Ciri-ciri umum Hewan, struktur tubuh dan fungsi

Apakah serangga adalah binatang? Itu tentu saja. Apakah siput adalah serangga? Tidak, siput adalah moluska. Perhatikan “kaki” besar yang memungkinkan gerakan, dan antena yang bening. Sebenarnya, mata siput berada di dua juluran panjang di atas kepalanya, dan proyeksi yang disebut eyestalks (tangkai mata). Ini adalah karakteristik hewan moluska.

Karakteristik Hewan

Hewan adalah kerajaan eukariota multiselular. Mereka tidak dapat membuat makanan sendiri. Sebaliknya, mereka mendapatkan nutrisi dengan memakan makhluk hidup lainnya. Oleh karena itu, hewan adalah heterotrof.

Sel hewan

Seperti sel-sel semua eukariota, sel-sel hewan memiliki nukleus dan organel membran-terikat lainnya (lihat Gambar sel di bawah). Berbeda dengan sel tumbuhan dan jamur, sel-sel hewan tidak memiliki dinding sel.

Hal ini memberikan fleksibilitas sel-sel hewan. Ini memungkinkan mereka mengambil bentuk yang berbeda sehingga mereka dapat menjadi khusus untuk melakukan pekerjaan tertentu.

Sel saraf manusia yang ditunjukkan pada Gambar di bawah ini adalah contoh yang baik. Bentuknya sesuai fungsinya untuk transmisi impuls saraf jarak jauh. Sebuah sel saraf tidak akan dapat mengambil bentuk ini jika dikelilingi oleh dinding sel yang kaku.

Struktur dan Fungsi Hewan

Hewan tidak hanya memiliki sel-sel khusus. Sebagian besar hewan juga memiliki jaringan dan organ. Dalam banyak hewan, organ membentuk sistem organ, seperti sistem saraf. Tingginya tingkat organisasi memungkinkan hewan untuk melakukan banyak fungsi yang kompleks.

Apa yang bisa hewan lakukan itu kebanyakan makhluk hidup lainnya tidak bisa? Sebagian besar hewan memiliki karakteristik ini: organ sensorik, gerakan, dan pencernaan internal. Semuanya digambarkan pada Gambar di bawah ini.

Hewan dapat mendeteksi rangsangan lingkungan, seperti cahaya, suara, dan sentuhan. Rangsangan yang terdeteksi oleh sel-sel saraf sensorik. Informasi ini dikirim dan diproses oleh sistem saraf. Sistem saraf, pada gilirannya, dapat mengarahkan tubuh untuk merespon. Semua hewan bisa bergerak, setidaknya selama beberapa tahap siklus hidup mereka.

Otot dan saraf bekerja sama untuk memungkinkan gerakan. Mampu bergerak memungkinkan hewan aktif mencari makanan dan pasangan. Hal ini juga membantu mereka melarikan diri dari predator.

Hampir semua hewan memiliki pencernaan makanan internal. Hewan mengkonsumsi organisme lain dan dapat menggunakan jaringan khusus dan organ untuk mencernanya. (Banyak organisme lain menyerap nutrisi langsung dari lingkungan.)

Siklus Hidup Hewan dan Reproduksi

Banyak hewan memiliki siklus hidup yang relatif sederhana. Siklus kehidupan hewan umum ditunjukkan pada Gambar di bawah ini. Sebagian besar hewan menghabiskan sebagian besar hidup mereka sebagai organisme diploid. Hampir semua hewan bereproduksi secara setsual. Dewasa diploid mengalami meiosis untuk menghasilkan sperma atau telur. Pembuahan terjadi ketika sperma dan telur sekering. Zigot yang terbentuk berkembang menjadi embrio. Embrio akhirnya berkembang menjadi dewasa.

 

Ringkasan

Hewan adalah eukariota multiseluler yang tidak memiliki dinding sel. Semua binatang adalah heterotrof. Hewan memiliki alat indera, kemampuan untuk bergerak, dan pencernaan internal. Mereka juga memiliki reproduksi setsual.

Related Posts