Catatan Berguna tentang Struktur Gen Eukariotik | Biologi

Catatan Berguna tentang Struktur Gen Eukariotik | Biologi

Berikut adalah catatan Anda tentang struktur Gen Eukariotik!

Eukariota yang lebih tinggi memiliki ribuan gen, dibandingkan dengan prokariota. Mereka adalah organisme multiseluler yang juga dapat mengalami diferensiasi. Dengan demikian, sel-sel pada tahap belum berdiferensiasi tidak hanya tumbuh dan membelah, tetapi mereka juga menjadi bagian dari jaringan khusus seperti hati, limpa, jantung, dll., pada hewan dan daun, akar, batang, bunga, dll., pada tumbuhan berbunga (angiospermae). Oleh karena itu, ekspresi gen regulasi dalam sel eukariotik sangat kompleks.

Gambar Curtsey: sciencemag.org/content/319/5871/1787/F1.large.jpg

Struktur gen eukariotik juga kompleks (gbr. 38.15).

Misalnya, pada bakteri, jika urutan basa DNA diketahui, urutan asam amino dari protein dapat diprediksi. Di sini gen dan protein adalah collinear menunjukkan bahwa susunan linear nukleotida (basa) dalam gen berkorelasi dengan susunan linear asam amino dalam protein.

Pada sebagian besar gen eukariotik, kecocokan antara basa dalam gen dan asam amino dalam protein hanya akan berlangsung sebagian. Di sini gen akan memiliki bentangan basa, yang akan mengkode asam amino yang diselingi dengan bentangan basa, yang tidak mengkode asam amino apa pun. Dengan demikian, informasi pada gen eukariotik untuk merakit protein tidak kontinyu, melainkan terbelah.

Namun, ketika mRNA terbentuk dari gen eukariotik seperti itu, daerah RNA yang tidak diinginkan dihilangkan dan daerah yang mengkode asam amino bergabung bersama, dan proses ini disebut penyambungan.

Jadi, basa dalam mRNA dan asam amino dalam protein juga kolinear dalam sel eukariotik, meskipun gennya terbelah. Daerah gen yang menjadi bagian dari mRNA dan kode untuk berbagai daerah protein dikenal sebagai ekson. Daerah yang bukan merupakan bagian dari mRNA dan dihilangkan selama pemrosesan RNA sebelum pembentukan mRNA dikenal sebagai intron.

Pada eukariota, gen yang terlibat dalam pengkodean enzim jalur metabolisme tertentu tidak perlu dihubungkan. Terkadang mereka ditemukan bahkan pada kromosom yang berbeda. Namun, gen tersebut diatur bersama seperti pada operon bakteri.

Proses dasar induksi dan represi beroperasi dalam sel eukariotik, tetapi melalui jaringan gen pengatur yang kompleks. Ekspresi gen secara konstan diatur oleh lingkungan yang berubah di dalam sel.

Jadi selama pertumbuhan dan perkembangan, molekul kecil seperti hormon, vitamin, ion logam, bahan kimia dan patogen yang menyerang dapat menginduksi atau menekan gen tertentu, dan ini akan menghasilkan produksi atau ketiadaan protein tertentu. Ini pada akhirnya mengarah pada operasi atau non-operasi jalur metabolisme yang mengarah ke fungsi sel yang berubah. Ini adalah bagaimana lingkungan mempengaruhi dasar molekuler dari aksi gen.

Related Posts