Struktur dan Fungsi sel saraf (neuron) penjelasan lengkap

Kita semua menanggapi rangsangan eksternal. Kita menarik tangan kita jika kita terjadi kontak dengan zat panas. Bahkan amuba yang bersel tunggal, jika menusuk dengan jarum kaca halus, akan menanggapi rangsangan dengan menarik pseudopodia nya. Reaksi ini disebabkan oleh sel-sel saraf kita. Tubuh manusia terdiri sejumlah sel. Sebuah sel saraf didefinisikan sebagai sel-sel sistem saraf, yang mengontrol semua jenis kegiatan tubuh.

Sel-sel saraf atau neuron adalah sel khusus, yang mentransmisikan pesan dari satu bagian ke bagian lain dari tubuh. Semua organisme selular telah mengembangkan sistem koordinasi dimana pesan dapat diterima dan dikirimkan sangat cepat ke organ, memungkinkan mereka untuk menanggapi perubahan lingkungan. Sistem yang bertanggung jawab untuk proses ini disebut sebagai sistem saraf. Unit fungsional sistem saraf adalah sel saraf.

Struktur sel saraf pada bagian pusat atau Central Nervous System (CNS) yang fungsinya menerima, memproses, menginterpretasikan, dan juga menyimpan informasi yang bersifat sensoris. Struktur sel saraf pusat juga akan melakukan suatu pengiriman suatu pesan kepada otot, kelenjar, dan organ internal.

Struktur sel saraf pusat secara konseptual memiliki dua komponen yaitu otak dan juga saraf tulang belakang. Saraf pada bagian tulang belakang berawal dari dasar otak, selanjutnya menjulur pada sepanjang bagian tengah punggung dan tulang punggunglah yang menjadi pelindungnya. Saraf tulang belakang memiliki fungsi sebagai jembatan yang akan menghubungkan bagian otak dengan bagian-bagian tubuh yang lainnya khususnya yang berada di bawah leher.

Jenis Sel saraf

Sel-sel saraf diklasifikasikan berdasarkan jenis pesan yang mereka mentransmisikan

  • Sel saraf sensorik – Sel saraf yang mentransfer informasi tentang rangsangan seperti cahaya, panas atau bahan kimia baik dari dalam dan luar tubuh kita dengan sistem saraf pusat kita.
  • sel saraf Motorik – Sel saraf yang meneruskan instruksi dari sistem saraf pusat kita ke bagian lain dari tubuh kita. Misalnya – otot atau kelenjar
  • saraf sel Asosiasi – sel saraf ini yang menghubungkan ke neuron sensorik dan motorik kita.

Klasifikasi neuron berdasarkan bentuknya

Neuron dapat diklasifikasikan berdasarkan jumlah proses yang membentang dari sel tubuh.

  • Neuron multipolar adalah tipe yang paling umum. Mereka memiliki beberapa dendrit dan akson yang memanjang dari tubuh sel.
  • Neuron bipolar memiliki dua proses yang memanjang dari tubuh sel, akson dan dendrit tunggal. Jenis neuron ini dapat ditemukan di retina.
  • Neuron unipolar biasanya neuron sensorik (aferen) yang memiliki proses tunggal, yang kemudian terbagi menjadi dua. Salah satu dari dua proses meluas ke luar untuk menerima informasi sensorik dari berbagai area tubuh, sedangkan proses lainnya menyampaikan informasi sensorik ke sumsum tulang belakang atau otak.

Fungsi Sel Saraf

  • Komunikasi dan koordinasi,
  • Saraf sensorik, yang membawa pesan ke otak.
  • Memungkinkan kita untuk bereaksi terhadap rangsangan.
  • Mereka menghantarkan impuls listrik dari badan sel neuron.
  • Ini membawa pesan dari neuron lain ke tubuh sel.

Sebuah sel reseptor menerima stimulus dan ini menghasilkan aktivitas listrik dalam sel saraf tetangga. Neuron aferen atau sensorik melakukan sistem efektor tertentu, yang mungkin menjadi otot atau kelenjar.

Struktur Sel saraf

Bentuk dan ukuran dari sel-sel saraf bervariasi karena mereka kecil, besar dan dengan demikian ukurannya bervariasi. Bandingkan dengan sel-sel lain dalam tubuh kita, sel-sel saraf juga memiliki struktur sangat mirip seperti – membran sel, nukleus, mitokondria, ribosom dan retikulum endoplasma.

Struktur sel saraf dapat terbentuk dari banyak neuron ataupun sel-sel saraf. Neuron adalah spesialis komunikasi pada otak yang memilki tugas untuk mengirimkan suatu informasi ke dan dari sistem saraf pusat. Letak neuron adalah pada suatu tempat yang disebut glia atau pun sel-sel glia (yang berarti lem atau glue dari bahasa latin).

Glia ini dapat membentuk kira-kira 90 persen dari jumlah keseluruhan sel-sel otak. Banyak orang berasumsi jika sel-sel glia hanya berperan dalam proses membungkus atau pun menyekat bagian neuron-neuron penting. Sel-sel glia juga mempunyai berbagai peran penting, contohnya memberikan gizi lebih pada neuron, menyelubungi bagian neuron, dan juga melindungi bagian otak dari aneka bahan yang beracun, serta digunakan untuk membersihkan sisa neuron yang sudah mati.

Bagian Sel saraf dan Fungsi

  • Dendrit – Sebuah serat bercabang dengan permukaan dilapisi dengan reseptor sinaptik, yang bertanggung jawab untuk menerima informasi dari neuron lain. Dendrit juga mengumpulkan dan menyimpan semua informasi yang masuk dari terminal akson.
  • Akson – Ini membawa impuls dari sel.
  • Soma – Ini berisi inti, mitokondria, ribosom, dan struktur lainnya yang ditemukan dalam sel-sel saraf. Hal ini juga bertanggung jawab untuk pekerjaan metabolisme neuron.struktur sel saraf
  • Terminal presinaptik – Mereka adalah ti-tik akhir dari akson, yang bertanggung jawab untuk melepaskan bahan kimia untuk berkomunikasi dengan neuron lainnya.

Struktur Neuron

Sebuah neuron terbagi menjadi tiga bagian utama yakni dendrit, badan sel, dan akson. Penjelasannya sebagai berikut :

1. Dendrit

Dendrit mempunyai bentuk seperti dahan-dahan pohon. Dalam bahasa latin, kata dendrit memiliki arti yaitu pohon kecil. Dendrit mendapatkan pesan dari sekitar 10.000 sel saraf lainnya dan mengirimkan pesan tersebut ke bagian badan sel. Dan juga dendrit juga akan melakukan suatu tahapan-tahapan awal terhadap pesan-pesan tersebut.

2. Badan Sel

Badan sel disusun secara kasar seperti halnya bola atau pun piramida yang mempunyai mesin biokimia yang bertugas dalam upaya menjaga neuron agar tetap hidup. Badan sel juga mempunyai peran inti pada proses penentuan apakah neuron harus mengirimkan pesan-persan kepada neuron-neuron lainnya. Hal ini juga sangat bergantung pada proses input dari neuron lainnya.

3. Akson

Akson mempunyai peran dalam mengirimkan pesan dari bagian tubuh sel ke neuron lain, atau pun ke bagian otot dan juga sel kelenjar. Pada umumnya, bagian ujung akson memiliki cabang yang akan menjadi ranting, yang biasa disebut dengan terminal akson. Pada manusia, panjang keseluruhan akson bisa beraneka ragam. Ada yang mempunyai panjang sekitar satu per empat ribu inci, sampai yang mempunyai panjang bisa mencapai beberapa kaki. Dendrit dan akson sendiri, akan memberikan sebuah peran yang ganda pada bagian neuron.

Sinyal listrik dalam neuron

Semua sel hidup memiliki pemisahan muatan melintasi membran sel. Pemisahan muatan ini menimbulkan potensi membran saat diam.

Neuron dan sel otot menggunakan perubahan singkat dalam potensi membran istirahat ini untuk dengan cepat mengirim sinyal dari satu ujung sel ke ujung lainnya.

Dalam neuron, sinyal listrik yang disebut potensial aksi merambat dari tubuh sel ke akson ke terminal sinaptik, tempat neurotransmitter yang tersimpan dilepaskan.

Potensial aksi bersifat sementara, semuanya atau tidak sama sekali berubah dalam potensial membran istirahat yang bergerak sepanjang akson dengan kecepatan 1 hingga 100 meter per detik.

Myelin, bahan isolasi lemak yang berasal dari membran sel glia, menutupi akson dari banyak neuron vertebrata dan mempercepat konduksi potensi aksi. Pentingnya penutup mielin ini untuk fungsi sistem saraf normal dibuat sangat jelas pada individu dengan penyakit demielinasi di mana penutup mielin akson dihancurkan.

Di antara penyakit ini adalah multiple sclerosis, penyakit demielinasi dari sistem saraf pusat yang dapat memiliki konsekuensi yang menghancurkan, termasuk gangguan penglihatan, sensorik dan motorik.

Walaupun neuron memiliki banyak karakteristik yang ditemukan pada tipe sel lain, mereka memiliki beberapa karakteristik khusus. Sebagai contoh, neuron memiliki tingkat metabolisme yang sangat tinggi dan harus memiliki pasokan oksigen dan glukosa yang konstan untuk bertahan hidup. Selain itu, neuron dewasa kehilangan kemampuan untuk membelah karena mitosis.

Sampai akhir abad ke-20, diperkirakan tidak ada neuron baru yang diproduksi di otak manusia dewasa. Namun, ada bukti bahwa, setidaknya di beberapa area otak, neuron baru diproduksi di usia dewasa. Temuan ini menunjukkan kemungkinan baru untuk pengobatan penyakit neurologis yang umum, seperti penyakit Parkinson dan penyakit Alzheimer, yang ditandai dengan hilangnya neuron di area otak tertentu.

Cara Neuron Berkomunikasi

Pada bagian ujung neuron yang satu dengan bagian ujung neuron lainnya tidak akan bisa saling bersentuhan. Antara neuron yang satu dengan yang lainnya akan dipisahkan oleh suatu ruang yang ukurannya amat sangat kecil, biasanya disebut dengan celah sinapsis. Celah ini merupakan suatu terminal yang dimana pada bagian ujung sebuah neuron hampir bisa bersentuhan dengan bagian dendrit atau pun bagian tubuh sel neuron lainnya. Keseluruhan bagian terminal ini, kemudian ujung akson, celah, dan juga membran yang menyelubungi bagian dendrit atau pun bagian badan sel yang biasa disebut dengan sinapsis. Karena sebuah neuron bisa memiliki ratusan bahkan ribuan terminal.

Pesan Kimiawi Di Dalam Sistem Saraf

Tanpa adanya bagian yang digunakan sebagai pengirim pesan seperti halnya neurotransmiter, maka pada sistem saraf selamanya akan tampak gelap dan juga tidak bernyawa. Kemudian akan ada pengirim pesan kimiawi yang lain seperti endorfin dan juga hormon.

Neurontransmiter sendiri tidak hanya berada pada bagian otak saja, namun ada juga pada bagian saraf tulang belakang, saraf perifer, dan juga pada beberapa kelenjar. Melalui efek yang dapat diciptakan pada suatu jaringan saraf tertentu, maka zat tersebut bisa mempengaruhi bagaimana suasana hati bisa muncul dan juga terhadap ingatan. Sifat dasar yang timbul akibat efek tersebut akan sangat bergantung pada suatu tingkatan dari neutrontransmiter, letaknya, dan juga jenis-jenis reseptor yang telah diikatnya.

Berikut beberapa zat yang dikenal sebagai neurotransmiter dan beberapa efek yang dapat ditimbulkan:

  • Serotonin : dapat mempengaruhi neuron yang berhubungan dengan tidur, nafsu makan, persepsi sensoris, pengaturan suhu, penahan rasa sakit, dan juga suasana hati.
  • Dopamin : dapat mempengaruhi neuron yang berhubungan dengan gerakan yang dilakukan secara sengaja, belajar, ingatan, emosi, kenikmatan, dan juga respons terhadap hal-hal baru yang belum pernah terjadi sebelumnya.
  • Asetilkolin : dapat mempengaruhi neuron yang berhubungan dengan aksi otot, fungsi kognitif, ingatan, dan emosi.
  • Norepinefrin : dapat mempengaruhi neuron yang bisa memacu percepatan detak jantung, menurunkan aktivitas yang terjadi pada usus saat berada dalam keadaan stres, terlibat dalam suatu aktivitas belajar, ingatan, mimpi, dan juga emosi.
  • GAMA (gamma-aminobutyric acid) : mempunyai peran sebagai neurontransmiter inhibitor yang paling utama dari bagian otak.
  • Glutamat : mempunyai peran sebagai alat penggerak utama pada neurontransmiter di bagian otak (glutamat sendiri dihasilkan oleh kira-kira 90 persen neuron dari otak).

Itulah ulasan lengkap tentang Struktur Sel Saraf dan Fungsinya, semoga ulasan ini bermanfaat dan menambahkan pengetahuan pada pembaca. Terima kasih.

Related Posts