Contoh Suksesi Sekunder dan suksesi primer di Indonesia dan dunia

Pernahkah Anda berpikir tentang bagaimana mungkin daerah vulkanik seperti Gunung merapi penuh dengan kehidupan? Atau berapa lama waktu yang dibutuhkan hutan untuk pulih setelah kebakaran besar?

Atau apa yang akan terjadi jika kita berhenti merawat tumbuhan? Seperti halnya makhluk hidup, komunitas ekologis juga tumbuh, berubah, dan berkembang. Perubahan ini disebabkan oleh proses alami yang disebut suksesi ekologis. Jika Anda ingin belajar lebih banyak tentang itu, teruslah membaca, karena dengan demikian, kita akan berbicara tentang suksesi ekologis, definisi, tahapan, dan contohnya.

Apa itu suksesi ekologis?

Suksesi (ekologis) adalah proses alami di mana ada urutan perubahan dalam komunitas ekologis yang dapat diamati dalam ruang dan waktu. Hal ini disebabkan oleh kolonisasi lokal dan punahnya spesies.

Selama suksesi ekologis, tingkat kompleksitas ekosistem berevolusi. Tahap awal mewakili komunitas dengan rantai trofik sederhana dan keanekaragaman hayati yang kecil, tetapi seiring waktu diubah menjadi ekosistem yang kompleks di mana terdapat lebih banyak interaksi dan kekayaan serta keanekaragaman makhluk hidup yang lebih besar.

Ekosistem yang terbentuk pada akhir suksesi disebut komunitas klimaks. Tahap ini mewakili kematangan komunitas, yaitu, ketika itu tetap stabil selama bertahun-tahun dan berkembang dengan baik. Sehubungan dengan dua konsep ini, klimaks dan kematangan, beberapa kontroversi telah muncul karena ada komunitas yang belum matang (pada tahap primer) pada klimaks, yaitu, tanpa perubahan, seperti vegetasi bukit pasir atau gurun.

Bergantung pada titik awal komunitas ekologis, ahli ekologi membedakan dua jenis suksesi:

  • Suksesi primer
  • Suksesi Sekunder

Apa itu Suksesi Primer

Suksesi primer adalah yang berkembang dalam biotipe perawan, yaitu, daerah yang tidak memiliki komunitas yang sudah ada sebelumnya, seperti di bukit pasir, pulau vulkanik baru, retret gletser, dll. Jarang.

Proses suksesi primer dimulai dengan pembentukan tanah, dipahami sebagai lapisan permukaan darat yang aktif secara biologis yang mengandung akar, mikroorganisme, komunitas invertebrata, dan nutrisi.

Biasanya, suksesi primer terjadi di daerah di mana batuan induk terpapar ke permukaan, tetapi tidak dapat secara langsung dijajah. Pertama, ia menderita aksi erosi dan pelapukan, serangkaian proses fisik dan kimia yang memecah, mendegradasi dan melarutkan batu.

Dengan cara ini kolonisasi tanah oleh lumut dan lumut dimulai, karena mereka dapat tumbuh di substrat dengan kedalaman yang dangkal dan sejumlah kecil bahan organik. Tindakan biologis organisme ini berkontribusi terhadap degradasi batuan dan pelepasan nutrisi, mereka juga berkontribusi bahan organik ketika mereka mati.

Dengan demikian, kedatangan spesies lain seperti tanaman tahunan, tumbuh-tumbuhan yang memiliki tahun kehidupan, dan selanjutnya tahunan tahunan yang bertahan lebih lama disukai. Jika komunitas terus berevolusi, mereka dapat berkecambah benih spesies semak yang membentuk semak belukar dan akhirnya pohon-pohon itu akan tumbuh sehingga menimbulkan hutan.

Hal yang sama berlaku untuk hewan, karena yang pertama kali menetap adalah serangga dan invertebrata lainnya serta reptil kecil yang dapat bersembunyi di antara bebatuan dan memakan invertebrata.

Burung-burung kecil juga dapat tiba yang diberi makan berdasarkan biji, atau bahkan invertebrata dan reptil. Ketika komunitas tumbuhan menjadi lebih kompleks, mamalia kecil, seperti tikus dan burung lainnya, akan muncul. Akhirnya, mamalia besar dan predator lainnya akan mencapai komunitas, karena ekosistem akan memberi mereka cukup makanan dan tempat tinggal.

Apa itu Suksesi sekunder

Suksesi sekunder adalah proses yang muncul ketika ada suksesi regresif dalam ekosistem. Ini berarti bahwa ekosistem yang ada telah dihancurkan dan, oleh karena itu, proses suksesi ekologis harus dimulai. Ekosistem ini telah dihilangkan oleh kebakaran, banjir, penyakit, penebangan, tanaman, dll.

Suksesi sekunder terjadi di tempat-tempat yang karakteristiknya tergantung pada komunitas sebelumnya atau situasi sebelum gangguan. Sampah atau warisan adalah organisme yang terkadang hidup, yang berasal dari komunitas sebelumnya. Semakin besar jumlah limbah, semakin cepat suksesi atau tingkat pemulihan.

Kehadiran dan banyaknya limbah meredam perbedaan antara kondisi sebelum dan sesudah gangguan. Mereka berfungsi sebagai sumber spesies baru, meningkatkan heterogenitas lingkungan dan juga mengurangi hilangnya tanah dan nutrisi.

Mekanisme suksesi ekologis

Para ahli ekologi telah lama mempelajari bagaimana suksesi ekologis terjadi dan telah menemukan serangkaian mekanisme yang mendukung suksesi spesies di komunitas.

Salah satu mekanisme ini adalah fasilitasi, di mana spesies dengan kapasitas kolonisasi tinggi mendukung kedatangan dan kelangsungan hidup spesies yang muncul pada tahap akhir suksesi. Ini sangat penting dalam suksesi primer. Jika stres meningkat di lingkungan fisik, fasilitasi meningkat. Meskipun, jika kondisi lingkungan menjadi ekstrem, persaingan diberlakukan terhadap fasilitasi, yaitu, spesies menjadi egois dan memperjuangkan sumber daya yang tersedia untuk bertahan hidup.

Suksesi ekologis terjadi berkat spesies perintis, yang pertama kali mencapai lokasi yang tidak ramah. Mereka memiliki kapasitas besar untuk kolonisasi, tetapi kapasitas rendah untuk bersaing ketika sumber daya langka. Beberapa spesies pelopor adalah lumut dan lumut yang disebutkan sebelumnya.

Selain itu, spesies tumbuhan perintis memiliki jaringan dengan konsentrasi nitrogen dan fosfor yang tinggi, menjadi makanan favorit herbivora. Dengan cara ini suksesi ekologis dipercepat, karena tanaman ini akan menderita kematian yang tinggi dan akan digantikan oleh tanaman tahap selanjutnya.

Beberapa contoh suksesi ekologis

Ini adalah beberapa contoh suksesi ekologis yang jelas.

Gunung Krakatau

Contoh suksesi primer di Indonesia adalah terbentuknya suksesi di Gunung Krakatau yang pernah meletus pada tahun 1883. Di daerah bekas letusan gunung Krakatau mula-mula muncul pioner berupa lumut kerak (liken) serta tumbuhan lumut yang tahan terhadap sinar matahari dan kekeringan. Tumbuhan perintis itu mulai mengadakan pelapukan pada daerah permukaan lahan, sehingga terbentuk tanah sederhana. Bila tumbuhan perintis mati maka akan mengundang datangnya pengurai.

Bukit pasir Danau Michigan

Contoh lain suksesi primer terjadi di Danau Michigan. Setelah menyelesaikan glasiasi terakhir, gletser yang menutupi Great Lakes telah dihapus dan terkena bukit pasir besar. Bukit pasir ini adalah formasi pasir besar yang menumpuk di tepi danau.

Selama bertahun-tahun spesies tanaman telah terjadi. Pertama, spesies toleran kekeringan didirikan yang juga memungkinkan fiksasi bukit pasir, mencegah angin dari erosi dan mengangkutnya. Setelah sekitar dua puluh tahun rumput muncul, semak-semak seperti pohon ceri di pasir dan pohon-pohon seperti pohon willow dan poplar, yang terus menstabilkan substrat. Setelah 50 atau 100 tahun berikutnya, hutan pinus yang akhirnya digantikan oleh hutan tanaman oak mulai tumbuh dengan cepat, mampu dipertahankan selama ribuan tahun.

Saat ini, urutan tanaman ini dapat diamati, karena danau memiliki tingkat yang lebih rendah dan proses berlanjut dari waktu ke waktu.

Contoh suksesi sekunder adalah gangguan alami seperti banjir, kebakaran, angin kencang, dan gangguan buatan seperti penebangan hutan dan pembakaran padang rumput dengan sengaja. Contoh komunitas yang menimbulkan suksesi di Indonesia antara lain tegalan-tegalan, padang alang-alang, belukar bekas ladang, dan kebun karet yang ditinggalkan tak terurus.

Banjir bandang

Contoh suksesi secara riil di Kalimantan Selatan salah satunya terjadi di Desa Hinas Kiri, Kecamatan Batang Alai Timur, Kab. Hulu Sungai Tengah. Suksesi yang terjadi berupa suksesi sekunder, yaitu banjir bandang yang terjadi pada akhir tahun 2013. Desa Hinas Kiri terletak sekitar 35 km dari Kota Barabai dengan waktu tempuh sekitar 1,5 jam. desa ini berada pada jajaran Pegunungan Meratus Kalimantan Selatan.

Suksesi ini termasuk suksesi alami karena berasal dari bencana alam. Namun, jika ditelusuri lagi pada penyebabnya, maka ada keterlibatan tangan-tangan manusia yang tidak bertanggung jawab. Contohnya penebangan pohon untuk pembukaan jalan dan lahan, pengambilan batu-batu kali dan pasir di sungai, dan diruntuhnya gunung-gunung batu.

Danau tersumbat

Contoh lain suksesi sekunder adalah danau yang tersumbat. Danau oligotrofik (dengan sejumlah kecil nutrisi) mulai menerima nutrisi dan sedimen dari aliran dan sungai yang mengalir ke dalamnya. Berkat peningkatan nutrisi, ganggang mulai berkembang biak.

Jika nutrisi meningkat, tanaman air terapung muncul dan yang lainnya mulai berakar. Kematian dan pembusukan organisme menyebabkan puing menumpuk di dasar danau dan gambut tercipta, sementara kehilangan kedalaman.

Dengan cara ini danau mulai berubah menjadi rawa. Tanah diasamkan dan tanaman pantai khas seperti alang-alang mulai berkembang biak. Hewan darat seperti cacing tanah dan beberapa serangga mungkin muncul.

Pohon terbentuk pada rawa gambut yang mentolerir kelembaban tinggi seperti halnya pohon alder atau birch. Seiring waktu mereka akan digantikan oleh pohon-pohon lain yang akan membentuk hutan yang lebih dewasa. Fauna tempat itu juga berevolusi, amfibi menghilang karena kurangnya kelembaban dan penampilan burung dan mamalia khas hutan. Jika ada banyak gambut, banyak lumut akan tumbuh yang akan mengasamkan begitu banyak tanah sehingga pohon-pohon akan mati.

Proses ini berasal dari rawa-rawa saat ini di planet ini setelah glasiasi dan dapat terjadi dalam ribuan tahun di danau-danau seperti di Jenewa atau Jenewa, danau terbesar di Eropa Barat dan terletak di Alpen, dan di Danau Constance, yang berbatasan dengan dengan Jerman, Swiss, dan Austria.

Related Posts

This Post Has One Comment

  1. contoh suksesi skunder apakaa pembaruan kurikulum pendidikan,sistem handpone,dan juga pembaruan peraturan yang ada disekolah juga termasuk

Comments are closed.