Apa itu Ribosom Bebas dan Ribosom terikat

Ribosom adalah jenis organel. Organel adalah struktur yang melakukan fungsi spesifik untuk sel. Pekerjaan ribosom adalah untuk membuat protein. Organel lainnya mencakup nukleus dan mitokondria.

Apa itu Ribosom Bebas

Ribosom bebas adalah organel yang berperan dalam pembuatan protein dalam sel, tapi tidak seperti ribosom normal, mengapung bebas di sitosol sel. Hal ini berbeda karena ribosom bebas tidak terikat dalam inti sel atau salah satu dari banyak organel tersebut.

Ribosom membuat protein dari asam amino dan terdiri dari asam ribonukleat (RNA) dan protein.

Protein dibuat oleh ribosom bebas yang dilepaskan ke sitosol. Sitosol adalah cairan yang terkandung dalam sel, di mana organel dan elemen lainnya melayang.

Isi non-inti Suatu sel juga disebut sitoplasma. Hal ini berbeda dengan sel prokariotik karena mereka tidak berdinding-lepas inti atau organel dan, karena itu, semua reaksi berlangsung di sitosol.

Saat sitosol sel tinggi glutathione. Ini berarti ribosom bebas tidak dapat memproduksi protein yang tidak memiliki ikatan disulfida. yang membuat Protein ribosom bebas disebut protein sitosol. Semua protein dibuat oleh ribosom bebas digunakan dalam sitosol dan tidak masuk ke inti atau salah satu organel.

Ribosom bebas dapat bekerja secara mandiri, tetapi juga dapat mengumpulkan ke cluster dan kelompok.

Cluster ini disebut polisom, poliribosom atau suatu ergosom. Cluster ini biasanya berkumpul di sekitar mRNA tunggal. Sebuah mRNA adalah RNA untai kode genetik yang bertindak sebagai cetak biru untuk pembuatan protein.

mRNA pada dasarnya adalah sebuah ribosom instruksi manual yang mengandung asam amino urutan yang tepat harus ditempatkan dalam untuk membuat protein yang diinginkan.

Ribosom normal dan ribosom bebas adalah sama dalam struktur. Ada juga beberapa perbedaan antara struktur ribosom yang ditemukan dalam sel prokariotik dan sel eukariotik. Keduanya terdiri dari unit besar dan unit kecil.

Suatu ukuran ribosom diukur dalam satuan Svedberg, disingkat menjadi s. Sebuah unit Svedberg didasarkan pada sedimentasi struktur ribosom di bawah gaya sentrifugal.

Sebuah sel prokariotik memiliki nilai total 70-an. Hal ini terdiri dari bagian besar dengan nilai 50-an dan yang kecil 30-an. Sel eukariotik memiliki nilai 80-an dengan bagian besar senilai 60-an dan satu senilai yang kecil 40-an.

Ketika mereka diukur berdasarkan sedimentasi dan tidak massal, unit Svedberg gabungan mereka biasanya lebih kecil dari nilai-nilai mereka ketika dipisahkan.

Perbedaan antara prokariotik dan eukariotik dalam ukuran ribosom berarti bahwa para ilmuwan telah mampu menciptakan antibiotik yang menargetkan sel-sel prokariotik bakteri, tetapi tidak membahayakan sel-sel eukariotik.

Secara teori, ini mungkin merugikan beberapa ribosom dalam sel eukariotik, juga. Hal ini karena ribosom terkandung dalam kloroplas atau mitokondria mirip dengan yang ditemukan dalam sel prokariotik. Ribosom ini adalah bukti lebih lanjut bahwa kloroplas dan mitokondria adalah sel prokariotik yang diserap dalam sel eukariotik.

Apa itu Ribosom terikat

Ribosom terikat adalah organel yang bertanggung jawab dalam fungsi sintesis protein seluler yang melekat pada retikulum endoplasma (ER) di dalam sel. Retikulum endoplasma disebut RE kasar ketika ada ribosom tertanam di dalamnya.

Ribosom terikat adalah identik dalam struktur ribosom yang mengambang bebas dalam sitosol sel, mereka hanya berbeda dalam tindakan spesifik dari protein yang mereka sintesis.

Misalnya, ribosom yang terikat membran lebih terlibat dalam menciptakan protein yang diekspor melalui eksositosis ke sel dan jaringan lain di seluruh tubuh.

Protein yang diproduksi oleh klasifikasi ribosom ini dapat langsung dimasukkan ke dalam ER kasar, di mana mereka dapat diangkut untuk tindakan ekstraseluler tanpa melalui beberapa langkah.

Protein terikat membran hanya merupakan sebagian kecil dari jumlah ribosom dalam sel, tetapi mereka sangat penting untuk sintesis protein yang rumit dan akhirnya transportasi, yang melibatkan penggabungan sejumlah besar asam amino yang akan diangkut di luar sel.

Janin dan bayi yang baru lahir memiliki ribosom terikat lebih signifikan daripada individu yang lebih tua, dan ini dapat membantu menjelaskan mengapa anak mengasimilasi protein pada tingkat yang lebih cepat, terhitung periode pertumbuhan cepat dan diferensiasi sel.

Semua ribosom, dan khususnya, ribosom terikat, memulai proses transkripsi yang memungkinkan tubuh melaksanakan instruksi yang diterima dari asam deoksi-ribonukleat (DNA). Ilmuwan George Palade adalah orang pertama yang menemukan fungsi yang berbeda dan pola ribosom terikat membran, khususnya dalam transkripsi DNA.

Suatu individual-ribosom terikat adalah kombinasi dari dua unit: lebih kecil, yang melekat pada asam ribonukleat utusan (mRNA), dan lebih besar, yang melekat pada transfer asam ribonukleat (tRNA).

MRNA terbuat dari satu set kodon khusus yang mentransfer informasi ke sistem transkripsi protein dari sisi terkait dari ribosom terikat membran.

Kemudian, semakin besar tRNA akhir ribosom membaca satu set kodon komplementer, yang memulai transfer informasi diterjemahkan. Ribosom bekerja dengan jalan melalui RNA, membaca setiap set kodon ketika bergerak. Pekerjaan ribosom terikat dapat dianggap sebagai penerjemah dari cetak biru individu yang hadir pada saat pembuahan.

Ribosom dengan subunit ribosom besar (merah) dan subunit ribosom kecil (biru). Para rRNA dalam subunit besar (merah) dan protein ribosom (pink) yang akan ditampilkan. rRNA dalam subunit kecil (biru tua) dan protein ribosom (biru muda) juga ditampilkan.

Proses sintesis protein dimulai pada kodon, AUG, yang terletak di dekat ujung mRNA. Ini bergantian dengan ribosom terikat, menciptakan protein dari asam amino yang tersedia. Sintesis protein berakhir ketika satu set protein lengkap telah dibuat. Setelah kegiatan ini, banyak ribosom terikat melepaskan diri dari retikulum endoplasma dan menjadi ribosom bebas.

Related Posts