Perbedaan Ekspresi Gen dan regulasi Gen

Gen harus diekspresikan, dan itu harus dilakukan dengan cara yang sangat teratur sehingga tidak ada yang tidak penting yang dilakukan pada akhir agar semua proses kehidupan berlangsung.  Oleh karena itu, ekspresi gen dan regulasi gen adalah proses yang sangat penting. Namun, tidak ada proses ini yang berlangsung sendiri seperti ekspresi gen terjadi dan regulasi gen tidak; baik dari mereka sedang dalam proses yang sama.

Itu akan mudah untuk mempelajari ekspresi gen dan regulasi secara terpisah sehingga sifat-sifat masing-masing bisa dibahas sebelum dibedakan.

Ekspresi Gen

Ketika informasi dari gen yang sedang diubah menjadi bentuk struktural, gen tertentu dikatakan diekspresikan. Ekspresi gen adalah proses yang membuat molekul biologis penting, dan ini biasanya makromolekul. Gen sebagian besar diekspresikan dalam bentuk protein, tetapi RNA juga merupakan produk dari proses ini. Tidak mungkin ada bentuk kehidupan tanpa proses ekspresi gen yang terjadi.

Tiga langkah utama yang ada dalam ekspresi gen yang dikenal sebagai transkripsi, pengolahan RNA, dan translasi. Modifikasi pasca translasi protein dan pematangan RNA non-coding adalah beberapa proses lain yang terlibat dengan ekspresi gen.

Pada langkah transkripsi, urutan nukleotida gen dalam untai DNA ditranskripsi menjadi RNA setelah untai DNA yang dibongkar dengan enzim helikase DNA.

RNA untai yang baru terbentuk (mRNA) direformasi dengan menghilangkan urutan non-coding dan mengambil urutan nukleotida gen ke ribosom. Ada molekul tRNA (transfer RNA) spesifik yang mengenali asam amino yang relevan dalam sitoplasma. Setelah itu, molekul tRNA akan melekat pada asam amino tertentu. Dalam setiap molekul tRNA, ada urutan tiga nukleotida. Sebuah ribosom dalam sitoplasma melekat pada untai mRNA, dan kodon start (promotor) diidentifikasi. Molekul tRNA dengan nukleotida yang sesuai dengan urutan mRNA yang pindah ke subunit besar ribosom. Saat molekul tRNA datang ke ribosom, asam amino yang sesuai terikat dengan asam amino berikutnya dalam urutan melalui ikatan peptida. Ikatan peptida ini berlanjut sampai kodon stop dibaca pada ribosom.

Regulasi gen

Regulasi gen hanyalah pengendalian ekspresi gen. Regulasi gen sangat penting untuk mengontrol informasi DNA yang sangat kompleks. Ini akan mengejutkan jika mengetahui bahwa hampir 97% dari urutan DNA manusia memiliki urutan non-coding, atau dengan kata lain, sebagian besar genom manusia tidak terdiri dari gen. Namun, harus ada sesuatu di dunia tanpa fungsi dan alasan. Semua ini (setidaknya sebagian besar) urutan non-coding diyakini berfungsi dalam proses regulasi gen. Intron merupakan komponen utama dalam urutan non-coding sedangkan ekson mengkode untuk protein.

Regulasi gen memiliki fungsi utama dalam mengendalikan ketepatan dan kecepatan ekspresi gen pada umumnya dan beberapa fungsi lainnya pada khususnya. Regulasi dan ekspresi gen terjadi terutama selama transkripsi, splicing RNA, transportasi RNA, translasi, dan degradasi mRNA. Namun, proses lain seperti mendorong ekspresi enzim, dan lac operon (transportasi dan metabolisme laktosa) merupakan aspek penting lain dari regulasi gen. Ini akan menjadi penting untuk menyatakan bahwa regulasi gen yang memberikan dasar untuk fleksibilitas dari sel yang akan diubah melalui diferensiasi sel melalui induksi atau menghambat ekspresi gen.

Ekspresi Gen dan regulasi Gen
Ekspresi Gen dan regulasi Gen

Apa perbedaan antara Ekspresi Gen dan regulasi Gen?

  1. ekspresi gen adalah proses utama sedangkan regulasi gen merupakan bagian pengendalian yang penting.
  2. ekspresi gen adalah proses sintesis makromolekul biologis yang berfungsi dari gen sementara regulasi gen memastikan tidak ada yang tidak beres dalam proses ekspresi.
  3. ekspresi gen diperlakukan pada semua proses terkait dengan regulasi gen seperti waktu, pengaturan kecepatan, hambatan, dan mendorong.

Related Posts