Perbedaan massa atom dan nomor atom, Nomor Massa

Normor Atom

Nomor atom atau nomor proton (simbol Z) dari suatu unsur kimia adalah jumlah proton yang ditemukan dalam inti atom. Jumlahnya identik dengan jumlah muatan pada inti. Nomor atom secara unik mengidentifikasi elemen kimia. Dalam atom yang tidak bermuatan, nomor atom juga sama dengan jumlah elektron.

Jumlah dari nomor atom Z dan jumlah neutron N, memberikan nomor massa A dari sebuah atom. Karena proton dan neutron memiliki massa yang kira-kira sama (dan massa elektron diabaikan untuk banyak keperluan) dan energi ikatan nukleon selalu kecil dibandingkan dengan massa nukleon, ketika massa atom dari setiap atom dinyatakan dalam satuan massa atom terpadu (menjadi kuantitas yang disebut “massa isotop relatif”), bernilai kurang lebih 1% dari seluruh bilangan A.

Atom dengan nomor atom Z yang sama tetapi nomor neutron N berbeda, dan karenanya memiliki massa atom yang berbeda, dikenal sebagai isotop. Lebih dari tiga perempat unsur yang ada di alam berada dalam kondisi campuran isotop, dan massa rata-rata isotop untuk campuran isotop dari suatu unsur (disebut massa atom relatif) dalam lingkungan di Bumi, menentukan berat atom standar elemen. Secara historis, berat unsur-unsur atom ini (dibandingkan dengan hidrogen) merupakan jumlah yang dapat diukur oleh ahli kimia di abad ke-19.

Simbol konvensional Z berasal dari kata Jerman Zahl yang berarti nomor yang mana di masa sebelum adanya sintesis ide-ide modern dari kimia dan fisika, hanya menunjukkan tempat numerik suatu unsur dalam tabel periodik, yang urutannya kira-kira (tetapi tidak sepenuhnya) konsisten dengan urutan unsur-unsur dengan bobot atom. Hanya setelah 1915, dengan saran dan bukti bahwa nomor Z ini juga merupakan muatan nuklir dan karakteristik fisik atom, kata Atomzahl (dan nomor atom setara bahasa Indonesia) mulai umum digunakan dalam konteks ini.

Sebelumnya kita telah mengetahui bahwa, nomor atom memiliki nilai yang lebih kecil dari nomor massa. Dan nomor atom adalah kumpulan proton atau elektron. Jika suatu atom memiliki sifat dan massa yang khas satu sama lain, maka dapat kita pastikan bahwa partikel penyusun atom memiliki dua variabel yang khas, yaitu nomor atom (Z) dan nomor massa (A).

Berdasarkan pemahaman tersebut, kita dapat menuliskan lambang atom unsur dengan menyertakan nomor atom dan nomor massa. Sebagai berikut ini.

AZX

A = nomor massa
Z = nomor atom
X = lambang unsur

Nomor Massa (A) = Jumlah proton + Jumlah neutron
Jumlah Neutron = Nomor massa – Nomor atom
Nomor Atom (Z) = Jumlah proton

Nomor Atom (Z)

Nomor atom (Z) adalah jumlah proton atau muatan positif atau jumlah elektron dalam atom tersebut. Nomor atom merupakan ciri khas dari suatu unsur. Oleh karena atom bersifat netral maka jumlah proton akan sama dengan jumlah elektron yang dimilikinya, sehingga nomor atom juga menunjukkan jumlah elektron. Letak nomor atom ditulis di bagian bawah sebelum lambang unsur.

Elektron yang paling menentukan sifat dari suatu unsur.

Nomor Massa (A)

Nomor massa

Nomor massa (simbol A, dari kata Jerman Atomgewicht (berat atom),[1] juga disebut nomor massa atom atau nomor nukleon, adalah jumlah total proton dan neutron (bersama-sama dikenal sebagai nukleon) dalam inti atom. Ini menentukan massa atomik dari atom. Karena proton dan neutron keduanya adalah barion, bilangan massa A identik dengan bilangan barion B pada nukleus pada seluruh atom atau ion. Jumlah massa berbeda untuk setiap isotop unsur kimia yang berbeda. Ini tidak sama dengan nomor atom (Z) yang menunjukkan jumlah proton dalam nukleus, dan dengan demikian secara unik mengidentifikasi suatu unsur. Oleh karena itu, selisih perbedaan antara jumlah massa dengan nomor atom akan memberikan jumlah neutron (N) dalam nukleus adalah:

Nomor massa ditulis setelah nama elemen atau sebagai superskrip di sebelah kiri simbol elemen. Sebagai contoh, isotop karbon yang paling umum adalah karbon-12, yang memiliki 6 proton dan 6 neutron. Simbol isotop penuh juga akan memiliki nomor atom (Z) sebagai subskrip di sebelah kiri simbol elemen langsung di bawah nomor massa: 12
6C.[3] Ini secara teknis redundan, karena setiap elemen didefinisikan oleh nomor atomnya, sehingga sering dihilangkan.

Massa elektron nilainya sangat kecil dan bahkan dianggap nol sehingga massa atom ditentukan oleh inti atom atau ditentukan oleh jumlah proton dan neutron.

Nomor massa (A) artinya banyaknya jumlah proton dan neutron yang menyusun inti atom suatu unsur. Nomor massa ditulis di bagian atas sebelum lambang unsur.

Related Posts