Pengertian Trombosit – Berikut penjelasannya

Trombosit adalah komponen darah kecil bagian dari megakariosit yang membantu proses pembekuan dengan tetap berpegang pada lapisan pembuluh darah juga disebut dengan platelet. Trombosit dibuat dalam sumsum tulang dan bertahan dalam sistem peredaran darah. Trombosit disusun dengan menggunakan centrifuge untuk memisahkan plasma yang kaya trombosit dari unit yang disumbangkan dari seluruh darah.

Trombosit juga dapat diperoleh dari donor dengan proses yang dikenal sebagai apheresis, atau plateletpheresis. Dalam proses ini, darah diambil dari donor dengan alat apheresis yang memisahkan darah menjadi komponen-komponennya, mempertahankan beberapa trombosit, dan mengembalikan sisa darah ke donor.

Produk donor trombosit tunggal ini mengandung sekitar empat sampai enam kali lebih banyak trombosit sebagai unit trombosit yang diperoleh dari seluruh darah. Trombosit yang digunakan untuk mengobati kondisi yang disebut trombositopenia, di mana ada kekurangan trombosit, dan mereka juga digunakan untuk mengobati kelainan fungsi trombosit. Trombosit disimpan pada suhu kamar dengan agitasi konstan selama 5 hari.

Trombosit yang diperlukan untuk mencegah dan / atau menghentikan pendarahan. Tidak jarang, korban kecelakaan, dengan trombosit yang hilang karena proses perdarahan dan terkait, membutuhkan transfusi trombosit.

Pasien operasi jantung juga sering melakukan transfusi dengan produk ini karena terkait pengobatan kehilangan, kerusakan, dan / atau perusakan platelet mereka.

Juga pasien yang sedang berjuang dengan leukemia dan kanker lainnya – terutama jika mereka menjalani transplantasi sumsum tulang dengan (atau sumber sel induk terkait) – akan membutuhkan transfusi untuk mengganti trombosit mereka yang dihancurkan oleh kemoterapi dan / atau radiasi. Karena trombosit berlangsung hanya 5 hari setelah mereka disumbangkan, pasokan konstan sangat dibutuhkan.

Ada beberapa jenis gangguan trombosit yang dapat mempengaruhi kemampuan darah untuk membentuk bekuan. Gangguan ini umumnya jatuh ke dalam tiga kategori utama: memiliki terlalu sedikit atau terlalu banyak trombosit, atau memiliki trombosit yang tidak bekerja dengan cara mereka seharusnya.

Rendahnya tingkat trombosit, juga disebut trombositopenia, dapat disebabkan oleh masalah seperti respon abnormal sistem kekebalan tubuh, transfusi obat atau efek samping dari obat tertentu. Tingginya kadar trombosit, juga disebut thrombositemia, bisa disebabkan oleh masalah-masalah seperti perubahan dalam sel induk cara kerja sumsum tulang.

Pengertian Trombosit

Kehadiran trombosit dalam tubuh yang tidak berfungsi dengan baik dapat disebabkan oleh kelainan genetik, seperti penyakit von Willebrand, atau dengan obat-obatan tertentu, seperti aspirin.

Related Posts