Ragam Informasi
Struktur dan Fungsi Batang tumbuhan 1

Struktur dan Fungsi Batang tumbuhan

Hisham
20/09/2018

Ribuan jenis tumbuhan memiliki batang dan ada umumnya ada banyak variasi yang berbeda dari batang, yang tumbuh secara tegak di atas tanah. Dibahas di bawah ini adalah fitur umum ditemukan di antara sebagian besar batang kayu dan herba. Struktur yang paling menonjol ditemukan pada batang adalah tunas dan daun. Pada ujung setiap batang adalah tunas terminal yang berisi jaringan khusus yang disebut meristem apikal.

Selama musim tanam sel-sel pada meristem apikal terus membelah untuk menghasilkan sel-sel baru, menyebabkan batang tumbuh panjang. Tunas ditemukan pada batang tepat di atas tempat daun melekat disebut lateral, atau ketiak, kuncup. Tunas yang terjadi di tempat lain (kecuali untuk tunas terminal) disebut tunas adventif. Di antara struktur yang tumbuh dari tunas daun baru, batang, dan bunga. Titik pada batang yang daun atau tunas tumbuh disebut node. Daerah antara dua node yang berurutan disebut ruas.

Batang kayu

Struktur batang kayu selama musim pertama pertumbuhan berbeda dalam banyak hal dengan yang hadir di musim berikutnya. Sebagian besar jaringan yang terbentuk selama tahun pertama disebut jaringan primer. Mereka termasuk epidermis, korteks, jaringan pembuluh angkut utama, dan empulur. Epidermis adalah lapisan terluar yang menutupi dan melindungi jaringan di bawahnya.

Korteks, tepat di bawah epidermis, penyimpanan dan memproduksi makanan, memperkuat, dan melindungi. Bagian tengah batang muda terdiri dari empulur, yang juga menyimpan makanan. Strip sel, yang disebut jari empulur, menyalurkan bahan lateral antara korteks dan empulur.

Antara empulur dan korteks adalah jaringan pembuluh angkut utama, yang biasanya diatur dalam bundel. Bundel ini, yang disebut ikatan pembuluh, terdiri dari floem primer, xilem primer, dan kambium vaskular. Fungsi utama dari floem adalah menyalurkan makanan ke bawah dari daun. Xilem berfungsi terutama untuk mengalirkan air dan mineral ke atas dari akar ke berbagai bagian tumbuhan. Sel-sel dari kambium vaskular membagi lateral untuk membentuk sel-sel baru, menyebabkan diameter batang tumbuh membesar. Kambium vaskular akhirnya menjadi lapisan kontinu sel antara xilem dan floem.

Jaringan terbentuk dalam batang kayu oleh aktivitas kambium vaskular disebut jaringan sekunder. Beberapa jaringan sekunder diproduksi di akhir pertumbuhan musim pertama, tetapi kebanyakan terbentuk setelah musim pertama. Jaringan sekunder terutama terdiri dari xilem sekunder (kayu) dan kulit. Semua kayu yang dihasilkan oleh kambium vaskular, yang juga memproduksi jumlah yang lebih kecil dari floem sekunder. Floem sekunder sering disebut bagian kulit. Lapisan xilem sekunder yang dihasilkan selama satu musim tanam merupakan lingkaran tahunan.

Sebuah jaringan pertumbuhan sekunder khusus, yang disebut gabus kambium, menghasilkan gabus. Sebagai batang tumbuh, gabus menggantikan epidermis sebagai pelindung jaringan batang. Gabus, gabus kambium, korteks, dan floem sekunder membentuk kulit. Sebagai batang kayu tumbuh lebih tua, floem primer, korteks, dan epidermis benar-benar hilang. Empulur dan xilem primer selalu hadir, meskipun mereka mungkin sangat berkurang.

Batang herba

Ada dua jenis dasar batang herba yang ditemukan di antara dikotiledon, atau dikotil, dan mereka yang dari monokotiledon, atau monokotil. Dikotil adalah tumbuhan yang bijinya memiliki dua daun biji (kotiledon). Benih-benih monokotil memiliki satu kotiledon. Monokotil dan dikotil berbeda tidak hanya dalam struktur benih mereka, tetapi juga dalam struktur daun, batang, dan bunga. Banyak tumbuhan berkayu yang dikotil, tetapi tidak ada tumbuhan berkayu yang benar adalah monokotil.

batang

Seperti ditunjukkan dalam ilustrasi yang menyertainya, batang dikotil herba dewasa sangat mirip dengan tumbuhan berkayu muda. Di antara dikotil herba, jaringan vaskular dapat diatur dalam bundel atau mereka mungkin muncul sebagai lapisan kontinyu. Kambium vaskular mungkin lapisan kontinyu atau mungkin terbatas pada ikatan pembuluh. Perbedaan paling mencolok antara kayu dan dikotil herba dalam aktivitas kambium vaskular. Sedangkan pada dikotil berkayu batang kambium vaskular sangat aktif dan terus memproduksi banyak jaringan sekunder, pada dikotil herba kambium vaskular relatif tidak aktif dan sedikit, jika ada, kayu dibentuk. Di bawah kondisi yang menguntungkan, dikotil herba tertentu dapat mengembangkan jaringan sekunder yang cukup luas. Berbeda dengan tumbuhan berkayu yang sejati, tumbuhan herba relatif singkat.

Kebanyakan tumbuhan monokotil tidak memiliki kambium vaskular dan dengan demikian tidak memiliki pertumbuhan sekunder. Pada monokotil, xilem dan floem selalu diatur dalam ikatan pembuluh, tidak pernah dalam lapisan kontinyu. Bundel sering tersebar di seluruh batang bukannya diatur dalam lingkaran. Tidak ada garis pemisah yang tajam antara korteks dan empulur, dan jaringan sekitar bundel disebut tanah parenkim. Epidermis mengelilingi batang monokotil.

Dalam pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan, batang tumbuhan melakukan fungsi-fungsi berikut:

  1. Mendukung daun, bunga dan buah-buahan dan menghubungkan mereka dengan akar.
  2. mengangkut air, nutrisi dan produk fotosintesis ke dan dari akar dan daun.
  3. batang membantu menyimpan air, seperti di kaktus, dan produk fotosintesis
  4. batang hijau muda juga melakukan peran kecil dalam produksi makanan melalui proses fotosintesis, tetapi dalam beberapa spesies (misalnya kaktus) batang adalah kepala photosynthesizing organ.
  5. Tumbuhan batang berfungsi sebagai alat reproduksi asetsual di banyak spesies tumbuhan.

Biologi