Perbedaan Endositosis dan Eksositosis

Sebuah sel diselimuti dengan membran sel sebagai penghalang untuk hal-hal eksternal. Jadi, memiliki membran tersebut, sel-sel memerlukan beberapa jenis alat transportasi untuk terhubung dengan lingkungan eksternal. Sebagai contoh; Sel perlu untuk mendapatkan nutrisi dan mengeluarkan limbah dari sel. Untuk itu, sel-sel memiliki empat mekanisme dasar transportasi.

Difusi, osmosis, transpor aktif, dan transportasi massal mereka. Difusi dan osmosis adalah proses pasif, sedangkan transportasi aktif dan transportasi massal adalah proses aktif yang mengkonsumsi energi.

Endositosis dan eksositosis adalah mekanisme transportasi massal, yang mengangkut partikel besar melalui membran plasma baik dari sel ke lingkungan eksternal atau dari lingkungan eksternal ke sel. Kedua mekanisme ini membentuk membran terikat vesikula dalam sarana transportasi.

Apa itu Endositosis?

Endositosis adalah transportasi makromolekul, partikel besar, dan zat-zat polar yang tidak dapat masuk melalui membran non-polar ke dalam sel. Perpanjangan membran plasma atau lipatan membran ke dalam membentuk vesikel sel, dalam proses endositosis. Setelah itu memasuki ke sitoplasma vesikel ini mengikat dengan organel terikat membran lain seperti vakuola atau Retikulum Endoplasma (ER).

Hasil endositosis dalam respon imun, dalam transduksi sinyal, fungsi saraf dan dalam kondisi patologis (Mark, 2001). Ini lebih sulit dalam sel tanaman daripada sel hewan, karena sel tumbuhan dikelilingi oleh dinding sel. Dengan tekanan turgor, membran plasma dari sel tanaman ditekan dinding sel tanaman, membatasi dalam melipat ke dalam sitoplasma.

Apa itu Eksositosis?

Ini adalah kebalikan dari proses endositosis. Bahan limbah, yang perlu dihapus dari sel seperti zat padat, sisa-sisa yang tidak tercerna, atau bahan yang bermanfaat yang dibutuhkan untuk menghasilkan dinding sel diangkut luar sel melalui Eksositosis (Taylor et al, 1998). Dalam sitoplasma, bahan ini dikemas dalam vesikel dan diarahkan ke membran plasma. Ketika vesikel terjadi kontak dengan membran plasma, menyatu dengan membran plasma dan melepaskan mereka limbah ke lingkungan eksternal. Vesikel menjadi bagian dari membran plasma (Bolsover et al, 2004).

Eksositosis penting dalam membuat dinding sel setelah pembagian inti sel. Polisakarida dan protein diangkut ke dinding sel dengan eksositosis. Pada tumbuhan, nektar dilepaskan untuk menarik penyerbuk dengan mekanisme ini. Minyak yang dipancarkan oleh tanaman sawi untuk mengiritasi herbivora, enzim dirilis pada tanaman karnivora, dan pelepasan eksudat akar akibat stres lingkungan terjadi melalui eksositosis tersebut.

Apa perbedaan antara Endositosis dan Eksositosis?

  1. Endositosis adalah transpor makromolekul, partikel besar, dan zat-zat polar yang tidak dapat masuk melalui membran non-polar ke dalam sel, sedangkan eksositosis adalah transpor molekul atau partikel ke luar sel.
  2. Endositosis melibatkan dengan nutrisi sampai mengambil ke dalam sel, tapi eksositosis melibatkan dalam menghilangkan limbah dari sel.
  3. Eksositosis terlibat dalam pembuatan dinding sel, tetapi tidak endositosis.
  4. Pada endositosis, pada akhir proses vesikel mengikat dengan organel terikat membran lain seperti vakuola atau Retikulum Endoplasma, sedangkan pada eksositosis vesikel terikat dengan membran sel pada akhir proses.


Related Posts