Fungsi hormon Testosteron

Testosteron adalah hormon seks utama pria. Testis adalah lokasi utama produksi testosteron. Sepanjang hidup, testosteron memiliki fungsi penting dalam perkembangan dan kesehatan pria, yang dimulai sebelum kelahiran dan meluas melalui penuaan. Kulit, sistem muskuloskeletal, sistem genitourinari, sistem kardiovaskular dan sistem saraf pun langsung dipengaruhi oleh testosteron.

Kekurangan dan kelebihan hormon penting ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang signifikan.

Perkembangan setsual pada Rahim

Fungsi penting pertama testosteron dalam kehidupan laki-laki terjadi hanya beberapa minggu setelah pembuahan. Pada kira-kira minggu tujuh atau kedelapan setelah pembuahan, testis laki-laki menjadi dikenali dan mulai memproduksi testosteron.

Di bawah pengaruh testosteron yang dihasilkan oleh bayi yang sedang berkembang, alat kelamin eksternal laki-laki terbentuk. Kegagalan testis untuk memproduksi testosteron selama fase kritis perkembangan janin mengarah pada pembentukan alat kelamin wanita.

Gangguan lain, sindrom insensitivitas androgen, mencegah laki-laki berkembang dari menanggapi kehadiran testosteron. Karena kurangnya respon terhadap testosteron, bayi ini secara genetik laki-laki, tetapi lahir dengan alat kelamin wanita, penjelasan Bruce Gottlieb, Ph.D., dan rekan-rekan di ” Gene Reviews.”

Pubertas Perkembangan dan Pertumbuhan

Tak lama setelah lahir, testis berhenti memproduksi jumlah yang cukup testosteron. Saat anak laki-laki mendekati pubertas, hormon dari kelenjar pituitary dan hipotalamus pada otak memberi sinyal testis untuk melanjutkan produksi testosteron. Testis tumbuh dan produksi testosteron meningkat.

Ohio State University Medical Center menjelaskan bahwa di bawah pengaruh testosteron, semua perubahan pubertas laki-laki terjadi, termasuk pertumbuhan genital, rambut wajah dan tubuh; pertumbuhan skrotum dan pe–nis; awal produksi sperma; pendalaman suara; hilangnya lemak tubuh dan akumulasi massa otot; meningkatkan massa tulang; dan percepatan pertumbuhan akhir untuk mencapai tinggi dewasa.

Pemeliharaan Vitalitas Dewasa

Produksi testosteron berlanjut sepanjang kehidupan dewasa membuktikan kontributor penting untuk kesehatan secara keseluruhan di antara manusia. Kekurangan testosteron dapat menyebabkan berbagai gangguan fisik, metabolisme dan mental. The Endocrine Society melaporkan bahwa defisiensi testosteron dapat menyebabkan peningkatan risiko penyakit jantung koroner dan diabetes mellitus, penurunan fungsi kognitif, dan peningkatan lemak tubuh. Kemungkinan efek lain dari tingkat testosteron rendah yang tidak normal termasuk penurunan kepadatan tulang, penurunan minat setsual, impotensi, gangguan kesuburan, penyusutan testis, hilangnya rambut tubuh dan massa otot, rasa panas, mudah marah dan depresi.

Fungsi hormon Testosteron

Meskipun produksi testosteron oleh testis berkurang secara bertahap sepanjang kehidupan dewasa, kadar testosteron yang turun ke ti-tik terendah menyebabkan efek samping yang signifikan abnormal. Terapi terapi penggantian testosteron dapat meringankan gejala testosteron rendah pada laki-laki yang lebih tua, kondisi kadang-kadang disebut sebagai “andropause.”

Related Posts