Jenis-jenis Ekosistem dan Ciri-cirinya

Faktor biotik meliputi semua spesies tumbuhan dan hewan, bersama dengan organisme yang tergolong bakteri, jamur, ganggang, dll. Faktor abiotik meliputi sinar matahari, gas atmosfer (nitrogen dan oksigen), fitur geomorfik (bentang alam), nutrisi, faktor iklim (curah hujan, badai, kelembaban), dll konsep jaring makanan dan rantai makanan ikut bermain selama adaptasi, yang merupakan kekuatan pendorong utama dari planet kita.

Membedakan berbagai lingkungan tempat tinggal adalah mungkin jika seseorang memiliki pengetahuan dasar dari semua parameter yang relevan. 12 tipe ekosistem dan karakteristik mereka dijelaskan secara singkat, di bagian berikut.

Ekosistem Perairan

Jenis lingkungan yang ditandai dengan badan air tertentu (misalnya, lautan, danau, muara, dll), bersama dengan faktor-faktor biotik dan abiotik berinteraksi disebut ekosistem perairan.

Ekosistem laut

Didominasi oleh jenis ikan, organisme milik kelas-kelas lain seperti cumi, mamalia, echinodermata, anthozoan (karang), dll, juga hadir secara luas di perairan laut. Berbagai jenis ganggang dan laut gulma berkembang di perairan laut dangkal. Sebagai contoh, Pasifik dan lautan Atlantik menunjukkan keragaman besar organisme laut.

Ekosistem muara/estuari

Daerah-daerah di mana badan-badan air tawar membuka keluar atau bergabung dengan air laut disebut muara, dan mereka mewakili transisi antara air tawar dan lingkungan air garam. Karena banyak bahan aluvial dan kaya nutrisi yang dibawa oleh sungai dan selokan ke daerah pesisir, muara menunjukkan keragaman yang tinggi dibandingkan dengan bagian-bagian yang lebih dalam.

Ekosistem air tawar

Sekitar 2% dari total air di Bumi hadir dalam jenis lingkungan ini, yang meliputi aliran air, sungai, danau, dan gletser mencair. Ditandai dengan konten kurang garam dibandingkan dengan lingkungan laut, proses biokimia telah menimbulkan berbagai flora dan fauna spesies, termasuk yang endemik. Kategori ini diklasifikasikan ke dalam sub-ekosistem berikut: sungai dan sungai kecil.

Ekosistem sungai

Lingkungan ini diklasifikasikan di bawah (air yang mengalir) kategori lotik, dan mereka mengalami perubahan fisik terus menerus. Perubahan ini terutama terdiri dari pelapukan dan erosi, kadang-kadang secara permanen mengubah lanskap.

Ekosistem rawa

Ekosistem ini ditandai dengan spesies khas tumbuhan dan hewan yang ditemukan di daerah tersebut. Mangrove adalah tanaman khas, sedangkan katak dan buaya umumnya berkembang di rawa-rawa. Misalnya, Everglades di Amerika Utara, Sunderbans di Asia, Amazon River rawa-rawa, dll.

Ekosistem tambak

Ekosistem ini diklasifikasikan dalam kategori lentik, dan sering dikaitkan dengan danau dan lingkungan sungai. Kolam terutama menyelam ke dalam lapisan empat lapisan permukaan, lapisan air terbuka, bawah / lapisan tempat tidur, dan lapisan vegetasi.

Ekosistem darat

Permukaan tanah menyumbang sekitar 30% dari total luas planet kita, dan beberapa jenis bioma dan ekosistem terjadi pada daerah kontinental. Sering ada dalam kombinasi dengan sistem perairan, flora dan fauna tanah yang sama sekali berbeda dari yang kelautan. Ekosistem terestrial utama dalam kategori ini dijelaskan sebagai berikut:

Ekosistem hutan

Meskipun secara teoritis dikategorikan sebagai ekosistem tanah, hutan terdiri dari berbagai sub-lingkungan seperti sungai, danau, dan pegunungan. Daerah ini menghasilkan jumlah tertinggi oksigen di planet kita. Banyak reaksi biokimia dan perubahan membantu dalam adaptasi organisme di daerah tersebut.

Ekosistem gunung

Ini adalah salah satu yang paling beragam ekosistem di dunia, dengan kondisi yang sangat keras sebagian besar hadir.

Ekosistem padang rumput

Jenis lain dari ekosistem yang luas wilayahnya, padang rumput yang ditandai oleh faktor-faktor khas seperti suhu menengah, sedang sampai curah hujan tinggi, daur ulang nutrisi yang efisien, dan didominasi vegetasi.

Ekosistem gurun

Ekosistem ini secara ketat terbatas pada daerah benua, dan peran lingkungan perairan sangat kurang di daerah tersebut. Gurun ditandai dengan curah hujan rendah, sangat kurang vegetasi, dan suhu ekstrim, dan dibagi menjadi dua subtipe gurun-gurun panas dan dingin.

Eekosistem perkotaan/Buatan

Ini adalah jenis kontroversial ekosistem darat, yang sering mendominasi jenis lain untuk pertumbuhan dasar dan pengembangan, bersama dengan ukuran masyarakat yang meningkat.

Ekosistem taiga

Ekosistem ini sering dipukuli bersama-sama di bawah satu kategori, tetapi mereka sedikit berbeda pada beberapa faktor.

Ekosistem tundra

Jenis ekosistem yang dijelaskan di atas membuat kita memahami cara-cara yang dinamis dan alami di Bumi. Konflik manusia-hewan telah meningkat dalam beberapa dekade terakhir, dengan manusia mencoba untuk mendominasi beberapa relung setiap ekosistem (dalam bentuk perburuan, penebangan hutan, dan polusi). Hal ini pada akhirnya mempengaruhi kelangsungan hidup organisme tertentu, dan dalam kasus yang ekstrim, dapat menyebabkan kepunahan mereka. Sebagai ras yang paling cerdas di Bumi, kita harus memastikan keseimbangan yang diselenggarakan dalam biosfer, sehingga generasi mendatang tidak terpengaruh oleh tindakan destruktif kita.

Related Posts