Bagian-bagian bunga dan fungsinya

Bunga adalah komponen dari sistem pucuk dan adalah fitur karakteristik angiosperma. Bunga bertanggung jawab untuk perkembangan benih. Bunga adalah struktur reproduksi pada tumbuhan. Reproduksi setsual pada tumbuhan diaktifkan oleh bunga dan itu adalah tanda tumbuhan bertahan hidup. Fungsi biologis utama bunga adalah untuk reproduksi; bunga menyediakan mekanisme untuk penyatuan sperma dengan telur.

Bunga menghasilkan biji dan buah-buahan. Banyak bunga yang menarik bagi hewan dan menarik vektor untuk transfer butir serbuk sari. Bunga adalah pucuk atau tunas sangat khusus dan telah dimodifikasi dan berhenti tumbuh yang dijadikan sebagai rumah untuk struktur reproduksi. Mereka biasanya berwarna cerah untuk menarik serangga untuk penyerbukan. Bunga yang tidak berwarna-warni biasanya akan diserbuki oleh angin.

Semua bunga memiliki rancangan dasar dengan empat bagian utama: sepal (helai kelopak), petal (helai mahkota), benang sari dan karpel. Mereka biasanya baik jantan dan betina. Benang sari adalah bagian jantan dari tumbuhan dan karpel adalah bagian betina dari tumbuhan.

Pengertian bunga

Bunga adalah organ reproduksi tumbuhan. Bunga adalah pucuk vegetatif yang telah dimodifikasi dan dimaksudkan untuk reproduksi setsual. Bunga muncul dari daun yang dimodifikasi disebut brak. Ini terdiri dari sumbu yang sangat pendek di mana lingkaran dari berbagai bagian bunga akan hadir.

Bagian dari Bunga

Bunga sangat beragam dalam penampilan tetapi secara kasar bagian dasar yang membentuk bunga akan sama disetiap bunga. Bunga adalah tunas khusus dan daun yang dimodifikasi. Berikut ini adalah bagian-bagian bunga yang dikenal:

Gagang bunga

Gagang bunga adalah tangkai bunga.

Wadah

Wadah adalah bagian batang, ditemukan di bagian bawah di tengah bunga. Para ruas pendek dan jumlah daun kecil. Oleh karena itu, wadah biasanya bukanlah sebagian besar dari bunga.

Sepal

Sepal membentuk lingkaran terluar dari struktur bunga. Mereka sebagian besar tapi tidak selalu hijau dan seperti daun dalam penampilan. Sepal mirip dengan daun daun tumbuhan. Sepal secara kolektif dikenal sebagai Kelopak. Fungsi utama dari kelopak adalah perlindungan bagian bunga selama pengembangan awal bunga atau kuncup.

Sepal dan petal secara umum strukturnya menyerupai daun. Sepal dan petal terdiri atas epidermis dan jaringan dasar parenkim dan sistem vaskuler. Sel-sel pada bunga ada yang memiliki kristal, getah, tannin dan idioblas lainnya. Tepung dibentuk pada petal yang masih muda. Sepal yang berwarna hijau mengandung kloroplas, jarang mengalami diferensiasi menjadi jaringan tiang dan bunga karang. Warna petal yang berperan dalam menarik pollinator, menunjukkan adanya pigmen dalam kromoplas dan dalam cairan sel misalnya antosianin. Epidermis sepal maupun petal ada yang memiliki stomata dan trikoma.

Kelopak

Kelopak yang hadir di atas lingkaran sepal. Kelopak yang lebih besar dari sepal, mereka berwarna cerah, seperti daun, organ luas dan tipis. Kelopak kolektif dikenal sebagai Corolla atau mahkota bunga. Corolla adalah bagian yang menarik dari bunga. Mereka menyediakan perlindungan tambahan dan menarik serangga untuk memfasilitasi penyerbukan bunga.
Organ seperti daun, sepal dan kelopak yang bersama-sama dikenal sebagai perhiasan bunga. Mereka mirip dalam penampilan.

Karpel

Karpel satu atau lebih jumlahnya dan terletak di pusat atas bunga. Karpel secara kolektif dikenal sebagai Ginesium. Karpel terbuat dari tiga bagian: Ovarium. Stylus (tangkai putik) dan Stigma.

Ovarium adalah struktur hadir di dasar karpel tersebut. Ini adalah wilayah yang sempit diperbesar bantalan satu atau lebih bakal biji.

Stylus adalah bagian ramping, seperti leher dari karpel mengarah ke ovarium.

Stigma adalah berbagai bentuk dan ukuran. Ini hadir di ujung karpel dan lengket untuk mengumpulkan serbuk sari.

Gynoecium

Karpel merupakan unit dasar gynaecium. Suatu bunga memiliki satu karpel atau lebih Apabila lebih dari satu karpel, antar karpel ada yang bersatu (syncarp)ada pula yang terpisah (apokarp). Apabila hanya ada satu karpel dikelompokkan ke dalam apokarp. Karpel dari gynaecium apokarp atau gynaecium syncarp dibedakan menjadi bagian bawah yang fertile disebut ovarium dan bagian atas yang steril disebut stylus dengan stigma di ujungnya.

Bagian-bagian bunga dan fungsinya
Bagian-bagian bunga dan fungsinya

Benang Sari

Benang sari yang terletak di dalam mahkota dan penampilan seperti daun. Benang sari adalah bagian jantan bunga dan menghasilkan serbuk sari. Benang sari terdiri dari filamen dan anter. Benang sari secara kolektif disebut andresium.

Antera adalah kantung yang terletak di ujung filamen yang mengandung serbuk sari.

Filamen adalah tangkai yang terhubung ke dan mengangkat kepala putik.

Nectaries sering dikaitkan dengan bunga dan ditemukan pada wadah, nectaries menghasilkan nektar manis yang menarik serangga.

kelopak dan mahkota bunga
kelopak dan mahkota bunga

Kelopak

Sepal secara kolektif dikenal sebagai kelopak. Ini membentuk lingkaran terluar dari bunga. Mereka biasanya berwarna hijau dan fungsi khas mereka adalah perlindungan bagi bunga dalam tahap tunas dan juga mendukung kelopak ketika mekar. Sepal secara morfologis hasil modifikasi daun.

Corolla (mahkota bunga)

Corolla membentuk lingkaran kedua bunga dan terdiri dari kelopak. Mereka berwarna cerah, membuat corolla mencolok, dan menarik. kelopak juga wangi dalam banyak kasus. Mereka membantu menarik serangga untuk penyerbukan.

Mahkota digambarkan sebagai Polypetalous jika kelopak bebas dari satu sama lain. Contoh – Crotalaria.

Mereka adalah gamopetalous jika kelopak menyatu atau bersatu. Contoh – Nerium.

Jumlah kelopak pada bunga adalah fitur untuk klasifikasi tumbuhan. Pada tumbuhan dikotil, paling sering empat atau lima kelopak yang hadir. Dalam bunga tumbuhan monokotil biasanya tiga atau enam kelopak yang terlihat.

Corolla mungkin baik simetris radial atau bilateral. Jika kelopak dalam simetri radial, semua kelopak identik dalam ukuran dan bentuk bunga dikatakan biasa atau aktinomorfik. Contoh – Lily, buttercup.

Banyak bunga dengan simetris bilateral, yaitu mereka yang simetris hanya dalam satu bidang, bunga-bunga ini dikatakan tidak teratur atau zygomorfik. Contoh – Anggrek dan anggota keluarga kacang.

Related Posts