Contoh Adaptasi Tumbuhan terhadap lingkungan

Amati dengan seksama gambar 1. Lihat lah lebih dekat pada kelopak bunga ini. Apakah mereka terlihat berbeda? Bunga ini berasal dari tumbuhan lidah buaya.  Gaharu adalah tumbuhan sukulen, yang memiliki adaptasi yang memungkinkan mereka untuk menyimpan air di daun berdaging besar mereka, batang, atau akar. Hal ini memungkinkan mereka untuk bertahan hidup di lingkungan yang kering.

Adaptasi tumbuhan

Tumbuhan hidup di mana-mana di Bumi. Untuk hidup dalam banyak habitat yang berbeda, mereka telah berevolusi adaptasi yang memungkinkan mereka untuk bertahan hidup dan bereproduksi di bawah keragaman kondisi.

Semua tumbuhan telah menyesuaikan dengan hidup di darat. Atau apakah mereka? Semua tumbuhan yang hidup saat ini memiliki nenek moyang terestrial, namun beberapa tumbuhan sekarang hidup di air. Mereka harus berevolusi adaptasi baru untuk habitat berair mereka.

Adaptasi Air

Tumbuhan air adalah tumbuhan yang hidup di air. Hidup di air memiliki kelebihan tertentu untuk tumbuhan. Salah satu keuntungan baik, adalah, air. Ada banyak dan itu semua di sekitarnya. Oleh karena itu, sebagian besar tumbuhan air tidak perlu adaptasi untuk menyerap, mengangkut, dan menghemat air.

Mereka dapat menghemat energi dan materi dengan tidak tumbuh sistem yang akar yang luas, jaringan pembuluh angkut, atau kutikula tebal pada daun. Dukungan juga kurang dari masalah karena daya apung air. Akibatnya, adaptasi seperti kayu yang kuat batang dan akar jangkar yang dalam tidak diperlukan bagi sebagian besar tumbuhan air.

Namun, hidup di air tidak berarti bebas tantangan bagi tumbuhan. Untuk satu hal, penyerbukan oleh angin atau hewan tidak layak di bawah air, sehingga tumbuhan air mungkin memiliki adaptasi yang membantu mereka menjaga bunga mereka di atas air.

Misalnya, bunga lili air memiliki bunga berbentuk mangkuk dan luas, daun datar yang mengambang. Hal ini memungkinkan bunga bakung untuk mengumpulkan jumlah maksimum sinar matahari, yang tidak menembus mendalam di bawah permukaan air. Tumbuhan yang hidup di air senantiasa bergerak, seperti sungai, mungkin memiliki adaptasi yang berbeda. Misalnya, tumbuhan rawa memiliki, daun sempit seperti tali yang mengurangi ketahanan terhadap air bergerak (lihat Gambar di bawah).

Adaptasi Kekeringan yang ekstrim

Tumbuhan yang hidup di lingkungan yang sangat kering memiliki masalah sebaliknya: bagaimana untuk mendapatkan dan menjaga air. Tumbuhan yang disesuaikan dengan lingkungan yang sangat kering disebut xerofit. Adaptasi mereka dapat membantu mereka meningkatkan asupan air, mengurangi kehilangan air, atau menyimpan air bila tersedia.

Kaktus Saguaro digambarkan pada Gambar di bawah ini telah mengadaptasi dalam tiga cara. Ketika masih tumbuhan yang sangat kecil, hanya beberapa inci tinggi, akar dangkal sudah mencapai keluar sebanyak 2 meter (7 kaki) dari pangkal batang. Sekarang, sistem akarnya jauh lebih luas. Hal ini memungkinkan kaktus untuk mengumpulkan sebanyak mungkin air dari curah hujan yang langka.

Saguaro yang tidak memiliki daun kehilangan air dengan transpirasi. Ini juga memiliki, batang gentong yang besar dapat menyimpan banyak air. Duri melindungi batang dari hewan haus yang mungkin mencoba untuk mendapatkan air di dalam.

Adaptasi terhadap Air

Tumbuhan yang disebut epifit tumbuh pada tumbuhan lain. Mereka mendapatkan uap air dari udara dan membuat makanan melalui proses fotosintesis.

Kebanyakan epifit adalah pakis atau anggrek yang hidup di hutan hujan tropis (lihat Gambar di bawah). Pohon inang memberikan dukungan, sehingga tumbuhan epifit untuk mendapatkan udara dan sinar matahari tinggi di atas lantai hutan. Menjadi ditinggikan di atas tanah memungkinkan epifit keluar dari bayang-bayang di lantai hutan sehingga mereka bisa mendapatkan sinar matahari yang cukup untuk fotosintesis. Menjadi tinggi juga dapat mengurangi risiko dimakan oleh herbivora dan meningkatkan kemungkinan penyerbukan oleh angin.

Epifit tidak tumbuh di tanah, sehingga mereka mungkin tidak memiliki akar. Namun, mereka masih membutuhkan air untuk fotosintesis. Hutan hujan yang lembab, sehingga tumbuhan mungkin dapat menyerap air yang mereka butuhkan dari udara.

Namun, banyak epifit telah berevolusi daun yang diubah atau struktur lainnya untuk mengumpulkan air hujan, kabut, atau embun. Daun dari bromeliad yang ditunjukkan pada Gambar di bawah ini digulung menjadi bentuk corong untuk mengumpulkan air hujan. Dasar daun membentuk sebuah tangki yang bisa menampung lebih dari 8 liter (2 galon) air. Beberapa serangga dan amfibi dapat menghabiskan seluruh siklus hidup mereka di kolam renang air di dalam tangki, menambahkan mineral ke air dengan limbah mereka. Jaringan di dasar daun sebagai penyerap, sehingga mereka dapat mengambil dalam air dan mineral dari tangki.

Ringkasan

Tumbuhan hidup di mana-mana di Bumi, sehingga mereka telah berevolusi adaptasi yang memungkinkan mereka untuk bertahan hidup dan bereproduksi di bawah keragaman kondisi. Berbagai tumbuhan telah berevolusi adaptasi untuk hidup di air, di lingkungan yang sangat kering, atau di udara sebagai epifit.

Related Posts