Apa itu Seismograf – Berikut penjelasannya

Seismograf adalah alat untuk mengukur gelombang gempa (seismik). Mereka dipegang dalam posisi yang sangat solid, baik di landasan atau di dasar beton.

Seismometer itu sendiri terdiri dari bingkai dan massa yang dapat bergerak relatif terhadapnya. Ketika tanah bergetar, bingkai bergetar juga, tetapi massa cenderung tidak bergerak, karena inersia. Perbedaan dalam pergerakan antara frame dan massa diperkuat dan dicatat secara elektronik.

Jaringan seismometer digunakan untuk menghitung besarnya dan sumber gempa bumi dalam tiga dimensi. Seismograf digunakan untuk menentukan:

  • Besarnya: ukuran gempa
  • Kedalaman: seberapa dalam gempa itu
  • Lokasi: di mana gempa terjadi

Seismograf adalah alat yang digunakan para ilmuwan untuk mengukur gempa bumi. Tujuan dari seismograf adalah untuk secara akurat merekam gerakan tanah selama gempa. Jika Anda tinggal di kota, Anda mungkin memperhatikan bahwa bangunan terkadang berguncang ketika sebuah truk besar atau kereta bawah tanah lewat. Oleh karena itu, seismograf yang baik diisolasi dan dihubungkan dengan batuan dasar untuk mencegah “polusi data” semacam ini.

Masalah utama yang harus dipecahkan dalam membuat seismograf adalah ketika tanah bergetar, begitu pula instrumennya. Oleh karena itu, sebagian besar seismograf melibatkan sejumlah besar jenis.

Anda bisa membuat seismograf yang sangat sederhana dengan menggantungkan beban besar dari tali di atas meja. Dengan menempelkan pena ke berat dan menempelkan selembar kertas ke meja sehingga pena dapat menggambar di atas kertas, Anda bisa merekam getaran di kerak bumi (gempa bumi).

Jika Anda menggunakan gulungan kertas dan motor yang perlahan menarik kertas ke atas meja, Anda akan dapat merekam getaran dari waktu ke waktu. Namun, dibutuhkan getaran yang cukup besar bagi Anda untuk melihat apa pun.

Dalam seismograf nyata, tuas atau elektronik digunakan untuk memperbesar sinyal sehingga getaran yang sangat kecil dapat dideteksi. Seismograf mekanis besar mungkin memiliki berat terpasang yang beratnya  450 kg atau lebih, dan itu menggerakkan seperangkat tuas yang secara signifikan memperbesar gerakan pena.

Skala Richter adalah skala standar yang digunakan untuk membandingkan gempa bumi. Ini adalah skala logaritmik, yang berarti bahwa angka-angka pada faktor ukuran skala 10. Jadi, misalnya, gempa bumi yang mengukur 4.0 pada skala Richter adalah 10 kali lebih besar dari yang terukur 3.0.

Pada skala Richter, apa pun di bawah 2.0 tidak terdeteksi oleh orang normal dan disebut gempa mikro. Gempa bumi terjadi secara konstan. Gempa bumi sedang berukuran kurang dari 6.0 atau lebih pada skala Richter. Gempa bumi berukuran lebih dari 6.0 dapat menyebabkan kerusakan signifikan. Gempa terbesar di dunia sejak 1900 mencetak 9,5 pada skala Richter. Itu mengguncang Chili pada 22 Mei 1960.

Related Posts