Perbedaan Suksesi primer dan sekunder

Suksesi primer terjadi setelah pembukaan habitat murni, misalnya, pada aliran lava, area yang tersisa dari gletser yang mundur, atau tambang yang ditinggalkan. Suksesi sekunder adalah respons terhadap gangguan, mis. Kebakaran hutan, tsunami, banjir, dll.

Ekosistem bukanlah hal yang statis. Lahan basah dan rerumputan, petak-petak hutan, dan bahkan bentang alam utuh (yang mungkin mengandung beberapa ekosistem) terus-menerus berevolusi sebagai respons terhadap perubahan suhu, tingkat kelembaban, ketersediaan cahaya, laju pemasukan dan pengeluaran unsur hara, dan aktivitas tanaman, hewan, dan bentuk-bentuk lain hidup.

Apa itu Suksesi

Suksesi (ekologis) adalah proses dimana struktur komunitas biologis berubah dari waktu ke waktu. Di sebagian besar ekosistem, jika suksesi dibiarkan berlanjut tanpa gangguan besar (seperti banjir atau kebakaran hutan), struktur ekosistem akan terdiri dari campuran tanaman dan hewan yang memaksimalkan “barang” (seperti kelembaban dan nutrisi) lingkungan dapat menyediakan. Ketika komunitas biologis dalam lingkungan tertentu menjadi relatif stabil, para ahli ekologi menyebut bahwa kumpulan makhluk hidup adalah komunitas klimaks.

Apa itu Suksesi primer

Suksesi primer adalah proses di mana tumbuhan dan hewan pertama kali menjajah habitat tandus. Di pulau vulkanik yang baru dibuat, misalnya, setelah batu mendingin, biji yang tertiup angin dapat bersarang di celah-celah.

Di sana mereka dapat berkecambah dan berakar. Seringkali tanaman kolonisasi pertama ini adalah spesies kurus, seperti rumput yang tumbuh cepat, yang tidak tumbuh tinggi tetapi berkembang biak dengan cepat.

Setelah tanaman ini berkecambah dan tumbuh, mereka mati dan membusuk, dan sisa-sisa mereka menciptakan kantung-kantung tanah tempat tanaman lain serta jamur dapat tumbuh. Seiring waktu, seiring vegetasi yang menutupi pulau semakin banyak, benih dari tanaman lain tiba (kemungkinan diangkut oleh burung yang mulai menggunakan pulau sebagai persinggahan selama migrasi).

Ketika komunitas tumbuhan berkembang, spesies yang lebih keras dan lebih tinggi mulai menaungi koloni pertama dan akhirnya mendominasi. Semakin banyak tumbuhan dan hewan yang datang (yang terakhir arung jeram di atas kapar atau terbang dari pulau-pulau terdekat atau daratan), dan ekosistem berubah dengan setiap kedatangan baru. Lebih dari beberapa dekade, ketika populasi spesies yang berbeda terbentuk, struktur ekosistem menjadi lebih stabil.

Apa itu Suksesi sekunder

Suksesi sekunder berbeda dari suksesi primer karena berawal setelah gangguan besar — ​​seperti banjir dahsyat, kebakaran, tanah longsor, aliran lahar, atau aktivitas manusia (pertanian, konstruksi jalan atau bangunan, atau sejenisnya) —menyapu sebagian lanskap.

Tahap-tahap suksesi sekunder serupa dengan tahap-tahap suksesi primer: serangga dan tanaman kurus (sering dari ekosistem di sekitarnya) sering kali merupakan yang pertama mengkolonisasi kembali daerah yang terganggu, dan spesies ini digantikan oleh tanaman dan hewan yang lebih keras seiring berjalannya waktu. Jika bentang alam ini tetap tidak terganggu untuk waktu yang cukup lama, komunitas biologis yang berkembang dapat sekali lagi mencapai struktur ekologis yang stabil.

Meskipun kebakaran hutan dan gangguan lainnya tentu saja dapat membawa kehancuran pada lanskap, tanah sering kali menyimpan setumpuk benih yang dapat bertunas segera setelah efek gangguan berlalu, sehingga ekosistem di dalam lanskap tersebut dapat pulih melalui suksesi sekunder.

Namun, kadang-kadang gangguan katastropik, seperti letusan gunung berapi besar atau gletser yang semakin meluas, secara efektif menghilangkan semua aktivitas biologis dalam sebuah lanskap. Dalam kasus ini, setiap benih yang selamat dari gangguan ditutupi dengan sejumlah besar abu, batu, atau es, yang mengisolasi mereka dari perkembangan lanskap di masa depan. Akibatnya, lanskap dapat kembali hidup hanya melalui suksesi primer.

Tabel Perbedaan:

Dasar Perbandingan Suksesi Primer Suksesi Sekunder
Pengertian Ini adalah jenis suksesi ekologis, yang terjadi atau mulai dari daerah tandus, tidak berpenghuni dan tidak dihuni, seperti kolam, batu, bukit pasir yang baru terbentuk, dll. Jenis suksesi semacam itu, yang terjadi di daerah di mana ada kehidupan sebelumnya tetapi terbengkalai karena gangguan alam, seperti banjir, tsunami, gempa bumi, dll.
Di mana itu terjadi Ini terjadi di daerah yang tak bernyawa atau tandus. Itu terjadi di suatu daerah, yang baru-baru ini dihilangkan kehidupannya dan sebelumnya dihuni.
Waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proses 1000 tahun atau lebih. 50-200 tahun.
Tanah Tidak ada tanah pada awal proses, dan kondisinya tidak cocok untuk mempertahankan kehidupan. Tanah ada, bersama dengan beberapa organisme.
Humus Tidak adanya humus, karena tidak ada tanah. Suksesi Sekunder menunjukkan keberadaannya di hadapan humus.
Komunitas Seral Ada banyak komunitas perantara perantara. Ada beberapa komunitas seral perantara dibandingkan dengan suksesi primer.
Komunitas Pelopor Itu ada dan datang dari luar. Itu mendapat berkembang dari para migran dan penghuni sebelumnya.
Lingkungan yang menguntungkan Pada awalnya, lingkungan tidak menguntungkan. Lingkungan itu menguntungkan, sejak awal.
Struktur reproduksi Tidak ada komunitas sebelumnya. Kehadiran komunitas sebelumnya digunakan untuk tinggal di daerah itu.

Related Posts