Pengertian Jaringan Granulasi, Struktur dan fungsi Jaringan Granulasi

Jaringan granulasi adalah jaringan ikat kemerahan yang terbentuk di permukaan luka ketika penyembuhan luka. Dokter mengamati bagaimana jaringan granulasi terbentuk pada luka untuk menilai seberapa baik cedera yang sedang diperbaiki oleh tubuh. Ketika terlalu banyak bentuk jaringan granulasi, itu disebut “proud flesh”.

Fungsi Jaringan Granulasi

Jaringan granulasi yang terbentuk di atas luka berarti tubuh sehat dan bekerja untuk membentuk lapisan kulit baru di atas bagian yang robek saat cedera. Ia mendapat warna merah dari pembuluh darah baru yang terbentuk untuk memberikan nutrisi ke jaringan. Ini juga mengandung berbagai sel yang membantu membuat struktur baru, membentuk matriks ekstraseluler baru, menghancurkan sel-sel yang rusak, melindungi terhadap infeksi, dan menyediakan nutrisi melalui pembuluh darah. Dokter mengukur seberapa banyak luka telah mengalami granulasi untuk menentukan di mana luka berada dalam proses penyembuhan. Mereka dapat mengukur panjang, lebar, dan kedalaman luka dan mengkategorikan jaringan yang terbentuk di sekitar luka.

Struktur Jaringan Granulasi

Matriks ekstraseluler jaringan granulasi dibuat oleh sel-sel yang disebut fibroblas. Fibroblas membentuk kolagen tipe III, suatu bentuk kolagen protein yang ditemukan dalam jaringan lunak dalam tubuh. Hal ini akhirnya digantikan oleh kolagen tipe I, yang merupakan jenis kolagen yang lebih kuat yang juga ditemukan di tulang, tendon, dan organ. Sel imun seperti leukosit (sel darah putih) adalah jenis sel lain yang ditemukan di jaringan granulasi. Mereka bekerja untuk menyingkirkan sel yang hancur dan juga melindungi tubuh terhadap patogen seperti virus dan bakteri. Kulit memberikan lapisan pertahanan terhadap patogen, dan selama cedera, penghalang itu rusak. Oleh karena itu, sangat penting bagi leukosit untuk hadir untuk mempertahankan tubuh, dan juga penting bahwa luka sembuh dengan cepat sehingga penghalang kulit sekali lagi selesai.

Selain itu, pembuluh darah harus terbentuk untuk menyediakan oksigen dan nutrisi bagi sel-sel yang baru terbentuk dan sel-sel yang membantu menciptakan sel-sel baru. Proses pembentukan jaringan pembuluh darah disebut vaskularisasi, dan itu dicapai melalui perkembangan pembuluh darah yang sudah ada.

Jaringan granulasi pada luka yang terinfeksi
Ini adalah gambar mikroskop jaringan granulasi pada luka yang terinfeksi. Ini adalah jaringan banyak sel termasuk fibroblas, leukosit, dan sel plasma, dengan kapiler yang mengalir ke seluruh bagian.

Kelebihan Jaringan Granulasi “proud flesh”

Kadang-kadang, terlalu banyak jaringan granulasi tumbuh di atas luka, meninggalkan kelebihan jaringan merah bergelombang, berkilau yang disebut “daging buas”. Istilah lain untuk menggambarkan proud flesh meliputi hipergranulasi, hiperplasia granulasi, dan granulasi yang berlebihan. Jika terlalu banyak bentuk jaringan granulasi, ini benar-benar dapat menghambat proses penyembuhan dan menyebabkan luka yang bertahan lama. Daging yang buas bisa “sehat”, yaitu pertumbuhan berlebih dari jaringan granulasi normal, atau “tidak sehat” jika menjadi terinfeksi. Dapat diobati dengan dressing busa, antimikroba, antibiotik, kaset, krim, perak nitrat, atau sebagai upaya terakhir, operasi pengangkatan.

Jaringan Lain Terkait Perbaikan Luka

Ada empat jenis utama jaringan luka seperti yang dijelaskan oleh dokter: granulasi, nekrotik, sayatan, dan epitelisasi. Berbeda dengan jaringan granulasi, jaringan nekrotik adalah jaringan mati. Jaringan nekrotik terjadi ketika sel-sel di dalam atau di sekitar luka mati karena infeksi atau hanya usia tua. Karena sel-sel kulit hanya hidup selama tiga minggu paling banyak, luka yang telah disimpan di bawah perban selama berminggu-minggu secara alami akan memiliki beberapa jaringan nekrotik di sekitarnya. Jaringan sloughy adalah jaringan nekrotik berserabut yang memisahkan dari tempat luka. Jika ada banyak jaringan yang mengelupas di sekitar luka, itu sering dihapus.

Ketika membentuk jaringan granul, ia tumbuh dan menggantikan jaringan nekrotik. Demikian juga, jaringan epitelisasi (atau epitelisasi) tumbuh di atas jaringan granulasi. Ini adalah lapisan keratinosit padat dan sel-sel kulit lainnya. Ketika luka pertama terbentuk, ia akan memiliki banyak jaringan nekrotik dan sloughy. Saat menyembuhkan, jaringan granulasi akan muncul. Kemudian, jaringan granulasi diganti dengan jaringan epitelisasi. Ketika luka memiliki banyak jaringan epitelisasi, itu baik dalam perjalanan menuju penyembuhan.

Related Posts