Perbedaan seleksi alam dan seleksi buatan

Ketika lingkungan suatu populasi yang bekerja pada populasi tersebut dengan individu beradaptasi dengan baik berkembang dan individu beradaptasi dengan buruk mati, itulah adalah seleksi alam. Seleksi buatan, di sisi lain, terjadi ketika orang mengambil tempat dalam proses alami perberkembang biakan dan tanaman atau hewan untuk sifat tertentu. Seleksi alam dan seleksi buatan keduanya mengacu pada proses yang mengubah sifat dalam spesies yang hidup dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Apa itu Seleksi Alam?

Individu dalam populasi memiliki potensi reproduksi yang tinggi dan menghasilkan sejumlah besar keturunan. Jumlah yang dihasilkan lebih besar dari jumlah yang bertahan hidup. Hal ini dikenal sebagai over produksi. Individu dalam populasi berbeda dalam struktur atau morfologi, kegiatan atau fungsi atau perilaku. Perbedaan ini dikenal sebagai variasi.

Variasi terjadi secara acak.

Beberapa variasi akan menguntungkan, beberapa variasi akan diteruskan ke generasi berikutnya dan yang lain tidak. Variasi ini, yang diteruskan ke generasi berikutnya, yang berguna untuk generasi berikutnya.

Ada persaingan untuk sumber daya yang terbatas seperti makanan, habitat, tempat perindukan dan pasangan dalam spesies atau dengan spesies lain. Individu dengan variasi yang menguntungkan memiliki keuntungan lebih baik dalam kompetisi dan memanfaatkan sumber daya lingkungan yang lebih baik daripada yang lain. Mereka bertahan di lingkungan.

Hal ini dikenal sebagai survival of the fittest (seleksi alam). Mereka mereproduksi, dan mereka yang tidak memiliki variasi yang menguntungkan sebagian besar mati sebelum reproduksi atau tidak mereproduksi. Jumlah individu dalam suatu populasi tidak berubah banyak karena ini. Dengan demikian, variasi menguntungkan menjalani seleksi alam dan dipertahankan dalam lingkungan.

Seleksi alam terjadi dari generasi ke generasi sehingga individu yang lebih baik beradaptasi dengan lingkungan. Ketika kelompok individu dari populasi berbeda begitu banyak karena akumulasi bertahap dari variasi yang menguntungkan sehingga mereka tidak dapat secara alami kawin silang dengan populasi ibu, spesies baru akan muncul.

Apa itu Seleksi buatan?

Manusia berlatih seleksi buatan untuk domestikasi hewan dan tumbuhan. Dasar seleksi buatan mengisolasi populasi alami dan pembiakan selektif organisme dengan ciri-ciri yang berguna bagi manusia. Hal ini dapat dilakukan untuk meningkatkan kuantitas daging, produksi susu dll. Manusia mengerahkan tekanan seleksi terarah pada seleksi buatan. Hal ini dapat menyebabkan perubahan dalam genotipe populasi.

Seleksi buatan dapat dilakukan dengan perkawinan dan outbreeding (sistem perkawinan antara ternak yang tidak mempunyai hubungan kekerabatan). Reproduksi silang melibatkan organisme selektif antara erat terkait. Ini bisa terjadi antara keturunan dari orang tua yang sama.

Hal ini umumnya dilakukan oleh peternak untuk menghasilkan sapi, babi, unggas dan domba dengan hasil yang tinggi dari daging, susu, telur dll. Namun, perkawinan sedarah dapat menyebabkan penurunan kesuburan. Pembiakan intensif dapat menyebabkan penurunan variabilitas genetik genotipe homozigot mulai mendominasi. Untuk menghindari masalah ini, peternak dapat beralih ke outbreeding setelah beberapa generasi diproduksi oleh perkawinan sedarah. Outbreeding berguna dalam pembiakan tanaman. Sekarang juga digunakan untuk meningkatkan produksi komersial daging, telur dll melibatkan pembiakan genetik antara populasi yang berbeda.

Contoh Seleksi Alam
Contoh Seleksi Alam

Biasanya dilakukan antara anggota strain yang berbeda dan dalam beberapa tanaman antara spesies yang erat terkait. Progeni disebut hibrida. Fenotipe menyatakan lebih unggul daripada orang tua. Kemajuan terbaru dalam pengetahuan manusia pada genetika telah memungkinkan untuk menghilangkan atau memilih karakter tertentu pada manusia juga.

contoh seleksi buatan

Apa perbedaan antara seleksi buatan dan seleksi alam?

  • Tidak ada perbedaan antara seleksi buatan dan alami dalam mekanisme genetik yang terlibat.
  • Namun, perbedaannya adalah bahwa, dalam seleksi buatan, proses evolusi sedang dipengaruhi oleh manusia.

Related Posts