Perbedaan antara akar monokotil dan dikotil

Angiosperma atau tanaman berbunga dapat diklasifikasikan ke dalam dua kelompok utama, tergantung pada fitur karakteristik morfologi yang berbeda; yaitu dikotil dan monokotil. Kedua jenis ini memiliki struktur dasar yang sama dari tanaman, termasuk batang, daun, akar, dan bunga, tetapi mereka berbeda dalam morfologi mereka. Akar terutama berfungsi sebagai organ penyerapan air yang primer dan mineral pada tumbuhan.

Mereka juga bertindak sebagai jangkar tanaman dalam tanah, dan dapat berfungsi sebagai organ penyimpanan dan struktur reproduksi vegetatif pada spesies tanaman tertentu.

Dikotil dan gymnosperma biasanya memiliki akar tunggang yang kuat, yang menunjukkan pertumbuhan sekunder, sedangkan monokotil memiliki akar tunggang, yang fana dan diganti dengan sistem akar serabut dengan banyak akar adventif. Umumnya, akar utama dari kedua kelompok berada di kisaran 0,04-1 mm, namun monokotil sering memiliki akar lebih kecil dari dikotil.

Akar dikotil

Epiblema akar dikotil bersifat berlapis tunggal, yang terdiri dari komponen hidup tubular. Kutikula tidak hadir pada epidermis. Rambut akar dapat ditemukan pada lapisan luar sel epidermis. Korteks akar monokotil seragam dan terdiri dari lapisan sel parenkim berdinding tipis dengan ruang antar mencolok. Endodermis adalah lapisan terdalam dari korteks yang benar-benar mengelilingi stele.

Dinding sel endodermis melintang dan radial mengandung band lignin dan suberin, disebut Casparian strip, yang membuat sel-sel ini unik dari sel-sel akar lainya. Casparian Strip mengontrol pergerakan material dari korteks ke stele. Stele dianggap sebagai jaringan dalam endodermis. Ini termasuk Pericycle, bundel vaskuler dan empulur.

Pericycle adalah ti-tik yang berasal dari akar lateral dan terdiri dari sel-sel parenkim berdinding tebal. Ikatan pembuluh radial, dan mengandung jaringan xilem dan floem. Empulur biasanya kecil, atau tidak ada dalam akar dikotil.

Akar monokotil

Perbedaan antara akar monokotil dan dikotil
Perbedaan antara akar monokotil dan dikotil

Epiblema kurang lebih mirip dengan akar dikotil. Korteks monokotil lebih kecil dan memiliki karakteristik casparian strip pada epidermis seperti di epidermis dikotil. Sel endodermal tertentu yang disebut ‘sel bagian’ digunakan untuk mentransfer air dan garam terlarut dari korteks langsung ke xilem. Seperti pada akar dikotil, stele dari monokotil terdiri dari Pericycle, ikatan pembuluh dan empulur. Tidak seperti pada akar dikotil, akar monokotil telah mengembangkan empulur dengan baik.

Apa perbedaan antara akar monokotil dan dikotil?

  1. bundel vaskular pada akar dikotil bervariasi 2-4 dan jarang 6, sedangkan untuk akar monokotil sebanyak (8 bundel atau lebih).
  2. Pada akar dikotil, kambium muncul sebagai meristem sekunder pada saat pertumbuhan sekunder sedangkan, pada akar monokotil, kambium tidak ada.
  3. Pembuluh Xilem pada akar dikotil lebih kecil dalam ukuran dan berbentuk poligonal sementara, pada monokotil, ini besar dan lebih atau kurang melingkar di garis.
  4. akar dikotil mengalami fase sekunder, sedangkan akar monokotil tidak.
  5. empulur pada akar monokotil besar sementara itu sangat kecil atau tidak ada dalam akar dikotil.
  6. akar monokotil, biasanya, berserat, sedangkan akar dikotil biasanya akar tunggang.
  7. Akar utama monokotil dengan diameter lebih kecil dibandingkan dengan dikotil.
  8. Tidak seperti pada akar monokotil, piring xilem biasanya meluas ke pusat, untuk membentuk inti pusat yang solid tanpa empulur pada akar dikotil.
  9. Korteks akar monokotil lebih kecil dibandingkan dengan akar dikotil.

Related Posts

This Post Has One Comment

Comments are closed.