Tuliskan 5 Contoh hewan ovovivipar

Beberapa contoh hewan ovovivipar termasuk beberapa hiu (seperti hiu putih) dan ikan lainnya, ular, dan serangga. Diperkirakan ada dua juta spesies hewan di dunia. Beberapa, seperti anjing atau kucing, dapat dilihat hampir setiap hari di kota-kota kita dan kita tahu fakta tak berujung tentang mereka, tetapi ada hewan yang kurang umum yang penuh dengan fakta aneh.

Ini adalah kasus hewan ovovivipar, yang memiliki metode reproduksi yang aneh dan banyak yang memiliki karakteristik yang tidak biasa dan aneh.hewan ovovivipar

Jika Anda tertarik pada hewan dan ingin menemukan keajaiban jenis hewan ini, di sini kami ingin memberikan beberapa contoh hewan ovovivipar dan mengajari Anda beberapa fakta menyenangkan tentang mereka.

Apa arti ovovivipar?

Hewan Ovipar, seperti burung dan banyak reptil, direproduksi melalui telur yang disimpan betina di lingkungan (dalam proses yang dikenal sebagai “laying”), dan setelah periode inkubasi, telur ini menetas dari mereka dan memulai kehidupan baru.

Pada hewan vivipar, yang terdiri dari sebagian besar mamalia, contohnya seperti anjing atau manusia, embrio berkembang di dalam rahim ibu, dalam struktur yang disebut rahim, memasuki dunia setelah melahirkan.

Di sisi lain, hewan ovovivipar berkembang dalam telur yang ada di dalam tubuh induknya, tetapi telur ini menetas di dalam organisme induk, tempat bayi keluar secara langsung, atau menetas di luar tetapi segera setelah diletakkan atau segera setelah itu.

Contoh binatang ovovivipar

Tentunya Anda telah mendengar pertanyaan berikut: Apa yang pertama, telur atau ayam betina? Nah, jika induk ayam adalah hewan hemat telur, jawabannya akan sangat sederhana: keduanya sekaligus. Di bawah ini kita akan melihat beberapa contoh hewan ovovivipar yang sangat penasaran.

Kuda laut

Kuda laut (Hippocampus), juga dikenal sebagai hipokampus, adalah contoh binatang ovovivipar yang agak penasaran, karena mereka dilahirkan dari telur yang diinkubasi di dalam ayah mereka.

Selama pembuahan, kuda laut betina mentransfer telur ke jantan, yang menyimpannya di dalam tas di mana, setelah periode perkembangan, telur-telur itu membuka dan melepaskan keturunannya.

Tapi ini bukan satu-satunya fakta aneh bahwa hewan-hewan ini bersembunyi, tetapi juga, tidak seperti apa yang dipikirkan banyak orang, mereka bukan krustasea, seperti udang atau lobster, tetapi ikan. Selain itu, mereka memiliki kemampuan yang luar biasa untuk kamuflase, dan dapat berubah warna menjadi samar dengan lingkungan mereka.

Kuda laut
Kuda laut

Platipus

Platipus (Ornithorhynchus anatinus), yang hidup di Australia dan daerah sekitarnya, adalah salah satu hewan paling aneh yang ada.

Meskipun merupakan mamalia, ia memiliki paruh seperti bebek dan kaki berselaput, untuk beradaptasi dengan kehidupan air. Bahkan, dikatakan bahwa orang Barat pertama yang melihatnya mengira itu adalah lelucon, dan bahwa seseorang telah mencoba mengelabui mereka dengan menempelkan paruh pada berang-berang atau binatang serupa lainnya.

Selain itu, platipus memiliki taji beracun di pergelangan kakinya, menjadikannya salah satu dari beberapa mamalia berbisa yang ada.

Namun, meskipun dikutip dalam berbagai perjanjian sebagai hewan ovovivipar, platipus bertelur dan tidak menetas segera setelah bertelur, meskipun mereka melakukannya dalam waktu yang relatif singkat (kurang dari dua minggu), selama waktu itu sang induk mengerami telur-telur ini di sebuah sarang. Ketika bayi meninggalkan telur, mereka memberi makan susu yang diproduksi oleh ibu.hewan platipus

Aspis Eropa

Aspis Eropa (Vipera aspis), juga dikenal hanya sebagai “asp”, adalah, seperti banyak ular, contoh hewan ovovivipar.

Reptil ini tersebar di sebagian besar Eropa Mediterania, termasuk daerah-daerah tertentu di Spanyol, dan meskipun tidak agresif terhadap manusia atau sangat mudah ditemui, ia sangat beracun.

Ketika kita mendengar namanya, kisah Cleopatra mau tak mau muncul di benak, yang dikatakan telah melakukan bunuh diri dengan digigit oleh ular berbisa yang telah disembunyikan dalam keranjang ara.

Bagaimanapun, Cleopatra meninggal di Mesir, di mana tidak mudah untuk menemukan reptil ini, sehingga mungkin disebut kobra Mesir, juga dikenal sebagai asp Cleopatra, yang nama ilmiahnya adalah Naja heje.

Namun, sebagian besar sejarawan secara salah berasumsi bahwa kematiannya adalah karena gigitan ular dari spesies apa pun, mengklaim bahwa Cleopatra lebih mungkin melakukan bunuh diri menggunakan sejenis racun, meskipun kisah ular tersebut memiliki pesona yang lebih besar.hewan ovovivipar Aspis Eropa

Cacing lamban

Cacing lamban (Anguis fragilis), tentu saja, adalah contoh binatang ovovivipar yang benar-benar menakjubkan.

Selain menjadi ovovivipar, itulah sebabnya kami tertarik pada artikel ini, sebenarnya kadal tanpa kaki, yang membuatnya tampak seperti ular dan, tidak seperti kebanyakan reptil, tidak selalu mencari matahari, tetapi lebih suka daerah yang lembab dan gelap.

Bertentangan dengan apa yang terjadi dengan platipus dan asp, cacing gelang tidak beracun, meskipun ada kepercayaan yang relatif luas di daerah pedesaan tertentu yang mengatakan demikian. Faktanya, itu sama sekali tidak berbahaya, dan cacing adalah bagian penting dari makanan Anda.

Beberapa orang juga mengatakan bahwa cacing lamban itu buta, tetapi ini juga tidak benar.Cacing lamban

Hiu putih

Ada banyak hiu ovovivipar, seperti hiu putih (Carcharodon carcharias), yang terkenal dan ditakuti di seluruh dunia setelah film “Jaws” yang disutradarai oleh Steven Spilberg.Hiu putih

Meskipun merupakan predator yang mampu dengan mudah melahap seseorang, hiu putih lebih suka memberi makan hewan lain, seperti anjing laut, dan kematian manusia yang disebabkan oleh ikan ini lebih rendah daripada yang disebabkan oleh hewan lain yang tampaknya lebih tidak berbahaya untuk penglihatan sederhana, seperti kuda nil.

Ciri-ciri hewan ovovivipar

Ciri hewan ovovivipar yaitu telur tempat embrionya berkembang biak dan tumbuh. Cadangan makanan yang diperoleh embrio berasal dari dalam telur tersebut.

Perbedaan hewan Ovipar dan vivipar

  1. pengembangan embrio terjadi di dalam ibu pada hewan vivipar, tetapi terjadi di luar ibu pada hewan ovipar.
  2. Mengembangkan embrio yang ditutupi dengan kantung air pada hewan vivipar, tetapi hewan ovipar mengembangkan cangkan sekitar embrio.
  3. Hewan vivipar menunjukkan pembuahan internal, sedangkan hewan ovipar terutama menunjukkan fertilisasi eksternal, namun ada juga yang sebagian internal.
  4. Ovipar lebih umum di antara hewan dibandingkan viviparity tersebut.
  5. viviparity dapat ditemukan baik pada tumbuhan dan hewan, tapi Ovipar hadir hanya pada hewan.
  6. Hewan vivipar memastikan perlindungan yang lebih besar untuk embrio atau janin dari hewan ovipar.

Related Posts