Metagenesis Coelenterata

Filum Coelenterata tua sekarang termasuk dalam filum Cnidaria, dan berisi hydra, anemon laut, karang dan ubur-ubur. Mereka hewan simetri radial, dengan mulut di salah satu ujung. Mulut dikelilingi oleh tentakel yang digunakan untuk menangkap makanan, dan membuka ke dalam rongga yang digunakan untuk pencernaan. Banyak tentakel memiliki struktur penyengat khusus (kidosit) yang kadang-kadang beracun, untuk pertahanan, dan kadang-kadang lengket, untuk jangkar makhluk atau untuk menangkap mangsa.

Coelenterata memiliki dua gaya hidup utama. Beberapa, yang disebut polip, hidup menempel pada permukaan padat dengan mulut diarahkan ke atas, seperti hydra, karang dan anemon laut; lainnya (medusoid) yang berenang bebas dengan mulut diarahkan ke bawah, seperti ubur-ubur. Banyak jenis coelenterata mengalami keduanya pada waktu yang berbeda dalam siklus hidup mereka, tetapi banyak yang lain tetap sebagai polip atau medusa untuk semua kehidupan mereka.

Dalam gambar kita bisa melihat metagenesis atau siklus hidup salah satu jenis cnidarian yang disebut Obelia (hydrozoan). Seperti kebanyakan cnidaria, Obelia mengalami siklus hidup di mana pergiliran keturunan antara dua bentuk tubuh dasar, medusa dan bentuk polip. Bentuk medusa adalah berenang bebas dan setsual, sedangkan bentuk polip adalah sessile dan mereproduksi secara asetsual dengan tunas.

1. Kebanyakan cnidaria, seperti Obelia, memiliki siklus hidup yang bergantian antara generasi polip dan medusa. Pada Obelia, tahap yang paling mencolok adalah polip. Tahap dari siklus hidup Obelia sebenarnya koloni banyak polip saling berhubungan yang berbagi rongga gastrovaskular tunggal.

2. Dalam koloni Obelia, polip melakukan fungsi yang berbeda. Beberapa memiliki tentakel penyengat yang khusus untuk menangkap mangsa dan makan, sementara yang lain khusus untuk reproduksi.

3. Polip reproduksi menghasilkan bentuk-bentuk tubuh medusa-alat asetsual kecil. Medusa ini tumbuh dan kuncup lepas dari jaringan orangtua. Medusa terdekat ujung polip adalah yang paling matang dan adalah yang pertama untuk meninggalkan hewan induk. Karena mereka bisa berenang, membantu medusa menybar di laut.

siklus hidup obelia sp

4. Sebuah medusa mungkin jantan atau betina. Medusa Jantan dan betina memiliki gonad yang masing-masing memproduksi sperma dan telur. Medusa bereproduksi secara setsual dengan melepaskan sel kelamin mereka ke dalam air. Sel-sel sperma bertemu dan membuahi telur, yang menjadi zigot bersel tunggal dari generasi berikutnya.

siklus hidup Aurelia
siklus hidup Aurelia

5. Sebuah zigot mulai membagi dan berkembang menjadi tahap larva dewasa, yang disebut planula. Sebuah planula, yang ditutupi dengan silia, berenang ke substrat dan mengendap di sana. Tumbuh dan berkembang menjadi bentuk tubuh polip. Polip tunggal Obelia menjadi koloni polip melalui tunas asetsual. Beberapa polip berdiferensiasi menjadi bentuk reproduksi yang, pada gilirannya, melepaskan tunas medusa. Medusa yang akan berenang menjauh dan memulai putaran kembali dari siklus hidup cnidarian.

Related Posts