Apakah fungsi telinga tengah

Telinga memiliki tiga bagian utama – telinga luar yang menangkap gelombang suara, telinga tengah yang dimulai dengan proses transmisi getaran ke telinga bagian dalam, yang merupakan langkah akhir dalam proses menangkap suara sebelum diteruskan melalui saraf pendengaran ke otak. Setiap bagian memainkan peran penting dalam menentukan bagaimana kita memandang dan menafsirkan suara yang berasal dari lingkungan terdekat kita dan proses pembelajaran yang terlibat dalam perkembangan bicara.

Anatomi

Telinga tengah terdiri dari gendang telinga (membran timpani) yang memisahkan dari telinga luar, tiga tulang (osikel), tulang terkecil dalam tubuh, yang diberi nama seperti bentuk mereka — maleus (palu), inkus (anvil) dan stapes (sanggurdi), dan tabung Eustachian yang menghubungkan tenggorokan ke telinga.

Fungsi

Bagian dari fungsi telinga tengah, melibatkan proses mengunyah dan menelan. Hal ini menyebabkan tabung Eustachian untuk membuka dan menutup, udara yang bergerak masuk dan keluar dari telinga tengah untuk mempertahankan tekanan stabil di kedua sisi gendang telinga. Ketika suara memasuki telinga luar (saluran pendengaran), gendang telinga mulai bergetar.

Getaran melewati maleus, yang terletak terhadap gendang telinga, menyebabkan ketiga osikel untuk mulai bergetar. Getaran kemudian melakukan perjalanan melalui membran lain, jendela oval, melalui ujung stapes (disebut kaki stapes) dan mereka memasuki telinga bagian dalam.

Ketika getaran ini menghadapi cairan yang terkandung di dalam telinga bagian dalam, mereka berubah menjadi impuls kimia. Bergerak sepanjang saraf, yang terletak di telinga bagian dalam, perjalanan mereka berakhir ketika impuls kimia mencapai bagian otak yang menafsirkan suara.

Penurunan bicara

The California Ear Institute memberitahu kita bahwa fungsi telinga tengah normal selama 12 tahun pertama kehidupan seorang anak diperlukan untuk pengembangan yang tepat dari bicara. Infeksi masa kecil atau alergi dapat menyebabkan cairan untuk berkembang pada telinga tengah, yang biasanya sebuah ruang berisi udara. Tanpa pengobatan, cairan yang tersisa di telinga tengah dapat menyebabkan distorsi suara. Pengembangan pola bicara yang normal tergantung pada penerimaan suara utuh dalam telinga. Salah satu perawatan yang digunakan untuk memperbaiki masalah ini adalah penyisipan tabung timpanostomi ke telinga untuk mengalirkan cairan.

Eardrum ruptur

Menurut University of Wisconsin Departemen Neurofisiologi, setiap cedera pada gendang telinga dapat menyebabkan pecahnya membran ini dan mengakibatkan gangguan pendengaran konduktif, gangguan dalam pendengaran normal sebagai akibat dari ketidakmampuan untuk mempertahankan tekanan udara normal di sisi telinga luar dan sisi telinga tengah gendang telinga. Ketika fungsi ini terganggu, itu mengubah setiap langkah berturut-turut dalam proses pendengaran normal. Energi dari getaran suara disaring melalui ruang berisi udara pada telinga tengah ke ruang cairan dari telinga bagian dalam berkurang intensitas dan menghasilkan gangguan pendengaran sebanding dengan tingkat cedera berkelanjutan. Hilangnya pendengaran diperparah jika cedera melibatkan ossicles juga.

telinga tengah
telinga tengah

Jenis Gangguan Pendengaran

Ada empat jenis gangguan pendengaran konduktif, sensorineural, tuli pusat dan gangguan pendengaran campuran. Konduktif hasil kehilangan pendengaran dari masalah dalam fungsi telinga luar dan / atau tengah yang melibatkan cara getaran suara diproses dan diinterpretasikan. Gangguan pendengaran sensorineural melibatkan masalah dalam telinga bagian dalam dan saraf pendengaran yang menuju ke otak. Salah satu alasan untuk tuli pusat adalah cedera pada daerah otak yang terlibat dalam proses pendengaran. Masalah pendengaran campuran berasal dari kombinasi dari tiga jenis yang sebelumnya dijelaskan.

Related Posts