Bagaimana cara reproduksi Platyhelminthes (cacing pipih)

Cacing pipih atau platyhelminthes adalah organisme sederhana, yang mungkin hidup bebas atau parasit. Reproduksi platyhelminthes terjadi baik secara generatif maupun vegetatif. Platyhelminthes dan cacing pipih berarti satu dan jenis cacing yang sama.

Seperti namanya, cacing ini biasanya berbentuk tipis, seperti pita dan datar secara rata. Sementara beberapa spesies berukuran mikroskopis, yang lain berukuran beberapa kaki panjangnya. Ciri penting yang dimiliki oleh semua cacing pipih adalah, mereka triploblastik (memiliki tiga lapisan germinal) dan organisme simetris bilateral, yaitu, tubuh mereka dapat dibagi menjadi dua bagian yang sama yang merupakan gambar cermin satu sama lain.

Sekitar 20.000 spesies platyhelminthes diidentifikasi secara ilmiah dari habitat air tawar dan laut. Dari semua jenis cacing, cacing pipih adalah bentuk paling sederhana, ditandai dengan adanya “blind gut” (makanan masuk dan limbah keluar melulaui lubang yang sama). Organisme ini memiliki lubang mulut tunggal, yang bertanggung jawab untuk asupan makanan dan ekskresi limbah. Mereka tidak memiliki kerangka yang khas atau sistem pencernaan, saraf, peredaran darah dan pernapasan. Dalam paragraf mendatang, Anda akan mengetahui tentang reproduksi platyhelminthes secara rinci.

Bagaimana Reproduksi Platyhelminthes?

Cacing pipih nonparasitik dan parasit ditemukan di alam. Cacing parasit mengandung kait, skoleks, pengisap dan fitur lainnya untuk menempel pada organisme inang. Contoh klasik dari platyhelminthes yang sebagian besar dari kita ketahui adalah cacing pita. Ini adalah parasit usus yang menyerang manusia dan vertebrata secara umum. Berbicara lebih banyak tentang filum platyhelminthes, reproduksi terjadi melalui metode vegetatif dan generatif. Sama seperti sistem tubuh lainnya, sistem reproduksi platyhelminthes sangat sederhana untuk dipahami. Mari kita lihat proses reproduksi platyhelminthes.

Reproduksi vegetatif

Reproduksi platyhelminthes yang umum diamati adalah tipe vegetatif. Beberapa spesies cacing pipih nonparasitik mengalami fisi melintang, di mana satu organisme terbagi menjadi fragmen yang lebih kecil melalui divisi transversal. Karena cacing pipih memiliki kemampuan untuk meregenerasi diri mereka sendiri, bagian yang hilang berkembang dan masing-masing fragmen tumbuh menjadi individu yang terpisah. Begitu, mereka memasuki organisme inang, mereka melakukan perjalanan ke saluran usus dan mulai memberi makan pada makanan yang sebagian dicerna. Segera, mereka pecah menjadi fragmen yang lebih kecil, dan masing-masing bagian kemudian berkembang menjadi cacing individu kemudian.

Reproduksi generatif

Menurut penelitian yang dilakukan pada pembiakan platyhelminthes, ditemukan bahwa mayoritas spesies adalah hermafrodit simultan (atau monoecious). Dengan kata lain, organ reproduksi jantan dan betina hadir dalam satu cacing pipih tunggal. Ini memungkinkan platyhelminthes menjalani reproduksi generatif sendiri. Cara reproduksi yang sebenarnya mungkin sedikit berbeda dari satu spesies ke spesies lainnya. Untuk semua cacing pipih, pembuahan adalah tipe internal, dan gamet jantan dan betina menyatu di dalam tubuh. Beberapa platyhelminthes melepaskan kepompong yang diisi dengan telur, yang kemudian menetas menjadi cacing muda yang mirip dengan yang sudah dewasa.

cacing pipih
cacing pipih

Dalam kasus platyhelminthes lain (mis., Cacing pita), reproduksi didahului dengan fertilisasi sendiri dalam proglottid tunggal (segmen yang mengandung struktur reproduksi jantan dan betina) atau di antara dua proglottid. Di sisi lain, ada cacing pipih lain yang membutuhkan fertilisasi silang untuk reproduksi. Berdasarkan spesiesnya, sel telur yang dibuahi dilepaskan dari organisme inang melalui feses, atau proglottid yang diisi dengan telur yang ditumpahkan secara keseluruhan dari tubuh inang. Telur-telur yang terbungkus kulit luar tetap seperti itu, sampai calon inang perantara menelannya. Di dalam tubuh inang, mereka menetas menjadi larva dan siklus hidup berlanjut lagi.

Ini adalah ikhtisar tentang ‘bagaimana platyhelminthes menjalani proses reproduksi’. Cacing pipih parasit memiliki pola reproduksi tertentu, di mana tahap generatif diselesaikan dalam organisme inang primer (atau definitif) dan tahap vegetatif terdapat pada inang perantara. Tingkat multiplikasi yang cepat dari cacing dewasa adalah masalah utama, saat berurusan dengan bentuk parasit cacing pipih.

Related Posts