33.
  • Bruch, EE; Newman, MEJ (2018). Pengejaran pasangan yang aspiratif di pasar kencan online. Kemajuan Ilmu Pengetahuan, 4 (8): eaap9815.
  • Miller, R., Perlman, D., dan Brehm, SS (2014). Hubungan Intim. New York: Perusahaan McGrawHill.
  • O’Donohue, W. (2003). Pelatihan Keterampilan Psikologis: Isu dan Kontroversi. Analis Perilaku Hari Ini, 4 (3), hlm. 331-335.
  • Vacharkulksemsuk, T. (2016). Tampilan nonverbal yang dominan dan terbuka menarik tanpa kenalan. Prosiding National Academy of Sciences Amerika Serikat, 113 (15): hlm. 4009-4014.

Related Posts