Ciri-ciri Nematoda (Aschelminthes)

Nematoda berukuran kecil, biasanya mikroskopik, cacing gelang tidak tersegmen dengan tubuh silinder yang sempit. Nematoda sangat banyak di tanah, air, dan di dalam hewan dan tumbuhan di seluruh dunia. Sekitar 10.000 spesies yang dikenal. Empat dari setiap lima hewan di planet ini adalah nematoda, bahkan jumlah ini melampaui serangga. Satu gram tanah dapat berisi lebih dari 1.000 nematoda parasit.

Ciri umum Filum Aschelminthes (Nematoda)

1. Tubuh cacing dari aschelminthes dengan penampang melingkar.
2. Habitat – Nematoda mungkin hidup bebas, air dan darat atau parasit pada tumbuhan dan hewan.
3. Tingkat organisasi – cacing bulat memiliki sistem organisasi tingkat organ.
4. Simetri tubuh – Mereka simetri bilateral.

5. Dinding tubuh – Nematoda adalah hewan triploblastik.
6. Rongga selom – Mereka adalah hewan pseudoselomata.
7. Sistem pencernaan – Nematoda adalah filum pertama yang memiliki sistem pencernaan yang lengkap, dengan faring berotot berkembang dengan baik.

8. Sistem ekskresi – Sebuah tabung ekskretoris untuk menghilangkan limbah tubuh dari rongga tubuh melalui pori ekskretoris.

9. Nematoda adalah dioecious – jenis kelamin yang terpisah yaitu, jantan dan betina berbeda.
Seringkali jantan lebih panjang dari betina

10. Fertilisasi internal.

11. Perkembangan mungkin langsung – yang muda menyerupai orang dewasa, atau tidak langsung.
Contoh: Ascaris (cacing bulat), Wuchereria (cacing filaria), Ancylostoma (cacing tambang).

Nematoda adalah hewan sederhana dengan rencana tubuh yang menyerupai tabung dalam tabung dengan kepala, mulut, ekor, dan anus. Tabung luar terdiri dari kutikula, hipodermis, dan otot; dan tabung dalam berisi faring dan usus. Nematoda juga memiliki beberapa ratus sel sarafdan sistem reproduksi produktif. Nematoda bervariasi dalam ukuran dari mulai fraksi milimeter sampai sentimeter untuk beberapa hewan / spesies yang parasit pada manusia.

Banyak nematoda hidup bebas di daratan dan perairan lingkungan di mana mereka memakan bakteri. Banyak spesies Nematoda lain adalah parasit, yang mengkhususkan diri dalam menginvasi tanaman, mamalia, atau bahkan serangga. Nematoda yang parasit merupakan tantangan besar bagi kesehatan manusia dan pertanian. Nematoda parasit, termasuk cacing cambuk, Ascaris, cacing tambang, dan cacing filaria, saat ini menginfeksi sekitar 3 miliar orang. Nematoda yang parasit, menyebabkan habis sekitar 80 miliar dolar akibat kerusakan tanaman setiap tahunnya. Parasit hewan ternak dan hewan peliharaan menginfeksi dan pengobatan mereka adalah andalan praktik dokter hewan (misalnya pencegahan cacing jantung pada anjing dan kucing). Nematoda merupakan filum kuno sejak ratusan juta tahun dan diversifikasi mereka cenderung mendahului kedatangan kehidupan di darat. Nematoda yang parasit mungkin telah berevolusi setidaknya tujuh kali terpisah dari nenek moyang yang hidup bebas.

Hewan dan nematoda parasit manusia telah beradaptasi dengan siklus kehidupan yang kompleks untuk mengambil keuntungan dari inang mereka. Larva cacing tambang, misalnya, bisa masuk kulit dari tanah, menggali ke dalam aliran darah, berjalan melalui sirkulasi ke paru-paru, transit sampai pohon bronkial dan ke bawah kerongkongan, akhirnya mencapai usus halus di mana mereka minum darah dari kapiler, dan berkembang biak dengan bertelur pada feses. Mereka mengambil beberapa minggu untuk menyelesaikan siklus ini. Cacing filaria yang menyebabkan kebutaan memiliki siklus hidup yang sangat berbeda, memasuki manusia melalui gigitan lalat, tumbuh sampai dewasa pada nodul di bawah kulit di mana mereka dapat hidup selama lebih dari 8 tahun, menghasilkan jutaan larva yang bermigrasi melalui kulit dan mata. Cacing filarial lain yang ditularkan oleh nyamuk.

Nematoda yang parasit seperti kista adalah endoparasit menetap, menyerang akar tanaman, membangun lokasi makan di mana mereka mengalihkan nutrisi tanaman terhadap pertumbuhan mereka sendiri. Setelah mendirikan lokasi makan, cacing betina secara bertahap berubah menjadi bentuk pir dan mengisi dengan ratusan telur. Siklus hidup biasanya memerlukan waktu beberapa minggu. Parasit tanaman lainnya bermigrasi melalui akar, batang, atau daun. Banyak parasit memiliki bentuk berumur panjang; misalnya, nematoda kedelai sista bisa bertahan lima atau lebih musim dingin, membuat rotasi tanaman tidak efektif.

Nematoda C. elegans yang hidup bebas telah menjadi organisme model yang sangat berguna bagi ahli biologi dan ilmuwan medis. Dipilih pada pertengahan 1960-an oleh Sydney Brenner sebagai spesimen genetik untuk studi umum perkembangan hewan dan perilaku, cacing ini sekarang dipelajari oleh hampir 500 laboratorium di seluruh dunia. Keuntungan dari C. elegans sebagai model termasuk waktu generasi pendek (4 hari), ukuran reproduksi besar (350 keturunan), dan struktur tubuh yang relatif sederhana (959 sel somatik). Ini adalah hewan pertama dengan keturunan sel utuh ditentukan dan yang pertama untuk memiliki seluruh kabel saraf yang diuraikan. C. elegans juga organisme multisel pertama yang memiliki genom sepenuhnya diidentifikasi (www.wormbase.org). Kerjasama internasional antara Washington University, St Louis dan Sanger Institute di dekat Cambridge, Inggris menyelesaikan genom 100 megabase pada tahun 1998, mengidentifikasi ~ 20.000 gen. Sejalan dengan upaya-upaya deskriptif, ribuan mutasi genetik telah ditandai mempengaruhi sinyal antarsel, migrasi sel dan kematian, penentuan jenis kelamin, pembentukan Dauer, pengembangan garis kuman, struktur otot, mechanosensation, dan jalur perkembangan yang terlibat dalam nasib sel dan waktu. Banyak gen yang terlibat dalam proses ini sangat lestari dengan orthologs manusia.

Pentingnya penelitian menggunakan C. elegans telah diakui secara luas. Enam nematologists mempelajari C. elegans telah dianugerahi Hadiah Nobel dekade ini. 2002 Penghargaan Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran diberikan kepada Sydney Brenner, John Sulston, dan Robert Horvitz untuk mereka gunakan C. elegans dalam memahami perkembangan sel dan kematian sel terprogram. 2006 hadiah Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran diberikan kepada Craig Mello dan Andrew Api untuk mereka gunakan C. elegans dalam penemuan ekspresi gen. Tahun 2008 Hadiah Nobel di bidang kimia diberikan kepada tiga ilmuwan termasuk Martin Chalfie yang memperkenalkan penggunaan green fluorescent protein (GFP) sebagai tag genetik bercahaya untuk melacak sel-sel individu dalam C. elegans.

Nematoda

Manfaat Nematoda

  • Caenoharbditis elegans merupakan nematoda yang digunakan sebagai organisme model penelitian mengenai hewan karena mudah dikembangkan dan dianalisis struktur genetisnya.
  • Nematoda juga dapat menghasilkan nutrien yang baik untuk tanaman,seperti nematoda pemakan bakteri yang akan menghambat kemampuan nematoda pemakan akar untuk menemukan akar
  • Nematoda patogen serangga (NPS) adalah salah satu jenis nematoda yang baik untuk menjaga tanaman dari serangan serangga,karena aktif mencari hama-hama disekitar tanaman. Serta dapat mengurangi dampak negatif dari penggunaan bahan kimia seperti pestisida yang justru akan merusak tanaman.

Kerugian Nematoda

  • Whuchereria bancrofti yang menimbulkan kaki gajah pada si penderita.
  • Cacing kremi yang menginfeksi saluran pencernaan.
  • Jenis Pratylenchus sp menyerang tanaman padi sehingga mengakibatkan sel sel pada tanaman tersebut mati.

 

Related Posts