Apa itu Sarkofagus? – Berikut penjelasannya

Sarkofagus adalah wadah batu di atas tanah untuk peti mati atau mayat yang sering dihiasi dengan seni, prasasti, dan ukiran. Pertama kali digunakan di Mesir Kuno dan Yunani Kuno, sarkofagus secara bertahap menjadi populer di seluruh dunia kuno.

Sarkofagus dibawa melalui tahun-tahun kemudian masyarakat Eropa, sering digunakan untuk anggota status tinggi dari pendeta, pemerintah, atau aristokrasi.

Terbuat dari batu, sarkofagus ini telah bertahan selama berabad-abad dan memberikan informasi berharga bagi para arkeolog mengenai kehidupan mereka yang hidup di zaman kuno. Sering dihiasi dengan karya seni di luar, mereka menampilkan bakat kreatif dan ide-ide zaman serta memberikan informasi yang signifikan mengenai kehidupan dan waktu almarhum yang tetap berisi.

Budaya-budaya semacam itu menjunjung tinggi kematian mereka, seringkali memelihara tubuh mumi mereka di dalam sarkofagus serta memasukkan barang-barang berharga bagi mereka di akhirat. Dekorasi eksternal sering mencatat pencapaian almarhum. Dengan demikian, sarkofagus adalah salah satu item penting yang mengungkapkan informasi tentang kehidupan masa lalu yang panjang, kehidupan yang sering terus mempengaruhi masyarakat manusia bahkan hingga hari ini.

Etimologi

Kata sarkofagus berasal dari bahasa Yunani “sarx” yang berarti “daging,” dan “phagien” yang berarti “makan,” sehingga sarkofagus, secara harfiah diterjemahkan sebagai “pemakan daging.” Abad kelima SM Sejarawan Yunani, Herodotus, mencatat bahwa sarkofagi awal diukir dari jenis batu khusus yang memakan daging mayat di dalamnya.

Secara khusus, peti mati yang terbuat dari batu kapur dari Assus di Troad yang dikenal sebagai lapis Assius memiliki sifat memakan jenazah yang ditempatkan di dalamnya, dan karenanya juga disebut sarkophagos lithos (batu pemakan daging). Semua peti mati yang terbuat dari batu kapur memiliki sifat ini sampai tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, dan akhirnya nama itu diterapkan pada peti mati batu pada umumnya.

Deskripsi

Sarkofagus berbeda dalam rincian dari satu budaya ke yang lain. Mereka hampir selalu terbuat dari batu, batu kapur menjadi yang paling populer, tetapi terkadang dari granit, batu pasir, atau marmer.

Sarkofagus biasanya dibuat dengan diukir, didekorasi, atau dibangun secara berornamen. Beberapa dibangun untuk berdiri bebas di atas tanah, sebagai bagian dari makam yang rumit. Yang lain dibuat untuk dimakamkan, atau ditempatkan di ruang bawah tanah.

Sarkofagus yang paling awal biasanya bentuk kotak sederhana yang bisa ditorehkan. Ini biasa terjadi di Mesir kuno, di mana sarkofagus biasanya merupakan lapisan luar perlindungan bagi mumi kerajaan, dengan beberapa lapis peti mati bersarang di dalamnya yang juga berfungsi untuk melindungi mayat.

Seiring waktu, kesenian pada kotak-kotak ini menjadi lebih rinci untuk memasukkan patung inset, sering terlihat di Romawi, dan kemudian, sarkofagus Katolik. Patung-patung sering menggambarkan adegan dari mitologi, atau dalam kasus Katolik, adegan dari Alkitab. Beberapa sarkofagus sebenarnya mulai mengambil kontur yang mirip dengan tubuh manusia, dan sering diberi wajah yang dicat atau dipahat.

Related Posts