Tahapan mitosis (Profase, Metafase, Anafase, Telofase)

Pembelahan sel adalah proses dengan urutan langkah-langkah yang memungkinkan organisme untuk tumbuh dan berkembang biak. Materi genetik direplikasi dalam sel induk dan didistribusikan secara merata ke dua sel anak. Sel menjalani masa pertumbuhan disebut interfase sebelum memasuki mitosis. Selama interfase, material genetik bereplikasi dan organel mempersiapkan divisi. Dalam proses mitosis, genom sel induk ditransfer ke dalam dua sel anak.

Sel anak yang mirip satu sama lain dengan genom sel orang tua mereka. Sel terdiri dari kromosom kompleks dengan DNA erat melingkar yang mengandung materi genetik yang sangat penting untuk berfungsinya sel.

Proses mitosis dimulai ketika kromosom memadat. Dalam kebanyakan sel eukariotik, membran nuklir melakukan pemisahaan DNA dari sitoplasma ke dalam vesikel membran. Ribosom juga larut, kromosom menyesuaikan diri. Mikrotubulus memisahkan kromatid kakak masing-masing kromosom. Kromosom Putri ditarik menuju ujung-ujung. Bentuk membran nuklir di seluruh kromosom anak terpisah.

Pada sel-sel hewan, daerah membran sel mencubit ke dalam, untuk membentuk dua sel anak, garis imajiner disebut alur pembelahan yang memisahkan inti yang berkembang. Pada sel tumbuhan, dinding sel pemisah baru dibangun di antara sel-sel anak. Sel induk sehingga akan terbelah dua dan menimbulkan dua sel anak.

Pengertian mitosis

Proses di mana sel yang sebelumnya telah mereplikasi kromosom dalam inti sel dipisahkan menjadi dua set kromosom yang identik dikenal sebagai mitosis. Mitosis adalah pembagian sel induk menjadi dua sel anak, sel anak ini secara genetik identik satu sama lain dengan sel induk. Ini adalah bentuk divisi nuklir. Mitosis umumnya diikuti sitokinesis, proses ini membagi inti, sitoplasma, organel sel dan membran sel menjadi dua sel dengan pembagian isi kira-kira sama seluler.

Mitosis dibagi menjadi tahapan sebagai berikut

  • Profase
  • Metafase
  • Anafase
  • Telofase

Tahapan Mitosis

Mitosis adalah proses cepat dan sangat kompleks. Peristiwa mitosis dibagi ke dalam tahapan sebagai berikut profase, prometafase, metafase, anafase, dan telofase.

Di bawah menunjukkan penjelasan tahapan mitosis:

1- Interfase

  • Mitosis bergantian dengan interfase. Dalam interfase sel mempersiapkan diri untuk divisi.
  • Interfase ini dibagi menjadi tiga tahap G1, S dan G2.
  • Selama fase ini sel-sel tumbuh dengan memproduksi protein dan organel sitoplasma.
  • Pada tahap S kromosom mereplikasi. Pada fase G1 sel tumbuh, pada fase S kromosom menduplikasi dan fase G sel tumbuh lebih besar dan mempersiapkan untuk mitosis dan akhirnya membagi dalam siklus mitosis.
  • Siklus sel diatur oleh protein.
  • Tahapan interfase mengikuti perintah tegas dan memiliki pos pemeriksaan.
  • Ada fase lain dalam interfase yakni G0 dimana sel memiliki pilihan untuk memasuki tahap ini.
  • Interfase memakan waktu sekitar 90% dari rentang hidup sel.

2- Profase

  • Dalam inti lilitan materi genetik melonggar disebut kromatin.
  • Pada awal profase serat kromatin menjadi erat melingkar dan memadat menjadi kromosom diskrit.
  • Di dalam nukleus, nukleolus juga menghilang dari pandangan.
  • Sentriol mulai pindah ke ujung-ujung sel dan serat gelendong memperpanjang dari sentromer.
  • Beberapa serat menyeberangi sel untuk membentuk serat gelendong mitosis.

3- Prometafase

  • Prometafase kadang-kadang dianggap sebagai akhir profase dan metafase awal.
  • Selama tahap awal prometafase membran nuklir hancur dan mikrotubulus memasuki ruang nuklir.
  • Hal ini dikenal sebagai “mitosis terbuka” dan itu terjadi dalam kebanyakan organisme multisel.
  • Organisme seperti jamur, beberapa protisa seperti Alga menjalani “mitosis tertutup” di mana pembentukan spindle yang terjadi di dalam nukleus.
  • Membran nuklir tetap utuh dan mikrotubulus tidak mampu menembus membran nuklir utuh.
  • Selama prometafase, pada sentromer dari setiap kromosom membentuk dua kinetokore.
  • Kinetokor adalah struktur protein kompleks, itu adalah ti-tik di mana mikrotubulus menempel pada kromosom.

4- Metafase

  • Istilah metafase ini berasal dari bahasa Yunani kata ‘meta’ yang berarti ‘setelah’.
  • Dalam prometafase setelah mikrotubulus yang melekat pada prometafase kromosom mulai menarik kromosom menuju ujung sel.
  • Sentromer dari kromosom berkumpul di sepanjang lempeng metafase juga dikenal sebagai bidang ekuator.
  • Ini adalah garis imajiner yang ada di antara kutub Sentrosom dan disebut spindle ekuator.
  • Hal ini membantu untuk memastikan bahwa ketika kromosom dipisahkan inti baru akan menerima satu salinan dari setiap kromosom.

5- Anafase

  • Setelah tahap metafase kromosom melanjutkan ke tahap anafase.
  • Pertama protein yang mengikat kromatid kakak yang dibelah membuat kromatid sebagai kromosom anak terpisah dan ditarik terpisah terhadap sentrosom
  • Mikrotubulus pada kutub menarik set kromosom yang melekat padanya dengan ujung-ujung sel. Pada akhir anafase mikrotubulus semua didegradasi.

6- Telofase

  • Telofase berasal dari bahasa Yunani kata “telos” yang berarti “akhir”.
  • Ini adalah kebalikan dari profase dan tahap prometafase. Pada tahap telofase mikrotubulus kutub terus memperpanjang memanjangkan sel.
  • Kromosom Putri melekat di ujung tempat berlawanan dari sel.
  • Membran baru terbentuk sekitar inti putri.
  • Kromosom menyebar dan tidak lagi terlihat di bawah mikroskop cahaya.
  • Poros serat juga larut, sitokinesis juga bisa dimulai selama tahap ini.

7- Sitokinesis

  • Sitokinesis adalah proses terpisah yang dimulai pada waktu yang sama dengan telofase tersebut.
  • Sitokinesis bukanlah fase mitosis, itu adalah proses yang terpisah diperlukan untuk menyelesaikan pembelahan sel.
  • Dalam sel hewan dan tumbuhan pembagian sel didorong oleh vesikel yang berasal dari aparat Golgi.
  • Pada sel tumbuhan, dinding kaku membutuhkan pelat sel disintesis antara dua sel anak.

Peranan Mitosis:

  • Mitosis adalah divisi ekuatif.
  • Ini adalah divisi di mana sel anak yang identik diproduksi.
  • Sel anak memiliki jumlah dan jenis konstitusi genetik yang sama seperti yang dari sel induk.
  • Divisi Mitosis bertanggung jawab untuk pertumbuhan dan perkembangan zigot bersel tunggal menjadi organisme multisel.
  • Jumlah kromosom tetap sama dalam sel yang dihasilkan oleh divisi ini.
  • Sel anak memiliki karakter sama dengan sel induk.
  • Divisi Mitosis membantu dalam mempertahankan ukuran yang tepat.
  • Mitosis juga membantu dalam memulihkan dan keausan dalam jaringan tubuh, Anda mengganti yang rusak atau hilang sebagian, penyembuhan luka dan regenerasi bagian terpisah.
  • Metode penggandaan terlihat dalam organisme uniseluler.
  • Pembelahan mitosis sel yang tidak terkendali dapat menyebabkan pertumbuhan sel yang tidak terkendali yang mengarah ke kanker atau tumor.

Ciri-Ciri Tahapan Mitosis

  1. Profase ditandai dengan menghilangnya membran inti, dan terbentuknya benang-benang kromatin (pemadatan kromosom).
  2. Metafase ditandai dengan kromosom yang berderet di bidang equator (saat yang mudah mengamati kromosom).
  3. Anafase ditandai dengan kromosom mulai bergerakkearah kutub yang berlawanan ditarik oleh benang-benang spindel/mikrotubulus.
  4. Telofase sel terbagi menjadi 2 sel anakan

Mitosis Sel tumbuhan

  • Mitosis dalam sel tumbuhan berbeda dari sel-sel hewan dalam karakteristik berikut
  • Ada tahap preprofase yang hanya terjadi dalam sel tumbuhan sebelum ke tahap profase.
  • Sentriol tidak hadir.
  • Aster tidak terbentuk.
  • Sitokinesis pada sel tanaman terjadi dengan pembentukan pelat sel.
  • Pembagian semacam ini terlihat pada meristem dari tubuh tumbuhan.

Tahap Preprofase – ini hanya terjadi dalam sel tanaman. Tahap profase didahului oleh tahap pra-profase. Dalam sel tumbuhan vakuolisasi terutama, inti bermigrasi ke pusat sel sebelum timbulnya mitosis. Preprofase ditandai dengan pembentukan phragmosome, phragmosome adalah lembaran sitoplasma yang membagi sel sepanjang bidang masa depan pembelahan sel. Ada juga pembentukan cincin mikrotubulus dan filamen aktin dikenal sebagai band preoprofase bawah membran plasma sekitar bidang ekuator dari gelendong mitosis. Pita preprophase ini adalah posisi di mana dinding sel akhirnya membagi. Sel tumbuhan berbunga kekurangan sentriol, mikrotubulus membentuk spindle pada permukaan nuklir dan kemudian diatur dalam spindle oleh kromosom.

Sel-sel tanaman memiliki dinding sel dan karenanya sitokinesis tidak dapat melanjutkan dengan alur pembelahan. Selama tahap telofase dalam sel tanaman, pelat sel terbentuk di sel di lokasi pelat metafase tua.

Related Posts