Pengertian Enzim, Ciri dan Klasifikasi Enzim

Enzim banyak ditemukan di sekitar kita, mereka ditemukan di setiap tumbuhan dan hewan. Setiap organisme hidup membutuhkan enzim untuk berfungsi. Semua makhluk hidup dikendalikan oleh reaksi kimia. Reaksi kimia yang terlibat dalam pertumbuhan, pembekuan darah, penyembuhan, memerangi penyakit, pernapasan, pencernaan, reproduksi, dan segala sesuatu yang lain yang dikatalisasi oleh enzim.

Tubuh kita mengandung sekitar 3.000 enzim yang terus beregenerasi, memperbaiki dan melindungi kita. Enzim adalah powerhouses yang mampu melakukan berbagai fungsi dalam tubuh manusia. Enzim adalah bahan kimia yang menakjubkan di alam. Enzim dapat digunakan dalam bentuk suplemen di arena medis.

Meskipun tubuh kita dapat membuat sebagian besar enzim, tubuh kita dapat mendatangkan malapetaka bagi sistem enzim tubuh dan menyebabkan penipisan enzim karena buruknya pola makan, penyakit, cedera dan genetika.

Pengertian enzim

Enzim adalah biomolekul besar yang bertanggung jawab untuk berbagai reaksi kimia yang diperlukan untuk mempertahankan hidup. Enzim adalah molekul protein dan katalis biologis. Enzim meningkatkan laju reaksi. Enzim bersifat spesifik, mereka berfungsi dengan hanya satu reaktan untuk menghasilkan produk tertentu.

Enzim memiliki struktur tiga dimensi dan mereka memanfaatkan molekul organik seperti biotin dan molekul anorganik seperti ion logam (ion magnesium) untuk membantu dalam katalisis.

Substrat adalah reaktan di dalam reaksi dikatalis enzim. Bagian dari molekul yang bertanggung jawab untuk aksi katalitik enzim adalah disebut situs aktif.

Ciri-ciri Enzim

Karakteristik enzim adalah sebagai berikut:

• Enzim memiliki kekuatan katalitik yang besar.

• Enzim adalah sangat tertentu.

• Enzim menunjukkan berbagai tingkat kekhususan.

• spesifisitas mutlak dimana enzim bereaksi khusus dengan hanya satu substrat.

• Stereo spesifisitas adalah di mana enzim dapat mendeteksi isomer optik yang berbeda dan bereaksi terhadap satu jenis isomer.

• reaksi enzim sangat tertentu, enzim ini seperti namanya bereaksi untuk reaksi tertentu.

• Kelompok enzim tertentu adalah mereka yang mengkatalisis sekelompok zat yang mengandung zat-zat tertentu.

• Aktivitas enzim dapat dikontrol namun aktivitas katalis tidak dapat dikendalikan.

• Semua enzim adalah protein.

• Seperti protein, enzim dapat digumpalkan oleh alkohol, panas, asam terkonsentrasi dan reagen basa.

• Pada suhu yang lebih tinggi laju reaksi akan lebih cepat.

• Laju reaksi melibatkan enzim yang tinggi pada suhu optimum.

• Enzim memiliki rentang pH optimum di mana fungsi enzim berada pada puncaknya.

• Jika substrat menunjukkan penyimpangan lebih besar dari suhu optimum atau pH, yang dibutuhkan oleh enzim untuk bekerja, enzim tidak berfungsi dalam kondisi seperti itu.

• Peningkatan konsentrasi reaktan, dan substrat akan menghasilkan peningkatan laju reaksi sampai enzim telah menjadi jenuh dengan substrat; peningkatan jumlah enzim akan meningkatkan laju reaksi.

• zat anorganik yang dikenal sebagai aktivator meningkatkan aktivitas enzim.

• Inhibitor adalah zat yang menurunkan aktivitas enzim atau menonaktifkan.

• inhibitor kompeti-tif adalah zat yang mengikat secara reversibel ke situs aktif enzim, sehingga menghalangi substrat tidak mengikat enzim.

• inhibitor inkopeti-tif adalah zat yang mengikat ke situs enzim selain situs aktif, membuat enzim kurang aktif atau tidak aktif.

• inhibitor ireversibel adalah zat yang berikatan dengan enzim membuat mereka tidak aktif.

Klasifikasi enzim

Sistem nomenklatur enzim saat ini menggunakan nama substrat atau jenis reaksi yang terlibat, dan diakhiri dengan “ase”. Contoh: ‘substrat Maltase’- adalah maltosa. ‘Reaksi tipe Hidrolases’- adalah reaksi hidrolisis.

enzim-substrat
Molekul enzim ini mengikat molekul reaktan-disebut substrat-situs aktif, membentuk kompleks enzim-substrat. Hal ini membawa reaktan bersama-sama dan posisi dengan benar sehingga reaksi dapat terjadi. Setelah reaksi, produk yang dirilis dari situs aktif enzim. Hal ini membebaskan enzim sehingga dapat mengkatalisis reaksi tambahan.

Klasifikasi enzim

Enzim diklasifikasikan berdasarkan reaksi mereka dalam mengkatalisis menjadi 6 kelompok: Oksidoreduktase, transferase, hidrolase, liases, isomearses, ligases.

Oksidoreduktase – oksidoreduktase adalah enzim yang mengkatalisis reaksi oksidasi-reduksi. Enzim ini penting karena reaksi ini bertanggung jawab untuk produksi panas dan energi.

Transferase – Transferase adalah enzim yang mengkatalisis reaksi di mana transfer gugus fungsional antara dua substrat berlangsung.

Hidrolase – Hidrolase juga dikenal sebagai enzim hidrolitik, mereka mengkatalisis reaksi hidrolisis karbohidrat, protein, dan ester.

Liases – Liases adalah enzim-enzim yang mengkatalis reaksi melibatkan penghapusan kelompok dari substrat oleh proses selain hidrolisis oleh pembentukan ikatan ganda.

Isomerase – Isomerase adalah enzim-enzim yang mengkatalisis reaksi di mana interkonversi isomer cis-trans yang terlibat.

Ligase – Ligase juga dikenal sebagai Sintase, ini adalah enzim yang mengkatalisis reaksi di mana kopling dua senyawa yang terlibat dengan memecah ikatan pirofosfat.

Related Posts