Pengertian dan Ciri-ciri Reproduksi vegetatif

Reproduksi merupakan karakteristik dari organisme hidup. Pada organisme multiseluler, reproduksi adalah produksi keturunan yang memiliki fitur yang mirip dengan orang tua. Hal ini dikenal sebagai reproduksi setsual dan melibatkan peleburan gamet jantan dan betina untuk membentuk keturunan. Reproduksi asetsual juga merupakan alat reproduksi pada beberapa organisme. Jamur menyebar dengan mudah oleh produksi spora asetsual. Dalam organisme seperti ragi dan tunas hydra adalah cara reproduksi.

Dalam cacing pipih seperti reproduksi Planaria adalah dengan fragmentasi. Organisme uniseluler seperti bakteri dan alga uniseluler berkembang biak dengan meningkatkan jumlah sel-sel dengan pembelahan sel.

Sebagian besar prokariota bereproduksi secara asetsual tanpa pembentukan gamet, sedangkan proses seperti konjugasi, transformasi dan transduksi dianggap sebagai reproduksi generatif. Pada organisme multiseluler, reproduksi asetsual sangat jarang.

Reproduksi asetsual mungkin memiliki manfaat jangka pendek dengan tingkat pertumbuhan penduduk lingkungan yang stabil sementara reproduksi setsual memungkinkan keragaman genetik lebih cepat pada generasi dan juga memungkinkan adaptasi terhadap perubahan lingkungan.

Pengertian Reproduksi Asetsual

Reproduksi asetsual adalah bentuk reproduksi dimana orang tua tunggal menghasilkan keturunan dan gen yang diwariskan adalah dari yang tua saja. Anak di sini biasanya diproduksi oleh mitosis. Dalam jenis reproduksi ini, proses meiosis, pengurangan jumlah kromosom dan fertilisasi tidak terjadi.

Keturunan reproduksi asetsual akan memiliki salinan tepat dari gen induk. Reproduksi asetsual juga disebut sebagai agamogenesis. Agamogenesis adalah jenis reproduksi yang tidak melibatkan peleburan gamet. Jenis reproduksi ini adalah bentuk utama dari reproduksi untuk organisme bersel tunggal seperti archarea, bakteri dan protista. Tanaman dan jamur juga menunjukkan reproduksi asetsual.

Ragi juga berkembang biak dengan reproduksi asetsual. Anda dapat melihat ragi mereproduksi di bawah ini dengan membentuk “tunas”.

Ciri-ciri Reproduksi asetsual

Karakteristik reproduksi asetsual:

  1. Reproduksi asetsual hanya melibatkan satu orangtua.
  2. Semua keturunan akan identik dengan orang tua.
  3. Reproduksi asetsual tidak melibatkan proses meiosis dan fertilisasi, maka proses tidak memerlukan pasangan untuk reproduksi.
  4. Jenis reproduksi ini terlihat dalam bentuk organisme yang lebih rendah.

    reproduksi asetsual dengan pembelahan biner

  5. Reproduksi asetsual tidak membutuhkan waktu dan energi yang digunakan untuk mencari pasangan reseptif.
  6. Ini adalah metode yang efisien yang dugunakan dengan menghasilkan sejumlah besar keturunan yang diproduksi dengan cepat, ini memungkinkan hewan untuk mengambil keuntungan dari kondisi lingkungan yang menguntungkan.
  7. Reproduksi asetsual kadang-kadang dikenal sebagai kloning.
  8. Ada banyak jenis reproduksi asetsual seperti vegetatif propagasi, fisi, tunas dan fragmentasi.
  9. Semua bentuk reproduksi setsual adalah variasi dari proses mitosis.

Related Posts