Perbedaan sel diploid dan haploid

Siklus sel melibatkan peristiwa yang terjadi dari satu pembelahan sel ke pembelahan sel berikutnya. Siklus sel terutama melibatkan dalam pertumbuhan sel dan pembelahan sel.  Siklus sel prokariotik melibatkan 3 tahap. Pertumbuhan sel adalah langkah pertama, di mana sel melipat gandakan ukuran. Pembelahan inti adalah langkah berikutnya di mana bahan inti membagi dalam dua divisi sederhana.

Langkah terakhir adalah pembelahan sel, di mana, sitoplasma membelah dan membentuk dua sel anak. Siklus sel eukariotik memiliki 5 tahap. G1, S, G2, M dan C. Tiga pertama fase G1, S, dan G2 disebut interfase. Pertumbuhan sel dan sintesis bahan selular berlangsung selama interfase.

Tahap M melibatkan divisi inti dan fase C melibatkan pembelahan sel. Setelah pembelahan sel, sel anak akan dihasilkan. Sel-sel dapat haploid atau diploid pada eukariota.

Apa itu Sel diploid?

Sebuah sel diploid berisi dua set kromosom mana yang ibu, dan yang lainnya adalah ayah. Sel-sel diploid yang diproduksi oleh mitosis. Selama mitosis inti induk terbagi menjadi dua inti putri. Setiap inti putri akan berisi jumlah kromosom yang sama seperti inti induk. Setelah pembagian inti, seluruh sel membelah.

Karena proses ini perlu dilakukan tanpa kesalahan, semua kromosom mereplikasi selama interfase. Setelah replikasi, dua kromosom dikenal sebagai kromatid.

Mereka terpisah selama mitosis. Sel-sel diploid memainkan peran yang sangat penting dalam stabilitas genetik organisme diploid. Sel-sel diploid yang dihasilkan oleh mitosis secara genetik identik dengan sel induk. Selain itu, mereka membawa jumlah kromosom yang sama dengan sel induk. Dengan cara ini stabilitas genetik populasi sel yang berasal dari sel-sel induk dipastikan. Pertumbuhan tubuh terjadi karena terus meningkatnya jumlah sel diploid. Ini adalah dasar dari pertumbuhan di semua organisme multisel. Sel terus mati, dan mereka perlu diganti. Hal ini dapat dilakukan hanya oleh sel-sel diploid. Beberapa hewan meregenerasi bagian tubuh mereka. Hal ini juga mungkin hanya jika sel-sel diploid diproduksi.

Apa itu Sel haploid?

Sebuah sel haploid hanya berisi satu set kromosom. Sel-sel haploid yang dihasilkan oleh meiosis. Selama meiosis, jumlah kromosom setengahnya dari jumlah diploid dengan jumlah haploid. Mirip dengan mitosis, dalam meiosis juga, replikasi DNA berlangsung pada sel induk selama interfase. Setelah ini, dua siklus divisi inti dan pembelahan sel berlangsung. Setelah seluruh proses, satu sel diploid menimbulkan empat sel haploid. Sel haploid sangat penting untuk reproduksi setsual. Selama fertilisasi, dua inti dari dua gamet menyatu dengan satu sama lain. Karena setiap gamet hanya memiliki satu set kromosom, akhir yang dihasilkan zigot akan hanya memiliki dua set kromosom. Itulah menjadi zigot diploid. Jika gamet bukan sel haploid, hasil akhir akan menjadi zigot dengan empat set kromosom.

Apa perbedaan antara diploid dan haploid?

  1. Sel haploid hanya berisi satu set kromosom dan sel diploid mengandung dua set kromosom.
  2. Sel haploid yang dihasilkan oleh meiosis, dan sel-sel diploid yang diproduksi oleh mitosis.
  3. Sel diploid memiliki jumlah kromosom yang sama dengan sel induk, dan sel-sel haploid hanya memiliki setengah dari jumlah kromosom sebagai sel induk.

    Perbedaan sel diploid dan haploid
    Perbedaan sel diploid dan haploid
  4. sel diploid secara genetik identik dengan sel induk, dan sel-sel haploid tidak identik secara genetik dengan sel induk.
  5. Sel haploid penting dalam reproduksi setsual, dan sel-sel diploid yang penting dalam pertumbuhan, reproduksi asetsual dan stabilitas genetik.

Related Posts