Mekanisme pernapasan pada manusia

Mekanisme pernapasan melibatkan aksi otot-otot pernapasan, yang menyebabkan udara bergerak masuk dan keluar dari paru-paru.  Udara berpindah ke bagian dalam paru-paru yang dikenal sebagai inhalasi, atau inspirasi, dan udara yang bergerak keluar disebut ekshalasi, atau ekspirasi. Otot-otot utama yang terlibat dalam gerakan pernapasan adalah diafragma, otot besar yang membentuk lantai dari rongga dada, dan otot-otot interkostal, yang melekat pada tulang rusuk.

Ketika menghirup, otot-otot bekerja sama untuk meningkatkan ukuran ruang dada, menurunkan tekanan di dalam paru-paru dan menarik udara dari luar. Hembusan melibatkan relaksasi diafragma dan otot interkostal, mengurangi volume rongga dada dan ini, dikombinasikan dengan elastisitas alami paru-paru ‘, berfungsi untuk meningkatkan tekanan di dalam paru-paru dan memindahkan udara keluar.

Pada orang dewasa saat istirahat, mekanisme biasanya pada tingkat antara 16 dan 20 napas per menit. Hal ini dicapai dengan meningkatkan dan menurunkan kapasitas rongga dada secara bergantian. Ukuran ruang dada dapat ditingkatkan dalam arah vertikal dengan menurunkan lantai, yang dicapai dengan kontraksi diafragma.

Kontraksi menyebabkan bentuk kubah diafragma menjadi meratakan keluar, sehingga secara efektif turun dan meningkatkan dimensi vertikal dari rongga dada.

Jumlah ruang di dada dari depan ke belakang meningkat oleh aksi otot interkostal. Ini bekerja untuk mengangkat tulang rusuk, menarik mereka bersama-sama dan mengangkat mereka ke arah tulang rusuk paling atas, yang ditetapkan oleh otot-otot leher. Gerakan tulang rusuk bagian atas menyerupai pegangan pompa yang mengangkat, mendorong bagian bawah tulang dada depan dan meningkatkan diameter dada dari belakang ke depan. Aspek mekanisme pernapasan akan meningkatkan ukuran ruang dada yang diukur dari sisi ke sisi.

Selama pernapasan, saat otot-otot rileks, semua tindakan yang terkait dengan inhalasi terbalik, dan dimensi ruang dada berkurang. Secara normal, pernapasan tenang adalah proses tak sadar, yang dilakukan seseorang tanpa harus berpikir tentang hal itu untuk hal itu terjadi.

paru-paru
Mekanisme pernapasan melibatkan penggunaan otot-otot pernafasan untuk membawa udara masuk dan keluar dari paru-paru.
otot interkostal
Otot-otot interkostal, yang mengelilingi tulang rusuk, yang terlibat dalam mekanisme bernapas.

Kadang-kadang, apa yang dikenal sebagai respirasi paksa terjadi, di mana seseorang mengambil kontrol sadar pernapasan, misalnya ketika memainkan alat musik tiup atau mengambil olahraga berat. Di sini, mekanisme pernapasan sedikit berbeda dan otot ekstra dibawa ke dalam tindakan, termasuk beberapa dari leher dan perut.

Related Posts